• May 23, 2024
Cahaya bersinar dari orang buta

Cahaya bersinar dari orang buta

Alex Clerigo berpikir ketika dia kehilangan indera penglihatannya, semua harapan untuk menjalani kehidupan yang baik lenyap ke dalam kegelapan. Namun, dia segera menyadari bahwa hidup mempunyai sesuatu yang lebih untuknya.

KOTA DUMAGUETE, Filipina – Ia mengira ketika kehilangan indra penglihatannya, semua harapan untuk menjalani kehidupan yang baik lenyap ditelan kegelapan. Namun, Alexander Clerigo segera mengetahui bahwa kehidupan mempunyai sesuatu yang lebih untuknya.

Temui Clerigo yang berusia 30 tahun — atlet terbaik Wilayah 7 untuk acara khusus bola gawang bagi tunanetra.

Tapi pertama-tama, apa itu bola gawang?

Goalball adalah permainan yang dirancang khusus untuk atlet tunanetra. Setiap tim terdiri dari 3 pemain yang berusaha mempertahankan gawangnya dari tembakan tim lawan dan sebaliknya.

Bayangkan bermain basket, bowling, dan sepak bola sekaligus, sambil berjalan dengan empat kaki – namun yang Anda lihat hanyalah kegelapan.

Bola dirancang dengan lonceng, yang suaranya digunakan untuk memandu mereka dalam permainan. Olahraga tersebut merupakan bagian dari permainan khusus dalam Palarong Pambansa 2013.

Ini adalah acara Alex, dimana ia berharap dapat memenangkan medali untuk wilayahnya dan menginspirasi orang-orang di seluruh dunia.

Kecelakaan dan kemenangan

Alex terlahir sebagai anak yang sehat, dengan kedua penglihatannya berfungsi sempurna hingga sebuah kecelakaan mengubah hidupnya.

Dia berusia 10 tahun ketika dia kehilangan penglihatan di mata kanannya. Dia sedang bermain kembang api ketika kembang api itu meledak, sebagian membutakannya.

Lima tahun kemudian, ia menjadi buta total ketika sebuah kecelakaan sepeda motor menimpa mata kirinya.

Alex mengatakan butuh waktu lama baginya untuk mengatasi depresi yang timbul karena kehilangan penglihatannya. Faktanya, lebih sulit untuk melihat tahun cahaya setelah dua kecelakaan tragis mengubah jalan hidupnya.

TIDAK ADA HARAPAN YANG HILANG.  Janijin (kiri) dan Clerigo ingin membuktikan kepada dunia bahwa mereka juga bisa berprestasi di bidang olahraga.  Foto oleh Rappler/Yuys Escareal.

“Sulit menghadapi (kecelakaan itu), menjadi buta ketika segala sesuatunya tampak berjalan baik ketika saya masih muda,” katanya, berusaha mati-matian untuk tidak malu dalam wawancara dengan Rappler.

Namun ketika semuanya tampak berantakan, cahaya di ujung terowongan bersinar paling terang bagi atlet bola gawang yang bersuara lembut.

Mampu mewakili wilayahnya di turnamen nasional tahunan memungkinkan Alex, dan rekan-rekan atlet tunanetranya, untuk mengatasi depresi dan mendapatkan kembali kepercayaan diri.

Ditanya tentang tekanan yang mereka hadapi saat ini, rekan setim Alex, Joel Licanda yang berusia 29 tahun, hanya bisa berkata seperti ini.

“Satu-satunya tekanan yang kami alami saat ini adalah tekanan untuk menang dan meraih medali emas untuk provinsi,” ucapnya dengan percaya diri, jelas terlihat tenang meskipun ada tantangan yang harus mereka hadapi untuk bisa mengikuti turnamen tahunan tersebut.

‘Jangan pernah putus asa’

Dengan meningkatnya minat untuk memberikan kesempatan bagi atlet khusus untuk berpartisipasi dalam kompetisi olahraga dan membantu mereka mengatasi rintangan, pertandingan khusus untuk Palarong Pambansa lebih dari sekedar kompetisi, menurut Alex.

Alex mengatakan bahwa olahraga memberinya cara baru dalam memandang kehidupan dan memberinya kepercayaan diri untuk menghadapi tantangan dalam hidupnya.

“Meski tunanetra, kami ingin menunjukkan bahwa kami tetap bisa bermain dan bersaing seperti atlet lainnya. Kami ingin menunjukkan bahwa kami punya semangat bersaing,” ujarnya.

Alex mengulangi kalimat yang sama sepanjang wawancara, yang dimaksudkan untuk menginspirasi orang lain, baik dengan kondisinya maupun tanpa kondisinya, untuk mengatasi rintangan dan selalu tampil sebagai pemenang, bahkan dalam kekalahan.

“Jangan putus asa. Kami harus selalu berjuang untuk mendapatkan emas,” katanya.

Rekan-rekan setim Alex juga berbagi semangat dan optimismenya untuk berkompetisi di special games.

Joel, yang berasal dari Valle Hermoso di Negros Oriental, dikabarkan mengatakan bahwa atlet tunanetra dan penyandang disabilitas lainnya tidak jauh berbeda dengan atlet normal lainnya dan setiap orang berhak untuk bertanding.

TEKAN UNTUK MENANG.  Licanda mengatakan bahwa memenangkan medali emas adalah satu-satunya tekanan yang dia hadapi saat ini.  Foto oleh Rappler/Yuys Escareal.

Tidak ada kerugian

“Kami juga bisa melakukan apa yang orang lain bisa lakukan. Kami ingin menunjukkan bahwa meskipun kami memiliki disabilitas, kami tetap bisa melakukan apa yang orang lain bisa lakukan, bahkan di pertandingan seperti ini,” ujarnya.

Siaton, Julimar Janijin, warga Negros Oriental, 23 tahun dan juga mewakili Wilayah 7, menolak fakta bahwa mereka dirugikan karena disabilitas yang mereka miliki dan mengatakan bahwa hal itu sebenarnya menjadi faktor motivasi mereka dalam berkompetisi.

“Kami ingin menunjukkan semangat juang kami bahwa disabilitas tidak boleh menjadi penghalang untuk meraih kejayaan dan kejayaan,” ujarnya, jelas bersemangat untuk berkompetisi dan meraih kemenangan.

Atlet seperti Alex, Mark, dan Joel hanyalah sebagian dari delegasi istimewa di Palarong Pambansa tahun ini. Disinggung soal tujuan akhir timnya di turnamen tahun ini, Alex menjawab demikian.

“Tentu kami ingin meraih medali emas untuk daerah, namun pada akhirnya kami hanya ingin menyampaikan pesan bahwa kami mampu bersaing dan kami ingin menginspirasi orang-orang seperti kami dan memberi mereka harapan.” – dengan laporan dari Lady Pascual, Michiko Bito-on dan Yuys Escoreal/ Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini