• April 23, 2024
‘Byline’ ajaib itu!

‘Byline’ ajaib itu!

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Karena kesempatan magang ini, saya bisa merasakan apa yang menanti saya setelah lulus.’

Musim panas terbaik dalam hidup saya sejauh ini sangat berbeda dengan perjalanan orang lain ke pantai. Saya tidak pernah berpikir saya ingin bangun jam 7 pagi untuk pergi ke kantor selama satu jam. Saya bahkan tidak menyangka bisa bertahan dari kesibukan sehari-hari dalam perjalanan pulang.

Rappler membuat semua hal itu menjadi mungkin.

Tiga tahun di sekolah jurnalisme, saya tidak pernah benar-benar memahami apa yang ingin saya lakukan dalam hidup saya. Itu semua tentang persiapan untuk sekolah hukum.

Namun ketika bulan-bulan menjelang musim panas sebelum tahun senior berlalu, saya menyadari bahwa saya perlu mencoba jurnalisme untuk terakhir kalinya.

Saat itu adalah musim lamaran magang dan semua orang merasa gugup dengan lamaran mereka. Untungnya, teman saya, Fritz Rodriguez, adalah mantan pekerja magang di Rappler, jadi dia memberi tahu saya apa yang diharapkan.

Sehari setelah Pekan Suci, saya terbangun karena tweet dari teman saya dan rekan magang Dean Lozarie yang mengumumkan kabar baik.

Setelah itu saya tahu ini akan menjadi musim panas yang luar biasa.

Di Rappler, saya tidak pernah merasa “hanya” magang. Daripada diminta membuat kopi, saya malah didorong untuk memikirkan cerita dan akhirnya mengarangnya. Alih-alih sesi dengan mesin fotokopi, saya berada di lapangan untuk mendapatkan pandangan dari orang-orang penting dan mengumpulkan data untuk cerita saya.

Dan saya mendapatkan byline saya. Tulisan ajaib itu! Melihat nama Anda di balik headline ibarat menemukan pot emas di ujung pelangi.

Liputan pemilu pertama

Puncak dari magang saya adalah liputan pemilu. Saya melihat betapa sulitnya menemukan liputan yang tidak mengorbankan kredibilitas dan pemikiran kritis hanya untuk menjadi yang terbaik di bidangnya.

Sungguh menginspirasi juga bisa bekerja dengan orang-orang yang namanya hanya saya lihat di sampul buku yang saya beli dan di cerita yang saya baca.

Saya selamanya akan bangga mengatakan bahwa saya menghabiskan liputan pemilu pertama saya dengan Rappler. Ketika saya keluar dari ruang perang, saya merasa menjadi bagian dari upaya sosial yang besar.

Kata yang tepat

Negara ini perlu mendapat informasi dan Rappler telah melakukan tugasnya dengan baik.

Ini bukan sekadar cita rasa dunia nyata adalah dunia nyata.

Karena kesempatan magang ini, saya bisa merasakan apa yang menanti saya setelah lulus. Wah, apakah saya bersemangat!

Terima kasih, Rappler! – Rappler.com

Pengeluaran HK