• May 22, 2024
UAAP Final 4 dimulai di Big Dome

UAAP Final 4 dimulai di Big Dome

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Saingan berat La Salle dan Ateneo bertanding memperebutkan tempat terakhir melawan musuh terpisah ketika Empat Final Bola Voli Wanita UAAP dimulai hari ini di Araneta Coliseum.

Empat Final Bola Voli Wanita UAAP Musim 75

DLSU Lady Spikers (13-1) vs NU Lady Bulldogs (8-6)

Saat terakhir mereka bertemu… Universitas De La Salle tampil kuat di dua set terakhir untuk menangkis Universitas Nasional dalam lima set, 25-20, 23-25, 24-26, 25-13, 15-8, di pertemuan putaran kedua mereka. Siswa kelas dua Ara Galang mencetak 21 poin dari 17 tembakan dan empat blok untuk memimpin Lady Spikers meraih kemenangan yang diperoleh dengan susah payah.

Mengapa permainan ini penting…

Untuk La Salle: Mencari gelar ketiga berturut-turut, Lady Spikers berupaya meraih tempat pertama di final ketika mereka menghadapi Lady Bulldogs – tim yang masuk ke Final Four untuk pertama kalinya.

Untuk sekarang: Dengan NU membuat sejarah dengan mencapai sejauh ini untuk pertama kalinya sejak tahun 1994, Lady Bulldogs berupaya mencapai tingkat tertinggi dengan mengalahkan tim bertahan La Salle sebanyak dua kali. Kekalahan Lady Bulldogs pada hari Sabtu akan mengakhiri kisah dongeng mereka secara tiba-tiba.

Foto oleh Josh Albelda

Faktor X

Untuk La Salle: Mika Esperanza. Pertahanan mereka adalah yang terbaik yang pernah kita lihat dalam beberapa waktu terakhir, jadi tanggung jawab kini ada pada starter Esperanza untuk mengatur serangan La Salle dengan ahli. Dan melawan tim yang tidak terlalu ketinggalan dalam hal mempertahankan jalurnya, Esperanza akan kesulitan memilih orang yang tepat untuk menggiring bola ke depan.

Untuk sekarang: Cai Nepomuceno. Saksikan Cai Nepomuceno mematahkan hati para penggemar UST saat Marilao, penduduk asli Bulacan terpesona dengan 23 poin untuk memimpin NU melewati UST dan masuk ke Final Four untuk pertama kalinya dalam sejarah sekolah. Nepomuceno membawa dimensi lain ke Lady Bulldogs dan jika dia meledak lagi pada hari Sabtu, siapa tahu tapi NU mungkin akan keluar dari bawah La Salle.

Dan pemenangnya adalah… NU adalah tim yang kuat, tidak diragukan lagi dan memasuki postseason untuk pertama kalinya merupakan pencapaian yang luar biasa. Tapi La Salle adalah tim yang memiliki misi membawa kejuaraan ke jalanan Taft untuk tahun ketiga berturut-turut. Dan seperti yang kita lihat dalam pertemuan babak penyisihan mereka, kedalaman dan bakat Lady Spikers terlalu berlebihan untuk Lady Bulldogs. La Salle dalam empat set.

Foto oleh Josh Albelda

ADMU Lady Eagles (10-4) vs AdU Lady Falcons (9-5)

Saat terakhir mereka bertemu… Adamson memulai dengan kuat dalam pertarungan putaran kedua mereka dengan Ateneo, tetapi membutuhkan penyelesaian yang lebih kuat dari Shiela Pineda untuk lolos, 25-22, 25-21, 19-25, 16-25, 15-10, dalam pertandingan yang dilakukan Lady Eagles. bermain. Fille Cianglet absen karena cedera.

Pineda menyelesaikan dengan 19 poin sementara Mayette Zapanta dan Pau Soriano digabungkan untuk 29 penanda saat Lady Falcons selamat dari malam tertinggi permainan Alyssa Valdez dengan 35 poin.

Mengapa permainan ini penting…

Untuk Ateneo: Berbekal insentif ‘dua kali mengalahkan’, Lady Eagles mencari pertandingan ulang final tahun lalu dengan rival beratnya La Salle musim ini. Namun yang terpenting, Ateneo harus menyingkirkan Adamson, yang bermain bagus musim ini, untuk menghindari rubber match yang dapat menimbulkan masalah bagi mereka.

Untuk Adamson: Lady Falcons telah membuktikan musim ini bahwa mereka dapat memenangkan pertandingan besar dan pertarungan hari Sabtu dengan “musuh burung” mereka adalah ujian lain bagi Adamson. Ini adalah situasi kalah atau pulang bagi mereka, tetapi kemenangan enam tim yang berbasis di San Marcelino bisa membuat Musim 75 jauh lebih menarik.

Foto oleh Josh Albelda

Faktor X

Untuk Ateneo: Jem Ferrer. Setter yang biasanya mantap dari pelatih kepala Roger Gorayeb adalah mesin yang menggerakkan serangan Ateneo. Dia adalah perekat yang menyatukan Ateneo baik di saat baik atau buruk dan keterampilan veterannya akan diuji untuk yang kesekian kalinya.

Untuk Adamson: Siapa lagi selain Mayette Zapanta? Pemukul terbang tinggi ini telah terbukti menjadi bagian solid dari trio mematikan Lady Hawks yang mencakup Pineda dan Soriano. Permainan Zapanta sangat penting sehingga Adamson membutuhkannya untuk menjadi pemicu lagi bagi Lady Hawks jika mereka ingin hidup dan melihat hari lain.

Dan pemenangnya adalah… Ateneo telah teruji oleh waktu di Bola Voli Wanita UAAP Musim 75 dan pada titik ini, mereka telah menemukan kombinasi yang tepat untuk menantang La Salle demi hadiah utama—gelar. Adamson mungkin telah mencapai prestasi yang berlebihan mengingat mereka mendatangkan pelatih baru di pelatih kepala Sherwin Meneses, mereka juga memiliki momennya sendiri tetapi ini belum waktunya. Ateneo dalam lima set. – Rappler.com

Data HK Hari Ini