• May 29, 2024
Calon anggota gereja: Tidak ada pencemaran nama baik

Calon anggota gereja: Tidak ada pencemaran nama baik

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kandidat administrasi yang diberi label ‘Tim Patay’ oleh Keuskupan Bacolod kecewa dengan kritik keras Gereja terhadap posisi mereka terhadap undang-undang Kesehatan Reproduksi

MANILA, Filipina – Kandidat senator yang diberi label “Tim Patay” atau anti-kehidupan oleh Gereja meminta para pemimpin Keuskupan Bacolod untuk berhenti menyebut nama.

Hal ini merupakan tanggapan terhadap seruan sebelumnya dari keuskupan kepada para pemilih di Negros pada 5 kandidat pemerintahan Tim PNoy untuk mendukung RUU Kesehatan Reproduksi yang akhirnya ditandatangani oleh Presiden Benigno Aquino III. Kelimanya adalah Senator Francis ‘Chiz’ Escudero, Loren Legarda, Alan Peter Cayetano, Aurora Rep. Sonny Angara, dan mantan anggota partai Akbayan Rep. Risa Hontiveros.

Ini adalah pertama kalinya sebuah keuskupan mengajukan daftar calon yang harus ditolak umat Katolik dalam pemilu.

Keuskupan Bacolod, menurut reporter gereja Aries Rufo, juga “melanggar tradisi yang dipertahankan oleh Gereja Katolik Filipina bahkan di masa-masa paling sulit secara politik dalam sejarah negara itu.”

Cayetano berkata:Mungkin ini bukan waktunya untuk itu fitnah. Saya bukan Tim Mati. Saya adalah bagian dari Tim PiTiK atau Tim Kabuhayan yang berjuang untuk mendapatkan harga lebih rendah, lebih banyak pekerjaan, dan pendapatan yang cukup.” (Ini bukan waktunya untuk saling menyalahkan. Saya bukan ‘Tim Patay’. Saya adalah bagian dari ‘Tim piTiK’ atau Tim Kabuhayan yang berjuang untuk mendapatkan harga yang lebih rendah, lebih banyak lapangan kerja dan pendapatan yang cukup.)

Sementara itu, Angara mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Tidak pantas mereka menyebut kami ‘Tim Patay’. Kami memperjuangkan undang-undang tersebut karena kami ingin meningkatkan kualitas hidup masyarakat Filipina.”

Hontiveros mengatakan tindakan pencemaran nama baik “mengecewakan” karena “Gereja harus menghormati keputusan masyarakat dan saya pikir mereka harus terlebih dahulu memberi kesempatan pada undang-undang yang baru diterapkan.”

Ia menambahkan, sikap tegas yang diambil Keuskupan Bacolod merupakan pelanggaran terhadap aturan pemisahan Gereja dan Negara.

Pada hari Jumat, 22 Februari, Tim PNoy berkampanye di Negros Occidental yang memiliki 1,57 juta pemilih. Para kandidat bersumpah untuk melawan kampanye Gereja terhadap mereka yang mendukung undang-undang Kesehatan Reproduksi.

‘Paruh RH tidak membunuh’

Enrile, yang juga mendukung RUU Kesehatan Reproduksi meski mendapat tentangan dari ayahnya, Presiden Senat Juan Ponce Enrile, mengatakan bukan undang-undang yang membunuh, melainkan kelaparan.

“Ada 20 juta warga Filipina yang kelaparan setiap hari. Krisis pangan dunia sedang mengancam dan pada saat krisis tersebut, perempuan dan anak-anak adalah pihak yang paling rentan. RUU Kesehatan Reproduksi memberdayakan perempuan untuk memutuskan apa yang terbaik bagi dirinya dan keluarganya. Hal ini membuat mereka dan anak-anak mereka tidak terlalu rentan,” kata Enrile.

Senator Loren Legarda mengatakan kepada Gereja bahwa tidak ada undang-undang Kesehatan Reproduksi yang mengizinkan aborsi.

“Undang-undang Kesehatan Reproduksi menentang aborsi. Sebagai seorang ibu, sebagai perempuan, dan sebagai senator Filipina, saya berhak memilih perempuan miskin di pedesaan. Saya sepenuhnya menghormati posisi mereka. Saya seorang Katolik yang taat. Saya sangat menghormati Gereja Katolik.” kata Legarda. (Sebagai seorang ibu, istri dan senator Filipina, saya pikir yang terbaik adalah memberikan suara untuk kepentingan perempuan miskin di daerah pedesaan.)

Para pemimpin Gereja Katolik yang berpengaruh sebelumnya mengancam akan memobilisasi apa yang disebut “suara Katolik” terhadap kandidat yang memberikan suara untuk RUU Kesehatan Reproduksi ketika RUU tersebut masih menunggu keputusan di Dewan Perwakilan Rakyat dan Senat.

Keuskupan Bacolod telah mendukung pencalonan “Tim Buhay”, calon senator yang menentang undang-undang Kesehatan Reproduksi.

Daftar tersebut mencakup mantan perwakilan Kota Las Piñas, Cynthia Villar, dan senator Aquilino “Koko” Pimentel dan Antonio Trillanes IV. Ketiganya adalah bagian dari tiket Tim PNoy.

Juga termasuk dalam “Team Life” adalah calon UNA Perwakilan JV Army (San Juan) dan Mitos Magsaysay (Zambales), dan Senator Gringo Honasan. – Rappler.com

Togel Hongkong