• June 16, 2024
Cara mengajar Waldorf

Cara mengajar Waldorf

Berikut adalah kisah bagi para orang tua yang menginginkan lebih dari sekadar pendidikan biasa bagi anak-anaknya

MANILA, Filipina – “Di antara detak jantung ada jeda. Pada jeda tersebut, jantung mampu mendengar pesan dari tubuh sehingga jantung dapat mengirimkan melalui darah yang dibutuhkan tubuh.”

Demikianlah sebagian ceramah seorang guru yang menjelaskan kepada murid-muridnya cara kerja sistem peredaran darah pada tubuh manusia.

Guru ini adalah Rhodela Virgina V. Garcia, kepala sekolah kelas 8 Kolisko Waldorf School (KWS), sebuah sekolah non-tradisional yang berbasis di Kota Quezon. Garcia telah mengajar di KWS selama 4 tahun dan merasakan pengalaman yang sangat memuaskan.

Berprofesi sebagai pengacara, dia dituntun ke pendidikan Waldorf karena pencariannya yang tiada henti akan jati dirinya.

Landasan pendidikan Waldorf

Pendidikan Waldorf (kadang-kadang disebut pendidikan Steiner) adalah gerakan pedagogi yang dimulai oleh filsuf Rudolf Steiner.

Sekolah Waldorf pertama didirikan di Stuttgart pada tahun 1919. Saat ini terdapat lebih dari 1.000 sekolah Waldorf di 60 negara di seluruh dunia. Pendidikan Waldorf adalah salah satu aplikasi praktis yang paling terlihat dari pandangan dan pemahaman antroposofis tentang manusia.

Cez Nunez, anggota dewan di KWS dan orang tua mahasiswa Waldorf, menjelaskan bahwa pandangan antroposofis sebenarnya adalah “cara memandang manusia sebagai makhluk yang memiliki tubuh, jiwa, dan roh”.

Dalam pendidikan Waldorf, anak-anak dilihat dan dipahami seperti ini. Oleh karena itu, bagian penting dalam pendidikan Waldorf adalah pertimbangan terhadap perkembangan jiwa anak.

Inilah salah satu perbedaan mendasar antara kurikulum tradisional dan pendidikan Waldorf, menurut Garcia. Guru Waldorf tidak hanya menggunakan strategi pengajaran, namun sangat memahami bahwa metode tersebut menjawab kebutuhan jiwa anak.

Misalnya, kurikulum cerita cocok dijadikan tema untuk setiap tingkat kelas sehingga anak-anak pada usia tertentu akan menerima pengajaran yang mereka perlukan pada tahap perkembangan kemanusiaan/spiritual mereka.

SISWA KWS BELAJAR CARA bermain biola.  Foto oleh Ime Morales

“Filipinisasi” dari kurikulum Eropa

Sebagai sekolah muda Waldorf, KWS didirikan oleh “orang tua yang mencari pendekatan unik dan khas dalam pendidikan anak-anak, dengan tujuan memungkinkan setiap tahap pertumbuhan dapat dinikmati dan dialami secara penuh dan jelas.”

Nunez menambahkan bahwa dia “menginginkan sekolah yang melestarikan keajaiban dan rasa hormat pada anak-anak.”

Namun, karena pendidikan Waldorf berakar di Eropa, maka terdapat kebutuhan untuk menyesuaikan kurikulum agar sesuai dengan pengalaman Filipina. KWS berkomitmen terhadap hal ini. Nunez menjelaskan bahwa “itu (lokalisasi) penting karena budaya dan nilai-nilai Filipina begitu kaya dan, pada kedalamannya, menjadi landasan moral yang sangat baik.”

KWS didirikan untuk memberikan pendekatan yang seimbang terhadap kurikulum sekolah modern. “Aspek akademik, seni, dan sosial diperlakukan sebagai aspek yang saling melengkapi dalam satu program pembelajaran, yang memungkinkan masing-masing aspek saling menjelaskan,” tambah Nunez.

Anak didikan Waldorf

Garcia mencatat bahwa anak-anak Waldorf “lebih percaya diri, sangat ekspresif dan dapat membawa dirinya kemana saja”.

Anak-anak ini melihat dunia secara berbeda dan memiliki kemampuan untuk menghargai hal-hal kecil sekalipun dalam hidup mereka.

Dan karena mereka kurang terpapar media massa, mereka dapat menciptakan hal-hal menakjubkan dengan menggunakan waktu dan sumber daya alam yang tersedia. Mereka juga hidup dengan tujuan dan memiliki rasa tanggung jawab yang besar.

Di sekolah, anak-anak Waldorf diajari pelajaran seni sesuai usia (pertama dan terpenting), musik, pertukangan, kerajinan tangan (merajut, menjahit), membaca, mempelajari alam, menulis, geografi, gerak, bahasa asing dan tentu saja inti mata pelajaran seperti Matematika dan Sains.

Semua ini dilakukan dengan cara yang lebih kreatif sehingga konsep-konsep tidak sekedar disajikan kepada siswa, namun disajikan sebagai pelajaran yang “hidup” yang akan memberikan dampak yang cukup untuk diingat dalam jangka waktu yang sangat lama.

THE KOLISKO WALDORF SCHOOL Ensemble dalam konser pada Maret 2012 bersama John Lesaca dan The Philippine Madrigal Singers.  Para siswa memberikan kuliah setiap tahun.  Foto oleh Ime Morales

Rudolf Steiner percaya bahwa sekolah harus melayani kebutuhan anak daripada tuntutan pemerintah atau perekonomian, sehingga ia mengembangkan sekolah yang mendorong kreativitas dan pemikiran bebas.

Kolisko Waldorf School mencoba mewujudkan cita-cita ini dengan menawarkan kepada siswanya pendidikan yang seimbang, mengakui individualitas setiap anak dan membiarkan anak-anak memasuki dunia dengan percaya diri. – Rappler.com

Keluaran Sydney