• May 29, 2024
CA menegaskan strategi outsourcing PAL

CA menegaskan strategi outsourcing PAL

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengadilan banding menyatakan keputusan PAL untuk mengurangi tenaga kerjanya dilakukan dengan itikad baik dan bukan dengan maksud untuk mengelak atau mengabaikan hak-hak karyawan.

MANILA, Filipina – Keputusan maskapai penerbangan Philippine Airlines (PAL) yang melakukan outsourcing unit bisnis dan memberhentikan 2.600 pekerja pada tahun 2010 telah dikuatkan oleh Pengadilan Banding.

Hal ini setelah divisi khusus 8 Pengadilan Tinggi membatalkan mosi Asosiasi Karyawan PAL (PALEA) untuk mempertimbangkan kembali yang mempertanyakan strategi maskapai tersebut.

Dalam putusan yang diumumkan pada 13 Maret lalu, Pengadilan Banding mengatakan keputusan PAL untuk mengurangi tenaga kerjanya dilakukan dengan itikad baik “demi kemajuan kepentingan perusahaan” dan tidak dengan maksud untuk merugikan hak-hak karyawan atau mengabaikannya.

CA mengatakan outsourcing layanan adalah “tren global yang berkembang” yang perlu diterima, atau bahkan diterima oleh industri.

Pengadilan mengutip pernyataan pers dari Sekretaris DOLE Rosalinda Baldoz yang mengatakan “outsourcing sudah ada bersama kami,” membela keputusannya untuk mengizinkan spin-off PAL.

“Mengacu pada tren global, dia menunjukkan bahwa outsourcing sudah menjadi praktik bisnis yang diterima bahkan di Amerika Serikat,” kata CA dalam pengumumannya.

Spin-off, kerugian finansial

PAL, yang saat itu dikendalikan oleh taipan grup Lucio Tan, memutuskan pada tahun 2009 untuk mengurangi tenaga kerjanya dengan membubarkan 3 unit non-inti: reservasi pusat panggilan, layanan bandara, dan katering dalam penerbangan.

PAL kemudian mempekerjakan kontraktor pihak ketiga di mana beberapa karyawan yang terkena dampak dipekerjakan. Sebanyak 1.406 anggota PALEA menerima paket pensiun dini PAL.

Mosi PALEA untuk mempertimbangkan kembali berupaya untuk membatalkan keputusan Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan (DOLE) dan Kantor Presiden yang keduanya berpihak pada PAL.

“Kami setuju ketika ENIGE (Sekretaris Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan) menemukan bahwa outsourcing permanen operasi non-inti PAL adalah bagian dari pelaksanaan hak perusahaan untuk mengatur ulang struktur bisnisnya agar dapat berkembang dan tumbuh dalam tingkat yang tinggi. industri penerbangan yang kompetitif,” kata CA.

PAL mengatakan pemisahan layanan itu perlu. Perusahaan tersebut menyebutkan kerugian bersih sebesar P690 juta yang dicatatnya pada tahun fiskal yang berakhir pada bulan Maret 2010, hanya beberapa bulan sebelum pemutusan hubungan kerja diperintahkan.

“Namun, meskipun kami prihatin dengan penderitaan seluruh karyawan yang terkena dampak outsourcing PAL, kami tidak bisa begitu saja menjunjung tinggi permintaan mereka untuk menolak outsourcing dengan tegas… terutama ketika kami tidak menemukan adanya tindakan yang berubah-ubah dan sewenang-wenang dari pihak OP ketika dikonfirmasi keputusan. dari DOLE,” tambah pengadilan banding.

Di bawah San Miguel

Pada bulan April 2012, konglomerat yang terdiversifikasi San Miguel Corp. Mengakuisisi 49% saham PAL dan setuju untuk bersama-sama mengendalikan maskapai tersebut dengan grup Tan.

Ramon S. Ang, presiden dan chief operating officer PAL, sebelumnya mengatakan program penerbangan ulang yang sedang berlangsung melibatkan akuisisi pesawat hemat bahan bakar serta rencana penerbangan jarak jauh tambahan di tengah pencabutan larangan penerbangan domestik bagi maskapai penerbangan domestik. Amerika Serikat dan Eropa, akan membantu PAL kembali meraih keuntungan pada tahun 2014.

Perusahaan induk maskapai ini, PAL Holdings Inc. mempersempit kerugiannya sebesar 24% menjadi P2,74 miliar dalam 9 bulan pertama tahun fiskalnya dari P3,59 miliar karena total pendapatan naik 2,4% menjadi P55,68 miliar dari P54,38 miliar didukung oleh pendapatan yang lebih tinggi dari penumpangnya dan bisnis kargo.

“Pada tahun depan, PAL akan menghasilkan uang,” kata Ang, karena maskapai ini berharap dapat mengurangi separuh kerugiannya pada tahun 2013 karena pesawat baru ini akan membantu mengimbangi biaya bahan bakar dan pemeliharaan maskapai, yang menyumbang 50% dari biaya operasional. banyak. dari 40%. – Rappler.com

HK Pool