• May 24, 2024
Cadangan emas bisa mengentaskan kemiskinan di Filipina

Cadangan emas bisa mengentaskan kemiskinan di Filipina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jika saja Filipina dapat mengeksploitasi seluruh sumber daya dan cadangan emasnya yang besar, maka kemiskinan akan sepenuhnya terhapuskan, menurut Badan Koordinasi Statistik Nasional (NSCB)

MANILA, Filipina – Jika saja Filipina dapat memanfaatkan seluruh sumber daya dan cadangan emasnya yang besar, maka kemiskinan akan sepenuhnya diberantas, menurut Badan Koordinasi Statistik Nasional (NSCB).

Dengan menggunakan harga pasar dunia tahun 2011, cadangan emas Filipina bisa mencapai P7,36 triliun atau 76% dari produk domestik bruto (PDB) senilai P9,73 triliun pada tahun 2011, Romulo A. Virola, sekretaris jenderal NSCB, dikatakan. terbaru blogSecara statistik.

“Ini juga setara dengan lebih dari 65,1 kali kesenjangan pendapatan sebesar P113,1 miliar pada tahun 2011, jumlah yang dibutuhkan untuk sepenuhnya memberantas kemiskinan di negara ini,” tegasnya.

Di antara logam-logam tersebut, emas merupakan penghasil devisa terbesar sepanjang periode tersebut, dengan pertumbuhan dua digit dalam dolar sejak tahun 2005 dan menyumbang rata-rata 71,2% dari total ekspor logam untuk periode 1998-2010, kata Virola.

Dia mengaitkan hal ini dengan kenaikan harga pasar dunia yang terus-menerus. Emas menghasilkan pendapatan yang belum pernah terjadi sebelumnya sebesar $1,674.1 miliar, atau P73.45 triliun, pada tahun 2010.

“Cadangan emas negara yang besar dan tingginya harga logam di pasar dunia saat ini menawarkan prospek segar dan menjanjikan untuk mengurangi kemiskinan di negara ini,” kata Virola.

Namun Virola juga mencatat potensi tersebut masih jauh dari kenyataan saat ini.

Potensi vs kenyataan

Sektor pertambangan dan penggalian dianggap sebagai sektor yang paling sedikit memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi, kata kepala NSCB, menggemakan pengumuman sebelumnya oleh Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA).

Di antara sektor ekonomi atau industri, pertambangan dan penggalian memberikan kontribusi paling kecil terhadap total perekonomian setelah Kehutanan, hanya menyumbang sekitar 0,9% terhadap total PDB atas dasar harga konstan selama periode 1998-2010, tulis Virola.

Manufaktur dan Perdagangan memberikan kontribusi terbesar, dengan rata-rata pangsa masing-masing sebesar 23,5% dan 16,2%.

Pertambangan dan penggalian juga menyerap sebagian kecil tenaga kerja Filipina.

Sektor ini menyumbang rata-rata 0,4% terhadap total lapangan kerja di negara ini, menghasilkan rata-rata lapangan kerja tahunan sebesar 130.000 dari tahun 1998 hingga 2010.

“Kontribusinya sebenarnya tidak banyak, tapi lebih besar dari kontribusi EGW (listrik, gas, dan air),” kata NSCB.

Namun demikian, NSCB mengatakan bahwa pangsa lapangan kerja di sektor pertambangan dan penggalian terhadap total lapangan kerja telah meningkat sejak tahun 2008.

NSCB juga mengatakan bahwa meskipun pertambangan dan penggalian memberikan kontribusi paling kecil terhadap perekonomian domestik, pertambangan dan penggalian merupakan sumber utama pendapatan devisa yang dibutuhkan negara.

Sumber dan produsen

Virola mengatakan, cadangan emasnya paling besar

  • Wilayah 1dengan potensi cadangan emas sebesar 2,189 miliar metrik ton (MT), yang merupakan 44,4% dari total cadangan emas negara sebesar 4,914 miliar MT
  • Daerah Otonomi Cordillera (CAR), dengan 982,7 miliar MT atau 20% dari total
  • Wilayah 11dengan 893 miliar MT atau 18,2%
  • Wilayah 6dengan 338,4 miliar MT atau 6,9%
  • Wilayah 13dengan 330,4 miliar MT atau 6,7%

Sedangkan cadangan emas dengan kualitas terbaik berada di

  • Wilayah 8dengan kadar rata-rata 11,4 gram Au/MT
  • wilayah 10, dengan 5,28 Au gram/MT
  • KENDARAAN, dengan 3,31 Au gram/MT
  • Wilayah 6 dengan 2,53 Au gram/MT

Hingga 2010, terdapat 10 perusahaan di Tanah Air yang memproduksi emas. Enam di antaranya adalah produsen primer,

Keenam produsen utama atau yang memproduksi emas sebagai produk utamanya adalah

  • Perusahaan Pertambangan Apex, Inc. (Operasi APEX Maco), di Lembah Compostela
  • Benguet Corporation (Proyek Penambangan Kontrak Acupan), di Itogon Benguet
  • Johnson Gold Mining Corporation (Proyek Emas Paracale) di Camarines Norte
  • Perusahaan Pertambangan Konsolidasi Lepanto, Inc. (Proyek Emas Victoria dan Proyek Emas Teresa), di Mankayan Benguet
  • Perusahaan Pengolahan dan Pemurnian Emas Filipina (Proyek Emas Masbate), di Aruruy, Masbate
  • Philsaga Mining Corporation (Proyek Emas Banahaw), di Agusan Selatan

Keempat produsen sekunder tersebut – atau perusahaan yang memproduksi emas hanya sebagai produk sampingan dari produksi tembaga dan perak – adalah:

  • Proyek Tembaga Carmen (Proyek Tembaga Toledo)
  • Philex Mining Corporation (Proyek Tembaga Padcal)
  • Pemrosesan Pencarian, Inc. (Proyek Polimetal Rapu-Rapu)
  • Pengembangan Sumber Daya TVI Filipina (Proyek Pertambangan Kanada)

Di antara perusahaan-perusahaan emas tersebut, Perusahaan Pengolahan dan Pemurnian Emas Filipina (Proyek Emas Masbate), Perusahaan Pertambangan Philsaga (Proyek Emas Banahaw) dan Perusahaan Pertambangan Philex (Proyek Tembaga Padcal) merupakan produsen emas terbesar pada tahun 2010. – Rappler.com

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Nomor Sdy