• April 23, 2024
Cadangan daya tipis dari 26 Januari hingga 25 Juli

Cadangan daya tipis dari 26 Januari hingga 25 Juli

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Meralco mengatakan pihaknya memerlukan kapasitas tambahan karena pasokan listrik berada di bawah cadangan darurat yang diperlukan untuk periode 7 bulan

MANILA, Filipina – Perusahaan Utilitas Manila Electric (Meralco) akan memperoleh kapasitas tambahan dari perjanjian pasokan bilateral sementara dengan unit Global Business Power Corp. (GBPC) ditambang dari bulan Januari hingga Juli 2015 karena Luzon bersiap menghadapi cadangan energi yang terbatas selama periode tersebut.

Dalam permohonan setebal 20 halaman kepada Komisi Pengaturan Energi (ERC), Meralco mengatakan kapasitas cadangan akan berada di bawah perkiraan situasi listrik dari National Grid Corporation of the Philippines (NGCP) mulai 26 Januari hingga 25 Juli 2015. cadangan darurat yang diperlukan karena penghentian pemeliharaan terjadwal dan pemadaman paksa pada beban dasar utama dan pembangkit listrik berbahan bakar gas di Luzon.

Meralco juga mengajukan persetujuan Perjanjian Pasokan Listrik Interim (IPSA) dengan Toledo Power Co. (TPC) dan Panay Power Corp. (PPC).

Eksposurnya terhadap pasar spot listrik grosir (WESM) untuk periode ini akan dikurangi jika mereka memperoleh kapasitas tambahan dengan TPC dan PPC, yang memiliki kapasitas yang tidak tersedia dan tidak dikontrak, kata Meralco.

Pada bulan November 2014, Meralco menandatangani kontrak dengan TPC hingga 28 megawatt (MW), dengan opsi tambahan 9MW, dan dengan PPC hingga 27MW. ERC belum menyetujui IPSA.

TPC memiliki dan mengoperasikan pembangkit listrik tenaga diesel berkapasitas 40MW di Toledo, Cebu, sedangkan PPC memiliki pembangkit listrik tenaga diesel berkapasitas 72MW di Kota Iloilo.

Konsumen akan menanggung seluruh biaya listrik yang dibebankan TPC dan PPC, kata Meralco. Berdasarkan IPSA, harga kontrak yang disetujui ditetapkan sebesar P10.842 ($0,24*) per kilowatt hour (kWh).

Pada bulan Desember 2014, Meralco juga mengatakan akan membeli listrik sebesar 450 MW dari PanAsia Energy, Inc. mengakuisisi Pembangkit Listrik Limay.

Berdasarkan IPSA yang ditandatangani, PanAsia Meralco akan memasok hingga 270MW dari tanggal 26 Januari hingga 25 April dan hingga 180MW dari tanggal 26 April hingga 25 Juli 2015. ERC juga belum menyetujuinya.

Oleh karena itu, perusahaan utilitas menekankan bahwa “sangat penting” bagi ERC untuk menyetujui permohonannya sehingga mereka dapat segera menerapkan IPSA ini untuk memastikan listrik yang berkelanjutan dan andal dengan harga yang wajar bagi pelanggan Meralco selama periode kritis.

Situasi ini dapat memburuk dan kemungkinan mengakibatkan harga WESM lebih tinggi karena pasokan yang sangat terbatas dalam kondisi margin cadangan yang tipis selama periode tersebut, tambah Meralco.

“Jika IPSA ini tidak dilaksanakan selama periode tersebut ketika kapasitas cadangan akan berada di bawah cadangan kontinjensi yang diperlukan, Meralco akan terbatas pada sumber dari WESM, dimana harga tidak stabil, terutama selama bulan-bulan musim panas tahun 2015,” perusahaan utilitas dikatakan. – Rappler.com

pengeluaran hk