• June 16, 2024
Campuran musik dan seni

Campuran musik dan seni

MANILA, Filipina – Apakah Anda siap untuk mendengarkan musik yang bagus, melihat karya seni yang menginspirasi, dan bergaul dengan orang-orang yang menyenangkan, sambil dikelilingi oleh keindahan salah satu pantai terbaik di dunia?

Menjelang musim panas, bulan Maret dimulai dengan salah satu festival paling unik di dunia: Festival Musik dan Seni Malasimbo, yang dimulai pada hari Jumat, 2 Maret.

Panggungnya berada di amfiteater dengan tempat duduk yang lembut, hijau, dan alami, menghadap Teluk Puerto Galera. Tempat tersebut dikelilingi oleh pohon kelapa, ditumbuhi rumput subur dan langit-langit bertabur bintang. Akan sulit untuk menemukan pengaturan yang lebih baik.

Lingkungan juga menjadi bagian dari acara tersebut, karena Gunung Malasimbo berfungsi sebagai arena khusus untuk kegiatan sonik dan visual.

Taman patung di dekat lokasi perkemahan telah disiapkan untuk instalasi dan pekerjaan lainnya.

Namun untuk mencapai musik, Anda harus melalui seni.

Bidang lain-lain

Baru memasuki tahun kedua, ekstravaganza ini menarik perhatian dan mengundang artis musik internasional seperti Joe Bataan, DJ Kentaro dan Kyoto Jazz Massive untuk memeriahkan acara tersebut, setelah sebelumnya menampilkan talenta lokal seperti Radioactive Sago Project, Up Dharma. Turun, Jr Kilat, SinoSikat?, dan masih banyak lagi.

Seniman visual Gus Albor, Agnes Arellano, Billy Bonnevie, Karla Cachola, dan lainnya menjajakan dagangannya dan memamerkan karya seni eklektik.

Festival ini membanggakan keberagaman artis musiknya yang datang dari berbagai latar belakang dan genre, dengan persembahan dari dunia, Latin, soul, jazz, hip hop, dub dan folk, dan masih banyak lagi.

Selain para heavy hitter, lineup ini juga menampilkan musisi-musisi yang mengembangkan sub-budaya mereka masing-masing, mendefinisikan ulang genre mereka dan mendapatkan pengikut setia melalui musik mereka.

Meski berbeda pekerjaan di industri musik, para artis ini tentu meninggalkan kesan tersendiri bagi pendengarnya.

Berikut beberapa yang diperkirakan akan hadir di sana:

1) Mengkritik

Seorang guru dari Sekolah Tradisi Hidup Talaandig di Sungko, Lantapan, Bukidnon, Waway Saway mengukir namanya di permukaan pegunungan Bukidnon, membuat dirinya disayangi oleh suku-suku asli sekaligus menciptakan musik tradisional dan kontemporer Talaandig. Album pertamanya dari enam album, Kulahi Hu Bugta, direkam di jantung Gunung Kitanglad, puncak tertinggi di Bukidnon. Waway Saway mengadvokasi budaya sukunya dan menawarkan masa depan bagi generasi muda melalui musik dan seni.

2) Proyek Sagu Radioaktif

Radioactive Sagu Project adalah kelompok yang memelopori puisi lisan di negara ini, dan telah berbicara tentang isu-isu modern dan sosial seperti politik, alkoholisme, dan mode sejak tahun 1999. Pentolan mereka yang terpelajar, Lourd de Veyra, terus menantang batas-batas lirik dengan melontarkan pertanyaan-pertanyaan yang relevan secara sosial dalam prosa yang fasih dan solid.

3) Aric Yuson

Aric Yuson dikenal juga dengan nama Anygma. Anygma adalah pembawa acara yang memutuskan pada tahun 2010 untuk membuat Rap Battle League di negara ini mirip dengan Grind Time, federasi AS sendiri. Menerapkan format Grind Time ke konteks Filipina, FlipTop diluncurkan pada bulan Februari tahun itu dan tidak pernah melihat ke belakang lagi sejak saat itu. Sejak itu, video pertarungan FlipTop telah menyebabkan terobosan besar bagi organisasi tersebut, dengan jutaan hit di YouTube.

Artis Visual

Ada gerakan pemuda yang sedang terjadi.

Artis Malasimbo semakin muda tahun ini. Namun, kecintaan mereka terhadap kerajinan dan karya produktif mereka akan memberi tahu Anda bahwa galeri seni untuk festival tahun ini tidak akan membuat Anda menginginkannya.

Subjektivitas selalu menjadi faktor dalam menciptakan karya seni, namun kredibilitas merekalah yang membuktikannya. Inilah yang diharapkan:

1) Nikki Luna

Komentar sosial terlihat jelas dalam karya Nikki Luna. Dia berfokus pada feminitas, dan perempuan dalam konteks dunia ketiga. Ia juga merupakan pendiri Start Art Project, sebuah organisasi nirlaba yang bertujuan untuk memberikan lokakarya seni kepada perempuan dan remaja korban konflik bersenjata dan pelanggaran hak asasi manusia.

2) Leeroy Baru

Sebagai seorang tokoh renaisans kontemporer, Leeroy New tidak menghindar dari medium yang berbeda, tidak hanya dalam seni tetapi juga dalam ekspresi. Sebagai seorang seniman dan desainer, karya New melintasi berbagai media saat ia berkecimpung dalam film, teater, seni visual, dan mode.

3)Mikai Rodrigo

Kuliner adalah sebuah seni. Itu sebabnya Seni Kuliner menjadi populer. Namun, Mikai Rodrigo fokus pada kata terakhir. Mengambil inspirasi dari budaya pop, karyanya tidak hanya menarik bagi indra penglihatan, tetapi juga penciuman dan pengecapan.

Musik, seni, alam, manusia. Festival Musik dan Seni Malasimbo berlangsung pada 2-4 Maret di kaki Gunung Malasimbo, Puerto Galera, Mindoro. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Angka Sdy