• May 29, 2024
California SC meninjau kembali keyakinan dalam pembunuhan Tempongko

California SC meninjau kembali keyakinan dalam pembunuhan Tempongko

Bagi komunitas FilAm, pembunuhan Tempongko memicu gerakan menentang kekerasan dalam rumah tangga

SAN FRANCISCO, AS – Ini mungkin salah satu kasus kekerasan dalam rumah tangga terburuk yang pernah terjadi di kota ini. 13 tahun lalu, Claire Joyce Tempongko ditemukan tewas ditikam.

Laporan mengatakan dia menderita 17 luka tusukan setelah diserang oleh pacarnya saat itu, Tari Ramirez, yang sekarang bernama “Tari Beltran.”

Beltran melarikan diri ke Meksiko segera setelah pembunuhan itu. Dia ditangkap di Acapulco pada tahun 2006, diekstradisi dan kemudian dihukum 2Kedua pembunuhan tingkat pertama pada tahun 2008.

Para Tempongko dan pendukungnya bisa bernapas lega setelah divonis bersalah. Namun kelegaan itu—sayangnya bagi keluarga tersebut—hanya bersifat sementara. Pengadilan banding negara bagian memutuskan dengan skor 2-1 pada tahun 2011 yang mendukung pembatalan hukuman tersebut, dengan menyatakan bahwa juri mungkin tidak mempertimbangkan pembunuhan karena definisi Hakim Robert Dondero tentang kejahatan tersebut “cacat”.

“Yang membedakan pembunuhan atau pembunuhan tidak disengaja (yang mana 2n.dgelar sering dikenal sebagai), adalah adanya niat jahat,” kata Carina Castañeda, seorang pengacara yang berbasis di California yang juga berspesialisasi dalam hukum pidana.

“Dalam definisi yang paling sederhana, kebencian yang tersurat berarti Anda secara spesifik berniat membunuh korbannya. Kedengkian tersirat ketika, pembunuhan merupakan akibat dari tindakan yang disengaja, yang akibat wajar dari tindakan tersebut membahayakan nyawa manusia atau tindakan tersebut dilakukan dengan sengaja dengan mengetahui bahayanya, dan dengan mengabaikan, nyawa manusia,” tambah Castañeda.

“Yang kami inginkan hanyalah tidur nyenyak di malam hari,” Clara Tempongko suatu kali berkata Berita Filipinasurat kabar mingguan Fil-Am, setelah hukuman tersebut dibatalkan pada tahun 2011. Clara aktif membantu mengorganisir dukungan masyarakat segera setelah pembunuhan tersebut.

Kekerasan dalam rumah tangga

Mahkamah Agung California mulai mendengarkan argumen lisan pada tanggal 5 Maret untuk memutuskan apakah akan mempertahankan hukuman awal atau memberikan Beltran persidangan baru.

“Pembunuhan Claire Joyce Tempongko pada bulan Oktober 2000 sangat mengguncang kota ini,” Jaksa Wilayah George Gascon menanggapi penyelidikan yang dilakukan Rappler.

“Pembunuhan brutalnya memicu gerakan yang menciptakan perubahan signifikan dalam respons kota kami terhadap kekerasan dalam rumah tangga,” kata Gascon.

Pengacara Beltran, Linda Leavitt, tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Leavitt berpendapat di pengadilan bahwa tindakan Beltran tidak penting.

“Bukan, apakah dia menikamnya sekali atau menikamnya 10 kali, tapi dia kehilangan kondisi mentalnya?” katanya saat sidang. Serangan itu rupanya dipicu ketika Tempongko mengungkapkan bahwa dia telah mengaborsi bayinya, yang diyakini sebagai ayah dari Beltran.

Leavitt berpendapat bahwa Beltran bertindak tidak rasional dan karena itu “menolak niat jahat”.

Pembunuhan tersebut bukan kali pertama Beltran menyerang Tempongko. Catatan polisi mengungkapkan bahwa Tempongko beberapa kali memanggil polisi ke Beltran. Dia menghabiskan 4 bulan penjara pada tahun 1999 karena menyerang Tempongko dan diwajibkan oleh pengadilan untuk mengikuti kelas kekerasan dalam rumah tangga selama satu tahun. Claire terbunuh pada tahun yang sama.

Kisah Claire telah menginspirasi banyak organisasi masyarakat untuk memperkuat advokasi mereka melawan kekerasan dalam rumah tangga. Salah satu organisasi tersebut adalah Aliansi Pemberdayaan Komunitas yang berbasis di Wilayah Teluk San Francisco.

“Pembunuhan tersebut memicu reformasi dalam kebijakan hukum dan penegakan hukum San Francisco mengenai kasus kekerasan pasangan intim, terutama setelah keputusan dalam gugatan perdata yang diajukan oleh Tempongko menemukan kesenjangan yang serius dalam tanggapan kota terhadap kasus-kasus tersebut,” kata Cherie Querol Moreno, pendiri dan direktur eksekutif ALLICE. Moreno juga editor eksekutif Philippine News.

Dalam penolakan

ALLICE adalah organisasi sukarelawan berusia satu dekade yang menyelenggarakan acara gratis setiap tahunnya bekerja sama dengan berbagai kelompok untuk meningkatkan kesadaran tentang meningkatkan hubungan yang sehat dan memerangi kekerasan dalam rumah tangga, terutama di komunitas imigran.

“Bagi komunitas Fil-Am, tragedi tersebut memicu gerakan menentang kekerasan dalam rumah tangga, sehingga memunculkan organisasi yang menganjurkan program pencegahan dan intervensi,” kata Moreno.

Dia menceritakan kepada Rappler bagaimana organisasi itu lahir setelah menghadiri Tempongko Vigil. “Saya mendirikan ALLICE Kumares & Kumpares pada tahun 2003 tak lama setelah menghadiri acara peringatan Claire Joyce dan menyadari bahwa hanya segelintir orang Filipina yang hadir,” katanya.

“Ada kegelisahan untuk membahas, atau bahkan menyangkal, bahwa kekerasan dalam rumah tangga terjadi di komunitas kita, seperti yang terjadi di mana pun,” tambahnya.

ALLICE telah “menghancurkan” kesalahan persepsi tersebut, kata Moreno.

DA Gascon mengatakan kepada wartawan bahwa dia yakin hukuman itu akan tetap berlaku. “Saya yakin bahwa hakim kami akan dengan hati-hati mempertimbangkan banyak sekali bukti yang diajukan di persidangan dan Mahkamah Agung kami akan membatalkan keputusan pengadilan yang lebih rendah dan menegaskan 2n.d-derajat hukuman pembunuhan,” tutupnya.

Pengadilan harus mengambil keputusannya paling lambat tanggal 5 Juni untuk menegaskan atau membatalkan hukuman tersebut. – Rappler.com

Hk Pools