• February 28, 2024
Kelompokkan ke Philip Morris: Anda mengalami flip-flop!

Kelompokkan ke Philip Morris: Anda mengalami flip-flop!

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebuah kelompok non-pemerintah mengatakan Philip Morris, yang sekarang menentang reformasi pajak dosa, menganjurkan struktur pajak serupa pada tahun 2003.

MANILA, Filipina – Action for Economic Reforms (AER) mengecam unit lokal perusahaan multinasional Philip Morris karena diduga mengubah sikapnya terhadap pajak dosa.

AER, sebuah kelompok non-pemerintah yang mendukung langkah menaikkan pajak cukai alkohol dan rokok, kata Philip Morris Philippines Manufacturing Inc. (PMFTC) sebelumnya mendorong penerapan sistem pajak satu tingkat, namun kini menentang upaya yang saat ini dilakukan untuk membuat undang-undang mengenai sistem tersebut.

Ekonom senior AER Jo-Ann Latuja mengutip surat tahun 2003 dari Philip Morris kepada Presiden Gloria Macapagal-Arroyo yang menyatakan dukungannya terhadap sistem perpajakan kesatuan.

Philip Morris saat itu berada di urutan kedua setelah Fortune Tobacco Corp. yang dipimpin Lucio Tan, yang saat itu merupakan pemimpin pasar yang tak terbantahkan, berkat sistem pajak cukai yang dirancang untuk mendukung merek lokal Fortune Tobacco.

Pada tahun 2010, Philip Morris dan Fortune Tobacco mengadakan usaha patungan – PMFTC, yang kini menguasai 94% pasar tembakau Filipina.

Terhadap perpajakan tingkat tunggal

Dalam surat setebal 3 halaman tertanggal 5 Februari 2003, Philip Morris mengatakan sistem satu tingkat “harus mengarah pada peningkatan pemungutan cukai” dan “mendorong kesetaraan bagi semua produsen.”

“Singkatnya, usulan kami adalah sistem spesifik 4 tingkat yang ada saat ini harus diubah menjadi sistem spesifik satu tingkat dalam jangka waktu 3 tahun,” demikian isi surat yang ditandatangani oleh mantan manajer umum George Farah.

“Surat ini menegaskan kecurigaan kami bahwa Philip Morris, yang pernah menjadi pendukung reformasi cukai, tidak melindungi siapa pun kecuali kepentingan pribadinya dengan menentang reformasi serupa yang telah diperjuangkannya di masa lalu,” kata Latuja.

Di sisi lain

Usulan reformasi terhadap struktur pajak dosa 4 tingkat saat ini sedang menunggu keputusan Kongres.

Perwakilan Cavite. Joseph Abaya mensponsori House Bill 5727, sebuah tindakan yang didukung keuangan yang memerlukan penerapan struktur kesatuan.

Kali ini raksasa rokok tersebut menentang peraturan tersebut.

Di sisi lain adalah pemerintah dan British American Tobacco.

BAT, perusahaan multinasional yang memproduksi merek Lucky Strike, menarik diri dari pasar Filipina beberapa tahun lalu karena masalah pajak.

Pemerintahan Aquino mendorong pengesahan kebijakan Abaya yang diperkirakan akan menghasilkan pendapatan tambahan sekitar P60 miliar per tahun dari produk tembakau dan alkohol. – Rappler.com

Sdy siang ini