• May 24, 2024
Kapal Tercepat Angkatan Laut: BRP Gregorio Del Pilar

Kapal Tercepat Angkatan Laut: BRP Gregorio Del Pilar

Catatan Editor: Cerita ini pertama kali diterbitkan pada 20 Juli 2011 di www.newsbreak.ph.

CALIFORNIA—”Minta izin pak, untuk menjalankan misi kembali ke Filipina.”

Kapten Angkatan Laut Filipina Alberto Cruz mengucapkan kata-kata penting ini dengan lembut, hampir secara pribadi – jauh dari obrolan pendukung dan penonton – kepada Flag Officer in Command (FOIC) Angkatan Laut, Wakil Laksamana Alexander Pama, sekitar pukul 15.30 pada tanggal 18 Juli . di Alameda, Kalifornia.

Dengan izin yang diberikan, Cruz kemudian menaiki BRP Gregorio del Pilar untuk mengirim permata mahkota baru Angkatan Laut Filipina dalam perjalanannya sekitar satu bulan ke pelabuhan asal barunya.

Sebelumnya, upacara pemberangkatan yang diwajibkan oleh tradisi angkatan laut ketika sebuah kapal dikerahkan untuk misi penting dilakukan oleh 95 awak kapal, sehingga membuat sekitar seratus pendukungnya menangis.

Keharuan saat itu tidak luput dari perhatian para mantan perwira angkatan laut Filipina yang hadir (semuanya adalah alumni Akademi Militer Filipina, tempat Pama, Cruz dan perwira tinggi BRP PDB lainnya juga lulus) saat mereka menghabiskan tahun-tahun mereka di dewan mengenang peristiwa tersebut. kapal angkatan laut yang reyot dan memandang dengan bangga kapal baru yang hebat ini, yang hanya bisa mereka impikan ketika mereka masih dalam dinas aktif.

Butuh waktu lebih dari satu jam sebelum mantan kapal pemotong kelas Hamilton itu benar-benar dapat meninggalkan pelabuhan. Masalah baling-baling kecil harus diperbaiki sebelum kapal tunda Penjaga Pantai AS dapat mengarahkannya keluar dari dermaga. Ketika kapal tersebut akhirnya berlayar, kerumunan orang yang jumlahnya semakin menyusut bersorak kepada para simpatisan dan mengibarkan bendera kecil Filipina sementara para awak kapal dengan tergesa-gesa membentangkan spanduk yang bertuliskan, “Maraming salamat sa inyong lahat.”

Pama, yang merekam keberangkatan tersebut melalui ponsel dan komputer tabletnya, tampak bangga saat menyaksikan 92 pria dan tiga wanita di bawah komandonya berlayar menjauh. Sebelumnya, di saat nostalgia hari-harinya di atas kapal, dia berharap bisa berada di kapal bersama mereka.

Tercepat, terbesar

BRP Gregorio del Pilar adalah yang pertama dari tiga kapal besar yang akan diperoleh Angkatan Laut Filipina “mudah-mudahan pada akhir tahun ini,” menurut Pama.

Pendanaan untuk akuisisi tersebut—yang merupakan bagian dari rencana modernisasi militer pemerintahan Aquino—akan berasal dari hibah Departemen Energi sebesar enam miliar peso untuk eksplorasi minyak dan perlindungan pantai.

Ini bukan pertama kalinya kapal khusus ini – WHEC-715 – berlabuh di Filipina.

Pada penempatan awalnya pada tahun 1969, dia berlayar dari Panama ke Pangkalan Angkatan Laut Subic, di mana dia berlabuh selama empat hari sebelum melanjutkan ke Vietnam Selatan untuk menjalankan misi penyelundupan senjata keluar dari Vietnam Utara pada puncak perang untuk mencegah

Setelah misi masa perangnya, 715 digunakan oleh Penjaga Pantai AS untuk tugas anti-penyelundupan narkoba dan operasi penyelamatan di berbagai negara hingga penonaktifan terakhirnya pada bulan Maret lalu.

KEBERANGKATAN.  Saat BRP Gregorio del Pilar meninggalkan dermaga Penjaga Pantai AS di Alameda, California, para kru membentangkan spanduk.  (FOTO FILE BREAKING BERITA)

Pemerintah Filipina membeli kapal pemotong kelas Hamilton pada awal tahun 2011 dengan harga sekitar US$13 juta (Php450 juta) di bawah program Penjualan Militer Asing (FMS).

Pernah menjadi kapal terbesar Penjaga Pantai AS, kapal ini merupakan kapal bertenaga mesin jet turbin gas pertama di armada Angkatan Laut Filipina, menjadikannya kapal tercepat, terbesar, dan terkuat di antara kapal-kapal yang sudah menua.

Digambarkan sebagai “pesawat pemotong berkekuatan tinggi dengan sistem senjata jarak dekat”, kapal ini memiliki dek helikopter dengan hanggar yang dapat dibuka, dengan kemampuan untuk operasi penyelamatan dan penegakan hukum maritim.

Pimpin BRP Gregorio del Pilar adalah Kapten Angkatan Laut Alberto Cruz, lulusan Akademi Militer Filipina (PMA) Angkatan ’88.

Kru elit

Seorang pria yang ramah dan bersuara lembut dengan gaya santai yang tidak memiliki pengalaman bertahun-tahun dalam memimpin kapal angkatan laut dan manusia, misi terpentingnya adalah mengantarkan kapal yang sangat berharga ini melintasi Pasifik dengan selamat ke perairan Filipina.

Bukan tugas yang mudah, karena ini adalah pertama kalinya ia dan krunya melintasi rute yang panjang ini, dan pertama kalinya mereka akan mengarungi kapal ini dengan teknologi yang tidak diketahuinya di laut lepas dalam jangka waktu yang lama tanpa bantuan dan sepengetahuannya. mantan kru Amerikanya.

Terlebih lagi, mereka akan tiba di Filipina selama musim topan.

Namun jika ada kelompok yang mampu menghadapi tantangan ini, awak kapal yang terdiri dari perwira dan pelaut angkatan laut inilah yang dipilih oleh Komando Angkatan Laut Filipina (sebuah komite khusus yang terdiri dari perwira tinggi angkatan laut) berdasarkan layanan dan pengalaman mereka yang patut dicontoh.

“Bisa dikatakan bahwa kru ini, mulai dari komandan hingga tamtama terendah, adalah ‘crème de la crème’ Angkatan Laut Filipina,” kata pensiunan Kapten Angkatan Laut Filipina Archie Almario.

“Anda tidak boleh mengirim seseorang dengan catatan pelayanan yang buruk ke misi internasional sepenting ini. (Penugasan) ini merupakan pengakuan atas bakat mereka dan penghargaan atas kerja baik mereka.”

Cruz dan tujuh perwira angkatan laut lainnya serta 13 tamtama/insinyur yang membentuk kelompok awal yang berlatih dengan komando Hamilton ditugaskan ke berbagai kapal angkatan laut yang ditempatkan di berbagai wilayah nusantara ketika mereka menerima panggilan Januari lalu dari atasan mereka. Melapor ke (Markas Besar Angkatan Laut Filipina) Manila untuk penugasan baru adalah pesannya. Mereka diberitahu tentang pengadaan yang dilakukan pemerintah dan peran yang akan mereka mainkan dalam proses tersebut.

Sebagai komandan, Cruz telah memilih seluruh krunya untuknya. Di antara ketujuh orang tersebut adalah perwira eksekutif Komandan Angkatan Laut Reynaldo Lopez (PMA Kelas 1992) dan Letnan Junior Andrelee Mojica (pembicara pidato perpisahan PMA Kelas 2007), petugas pengendalian kerusakan, yang merupakan salah satu dari tiga perwira wanita di kapal tersebut.

‘Tugas yang Hilang’

Minggu-minggu pertama penugasan baru mereka merupakan aktivitas yang sangat sibuk bagi 21 orang terpilih.

Semuanya telah menjalani pemeriksaan fisik yang ketat dan evaluasi neuro-psikiatrik intensif (NPE), yang terakhir ini sangat penting untuk menentukan apakah setiap orang memiliki kemampuan mental dan psikologis untuk menahan tantangan berada jauh dari keluarga mereka untuk jangka waktu yang tidak ditentukan. stabilitas untuk mengatasinya. tuntutan pressure cooker terhadap lingkungan baru di negara lain, dan kerasnya pembelajaran teknologi dan prosedur baru dalam jangka waktu yang relatif singkat.

Cruz memuji evaluasi NPE atas dinamika yang relatif bebas masalah yang saat ini mengatur kualitas interaksi antara awak kapal. “Kami pernah bertemu sebelumnya (misi ini), tapi hanya biasa-biasa saja,” kata sang komandan. “Tapi entah bagaimana kami langsung terikat.”

Pada tanggal 25 Februari 2011, rombongan mendarat di San Francisco dan segera dibawa ke Alameda (sekitar 20 menit perjalanan) untuk menaiki USCGC Boutwell, kapal kembar Hamilton, untuk pelatihan langsung.

Kapal tunda Penjaga Pantai AS mulai mengawal BRP Gregorio del Pilar keluar dari perairan AS menuju Filipina.

Apa yang tidak mereka duga adalah bahwa mereka akan terputus dari semua komunikasi dengan dunia luar selama dua bulan penuh ketika awak Boutwell melakukan operasi anti-narkoba Penjaga Pantai AS yang sangat rahasia yang membawa kapal tersebut hingga ke Ekuador. dan El Salvador.

Tanpa telepon atau akses Internet, para awak angkatan laut Filipina di kapal tersebut bercanda di antara mereka sendiri bahwa mereka telah menjadi “komando yang hilang”. Yang lebih buruk lagi, mereka harus bertahan berminggu-minggu tanpa nasi, yang seperti kita ketahui, sama saja dengan penyiksaan bagi warga Filipina di Filipina.

“Kami makan salad, kentang, daging, kentang, dan kentang,” kata salah satu dari mereka. Pantas saja mereka harus melalui NPE. Mereka baru diperbolehkan check-in bersama keluarganya saat tsunami melanda Jepang.

Ketika Boutwell kembali ke San Diego, kapal pemotong Hamilton siap berlayar ke Alameda untuk penyerahan resmi kepada pemerintah Filipina. Cruz dan krunya diberi izin untuk menemani kapal ke tujuan barunya, tetapi sebagai penumpang, karena pelatihan di kapal yang sebenarnya (sudah diberi nama Ex Hamilton setelah dinonaktifkan) tidak akan dimulai sampai setelah upacara 13 Mei.

Gregorio del Pilar

Dengan Hamilton berganti nama menjadi Gregorio del Pilar, Cruz mengambil alih komando kapal.

Kru lainnya diterbangkan dari Filipina untuk bekerja dengan kru Amerika. Pada saat itu, 21 kapal asli sudah memiliki pengalaman yang cukup dengan teknologi mesin turbin gas untuk yakin bahwa mereka akan mampu meninggalkan kapal.

Namun, diperlukan pelatihan intensif selama berminggu-minggu untuk melakukan perjalanan melintasi Samudra Pasifik.

Akhirnya, pada awal Juli, mereka melakukan perjalanan selama empat hari di laut lepas pantai California untuk menguji kemampuan awak kapal dan kelayakan kapal untuk berlayar. Setelah itu, para pelatih Amerika turun dan para perwira serta prajurit angkatan laut Filipina sendirian.

SAMBUTAN YANG HANGAT.  Upacara kedatangan BRP Gregorio del Pilar, 23 Agustus 2011. (Foto dari www.gov.ph)

Begitu mencapai pelabuhan asal barunya, BRP Gregorio del Pilar akan menjalani perombakan kecil sebelum dikerahkan ke Kepulauan Spratly.

Ketika dihadapkan dengan serangan pedang yang biasa dilakukan oleh negara-negara kuat selama sengketa wilayah, Filipina kini memiliki pedang besar yang bisa digunakan sebagai balasannya. — berita terkini

Result Sydney