• June 16, 2024
CAAP membutuhkan ‘darah muda’ untuk mempertahankan status kategori 1

CAAP membutuhkan ‘darah muda’ untuk mempertahankan status kategori 1

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang pejabat CAAP mengatakan kepemimpinan BLOO saat ini sebagian besar terdiri dari laki-laki berusia 70-an yang mungkin belum cukup umur untuk menjamin dipertahankannya status Kategori 1 negara tersebut.

MANILA, Filipina – Otoritas Penerbangan Sipil Filipina (CAAP) membutuhkan generasi muda untuk memastikan bahwa mempertahankan posisi kategori 1 negara itu di komunitas penerbangan, kata wakil ketuanya pada Jumat 11 April.

Wakil Kepala CAAP John C Andrews mengatakan dalam sebuah wawancara radio yang jujur ​​bahwa kepemimpinan CAAP saat ini sebagian besar terdiri dari laki-laki berusia 70-an yang mungkin tidak cukup lama untuk memastikan Filipina mempertahankan status Kategori 1 yang tidak dipertahankan, yang baru-baru ini dipulihkan oleh AS. Otoritas Penerbangan Federal. (FAA).

Harus lebih muda. (Seharusnya ada orang-orang muda di BLOO.) Banyak pejabat kami adalah warga lanjut usia dan dapat dipanggil oleh Tuhan kapan saja (yang dapat diambil oleh Tuhan kapan saja),” kata Andrews.

Peringkat Kategori 1 berarti penerbangan Filipina telah memenuhi standar keselamatan internasional yang ditetapkan oleh Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Hal ini memungkinkan maskapai penerbangan lokal untuk memulai penerbangan dan menambah perekonomian negara terbesar di dunia tersebut.

William K Hotchkiss, kepala CAAP, mengatakan badan tersebut telah diberi “kelonggaran” selama dua tahun di mana FAA akan melakukan tinjauan kinerja rutin untuk memastikan CAAP mempertahankan peningkatan keselamatan penerbangannya.

Hotchkiss, 71, membandingkannya dengan program percontohan, di mana pejabat FAA akan datang secara teratur untuk menentukan apakah badan tersebut berhasil atau gagal dalam mempertahankan standar yang ditetapkan oleh Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO).

Andrews mengatakan inilah sebabnya CAAP perlu merekrut generasi muda “untuk memastikan Kategori I tetap dipertahankan.”

“Kami membutuhkan darah baru,” katanya.

Namun, Andrews mengatakan CAAP “tidak memiliki kapasitas untuk mempekerjakan” staf teknis bergaji tinggi. Meskipun CAAP menghasilkan pendapatannya sendiri, CAAP harus mencari dana untuk penunjukan baru dari Departemen Anggaran dan Manajemen (DBM).

Meskipun CAAP seharusnya menjadi badan independen yang dapat mendanai program modernisasinya, CAAP tetap berada di bawah Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC).

Dalam wawancara dengan wartawan di CAAP pada hari Kamis, Menteri Transportasi Joseph Emilio Abaya mengatakan bahwa DOTC berhasil membantu CAAP mengatasi kekhawatiran FAA.

Dia mengatakan bahwa sejak kategori 1 dipulihkan, “ini sudah cukup untuk menunjukkan bahwa pengaturannya berfungsi; tidak ada alasan selain memperbaiki diri.” – Rappler.com

Hongkong Prize