• April 15, 2024
Cara mengalahkan Merkurius secara mundur

Cara mengalahkan Merkurius secara mundur

Pada periode Ramadhan kali ini kita akan membahas tentang para astrolog Arab, ditambah dengan anomali astronomi yang menimbulkan masalah besar

MANILA, Filipina – Dr. Nick Campion, Profesor Astronomi Budaya dan Astrologi pertama di dunia di Universitas Wales, menyatakan bahwa kesukaan umat manusia terhadap langit malam adalah inti dari semua budaya.

Peradaban di Barat dan Timur menggunakan pengaturan waktu atau simbolisme dasar astrologi, baik mereka menyadarinya atau tidak.

Umat ​​​​Kristen merayakan kelahiran Kristus beberapa hari setelah Titik Balik Matahari Musim Dingin. Umat ​​​​Buddha memperingati festival Waisak – kelahiran Buddha – pada bulan purnama di bulan Mei. Menurut Dr. William H. ScottMasyarakat Filipina pra-kolonial menganggap bulan purnama penting karena pada saat itulah Diwata (peri) akan datang dan memenuhi kebutuhan mereka.

Astrologi didasarkan pada premis dasar bahwa kehidupan kita mengikuti siklus langit dan benda-benda langit, terutama siklus matahari, bulan, dan 5 bintang. bisa dilihat planet dengan latar belakang bintang tetap.

Ramadhan dan semangat penyucian

Ramadhan yang dimulai pada bulan baru tanggal 9st bulan dalam kalender Islam, memiliki korelasi astrologi.

Periode ini kira-kira jatuh di bawah bulan Leo, yang dikuasai oleh matahari dan api penyuciannya. Bukan suatu kebetulan jika kata dasar Ramadhan adalah “ramida”, yang artinya panas terik.

Saudara Muslim kita menahan diri dari makan, minum, merokok atau berhubungan seks selama Ramadhan. Mereka melakukan ini untuk membuat diri mereka layak bagi Tuhan. Puasa menyadarkan kita akan kenyataan bahwa kita hidup bukan dari roti saja, melainkan dari “api” roh.

Pesan ini berlaku untuk semua orang tanpa memandang agama.

Idul Fitri, akhir bulan Ramadhan, kini menjadi hari libur nasional di Filipina, yang menandakan komitmen kami untuk mengakui kontribusi orang-orang Arab dan Muslim dalam budaya dan sejarah kami.

Kebangkitan astrolog Arab

Para astronom di seluruh dunia berhutang banyak pada para astrolog Arab abad pertengahan.

Setelah jatuhnya Roma, ilmu pengetahuan dibawa ke Timur. Kebangkitan kerajaan Islam semakin diperkaya dengan penerjemahan ilmu pengetahuan Yunani. Di antara yang diterjemahkan adalah kumpulan kebijaksanaan astrologi dari Alexandria.

BANYAK AHLI yang harus disalahkan atas orang-orang Arab.  Terima kasih kepada para penerjemah dan cendekiawan seperti Dr.  Benjamin Dykes yang menjadikan karya astrolog Arab abad pertengahan tersedia bagi praktisi modern.  Foto oleh Edel Santiago.

Orang-orang Arab menguasai astrologi Yunani dan selanjutnya mengembangkannya dengan pengaruh Persia dan India, menggabungkan inovasi ilmiah dan matematika Arab. Ahli astrologi Arab mengembangkan astrologi horary (sistem astrologi yang menjawab pertanyaan spesifik), menyempurnakan astrologi pemilu (astrologi waktu yang menguntungkan) dan mempopulerkan astrologi sejarah (astrologi siklus sejarah dan naik turunnya kerajaan).

Fondasi Bagdad

Selain buku-buku mereka (yang diterjemahkan oleh para sarjana seperti Dr. Benjamin Dykes), warisan abadi para astrolog Arab lainnya adalah Bagdad sendiri.

Di 8st Pada abad ke-17, Khalifah Al-Mansur menugaskan sekelompok astrolog untuk menentukan waktu yang paling menguntungkan untuk membangun kota baru yang dimaksudkan untuk menjadi pusat ilmu pengetahuan.

ASTROLOGI PEMILU BEKERJA!  Ini adalah bagan dasar Bagdad: Yupiter, planet keberuntungan, menguasai bagan tersebut dan Matahari berada di rumah pembelajaran ke-9.  Kedua planet tersebut memiliki posisi zodiak yang kuat atau bermartabat.  Bagdad menjadi pusat pembelajaran di kerajaan Islam.  Gambar dihasilkan oleh Resti H. Santiago dari Solar Fire Gold V8.

Ini adalah astrologi pemilu yang terbaik. Dengan dibangunnya perpustakaan yang diberi nama “Rumah Kebijaksanaan”, Bagdad menjadi pusat pendidikan dan kebudayaan dunia selama 5 abad.

Astrologi abad pertengahan, menurut dr. tanggul, dimulai di Bagdad dengan ahli nujum Arab Masha ‘Allah bin Athari, yang termasuk dalam kelompok ini.

Hindari aktivitas besar selama kemunduran Merkurius

Astrologi pemilu adalah jenis astrologi proaktif yang memungkinkan kita memilih waktu yang lebih baik untuk memulai aktivitas guna mencapai hasil yang lebih baik.

Hal ini dapat diterapkan tidak hanya dalam pembentukan kota-kota baru, namun juga dalam penandatanganan kontrak dan perjanjian pemerintah serta pelaksanaan proyek-proyek besar. Perusahaan dan individu juga bisa mendapatkan keuntungan darinya.

Salah satu konsep dasar astrologi pemilihan adalah menghindari aktivitas yang berhubungan dengan planet lemah.

Dari tanggal 15 Juli hingga 8 Agustus, Merkurius, penanda universal perdagangan dan komunikasi, melemah karena gerakan mundur atau mundur. Namun kemunduran ini tidak terlalu buruk karena Merkurius dibantu oleh Jupiter yang beruntung dalam tanda Merkurius sendiri.

Selama periode kemunduran Merkurius yang terkenal, saran umumnya adalah menahan diri untuk tidak memulai proyek besar atau barang mahal untuk dijual. Kata kuncinya di sini adalah “mayor”.

Peringatan ini, yang dikurangi penerapannya untuk saat ini, lebih berlaku bagi mereka yang memiliki zodiak yang sedang naik daun di Gemini, Virgo, dan Sagitarius. Tanda terbit atau terbitnya adalah tanda bintang di ufuk timur pada saat kelahiran seseorang. Dia memindahkan satu tanda setiap dua jam menjadikannya faktor terpenting atau personifikasi dalam bagan astrologi.

Jika Anda tidak tahu tanda terbitnya Anda, cari tahu waktu dan tempat kelahiran Anda dan buka di sini: http://alabe.com/freechart/. – Rappler.com

Resti H. Santiago percaya bahwa astrologi adalah bagian integral dari budaya Filipina. Dia dilatih di lapangan oleh beberapa orang abad pertengahan terkemuka di dunia atau tradisional astrolog: Robert Zoller, Graeme Tobyn, Chris Brennan, Harga Gary. Dia sedang mempelajari Astro-meteorologi di bawah bimbingan dr. Lee Lehman.

SDy Hari Ini