• June 22, 2024
Burung pemangsa langka lainnya dibiakkan, menetas di penangkaran

Burung pemangsa langka lainnya dibiakkan, menetas di penangkaran

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Philippine Eagle Foundation menandai hal pertama dalam sejarahnya dengan penetasan burung pemangsa langka di penangkaran, Pinsker’s Hawk-Eagle

DAVAO CITY, Filipina – Philippine Eagle Foundation (PEF) kembali mencapai terobosan dalam program pengembangbiakan konservasi dengan membiakkan dan menetaskan burung pemangsa langka lainnya.

Setelah membiakkan Elang Filipina di penangkaran pada tahun 1992, PEF menandai yang pertama dalam sejarahnya pada tanggal 2 April 2012 ketika menetaskan anak burung Elang Pinsker (Nisaetus pinskeri) setelah masa inkubasi selama 48 hari di fasilitas produksinya.

Anak ayam ini adalah spesies pertama yang dibiakkan dan ditetaskan di penangkaran.

PEF menyebutkan anak ayam tersebut berasal dari pasangan alami dan beratnya hanya 57,2 gram saat menetas.

Elang Pinsker adalah spesies raptor dalam keluarga Acciptridae dan endemik di negara ini.

Elang Filipina.  Foto oleh Karlos Manlupig

PEF mengatakan penampilan elang berukuran sedang ini berwarna coklat muda di bagian atas dan ekornya yang berwarna coklat tua bergaris dengan empat hingga lima garis yang lebih gelap dan sempit. Ia memiliki perut bergaris coklat, hitam dan putih. Kepala dan bagian bawah berwarna coklat kemerahan dengan garis-garis hitam, sedangkan tenggorokan berwarna keputihan. Sayapnya lebar dan bulat, dan bulu terbangnya yang bergaris terlihat saat terbang.

Karena cepatnya hilangnya habitat aslinya, terutama hutan dataran rendah lembab subtropis atau tropis di negara ini, Elang Pinsker kini dianggap sebagai spesies yang terancam punah.

Direktur Eksekutif PEF Dennis Salvador mengatakan anak ayam yang baru menetas harus diawasi secara ketat untuk memastikan kelangsungan hidupnya.

“Kami harus memantau secara dekat dan terus menerus anak ayam tersebut dan mencatat perkembangannya karena ini adalah Elang Pinsker pertama yang ditetaskan melalui program pembiakan kami. Mudah-mudahan spesies ini dapat bertahan dan kami dapat meningkatkan teknik pengembangbiakan spesies ini melalui pengalaman ini,” kata Salvador.

Namun, ia mencatat bahwa meskipun ada kemajuan dalam program konservasi pembiakan di fasilitas tersebut, tantangan besar masih tetap ada: kelangsungan hidup spesies tersebut di habitat aslinya.

“Dalam 20 tahun terakhir, program pengembangbiakan konservasi PEF telah mencapai kemajuan signifikan yang memungkinkan kami meningkatkan populasi elang. Tantangan sebenarnya adalah kelangsungan hidup Pinsker’s Hawk-Eagle di alam liar.”

“Hutan yang menyusut dengan cepat dan rusaknya habitat mereka masih menjadi ancaman terbesar bagi kelangsungan hidup mereka. Kita membutuhkan kontribusi semua pihak untuk memastikan populasi Elang Pinsker semakin meningkat, terutama di alam liar,” imbuhnya.

Pada tahun 1992, PEF melakukan sesuatu yang dianggap mustahil oleh negara tersebut ketika pertama kali membiakkan dan menetaskan seekor Elang Filipina bernama Pag-asa.

PEF adalah organisasi swasta, non-saham, nirlaba yang didirikan dengan tujuan menyelamatkan Elang Filipina yang terancam punah dan habitat hutan hujannya.

Sejak tahun 1987, PEF beroperasi sebagai proyek yang melakukan penelitian, rehabilitasi dan pembiakan di penangkaran. Saat ini, fasilitas tersebut telah berkembang menjadi organisasi konservasi burung pemangsa terkemuka di negara ini. – Rappler.com

Togel SDY