• April 15, 2024
Raya Martin: Teka-tekinya

Raya Martin: Teka-tekinya

Dia ramah, suka bermain, dan banyak bicara. Tapi dinamo pembuatan film ini benar-benar jenius.

Fotografi oleh Cholo dela Vega.  Dandan oleh Georginna Desuasido.

MANILA, Filipina – Pembuat film berusia dua puluh delapan tahun Raya Martin memang suka menentang ekspektasi.

Debutnya di dunia pembuatan film Filipina mengejutkan orang dalam industri film karena lulusan baru dari Institut Film Universitas Filipina tersebut tidak berhasil dalam upaya awal untuk mendapatkan pekerjaan di Manila.

Yang ia dapatkan adalah residensi pembuat film di Cinéfondation Residence du Festival de Cannes yang bergengsi di Paris, Prancis — menjadi pembuat film Filipina pertama yang terpilih untuk program tersebut.

Itu terbuka untuk Martin, seperti Alice di Negeri Ajaib, lubang kelinci sinematiknya sendiri.

“Itu sungguh gila,” kata Martin. “Saya berumur 21 tahun, saya tidak tahu apa-apa, tapi saya tahu persis apa yang saya inginkan.”

Luar biasa karya

‘Apa yang dia inginkan’ adalah menggunakan tekstur, warna dan kompleksitas sejarah kolonial Filipina – makanan sehari-hari dia dan saudara-saudaranya saat mereka tumbuh dewasa – sebagai kanvas dan bahan untuk karya seni sinematiknya.

Film fitur pertamanya, Maicling pelicula nañg ysañg indio nacional (Wahai Kesedihan Panjang Katagalugan) (“Film Pendek Tentang Indio Nacional (Kesedihan Berkepanjangan Orang Filipina”)) dibuat di tengah-tengah revolusi anti-Spanyol pada tahun 1890-an dan ditayangkan sebagai film hitam-putih dengan iringan piano live.

Pertunjukan tersebut ditayangkan di Manila pada tahun 2006 setelah serangkaian pertunjukan yang sukses di belahan dunia lain.

Karya-karyanya selanjutnya termasuk semi-otobiografi Autohisteria (2007); trilogi yang ambisius namun terkenal Tunjukkan sekarang (yang durasinya hampir 5 jam)Atraksi berikutnya Dan Segera hadir (2008). Baru-baru ini, dia merilis “kegembiraan yang tidak seperti biasanya”. Pesta Bioskop Besar (2012), di antara banyak lainnya.

Martin mengakui bahwa karya-karya awalnya sangat eksperimental dan imajinatif—”perjalanan asam visual”, yang dengan bercanda disebut oleh penulis ini—keduanya menunjukkan kedalaman wawasan yang tegas sekaligus merayakan pemanjaan narsistik yang diperuntukkan bagi kaum muda.

“Sekarang, masa dewasa sudah di depan mata,” ujarnya sambil tertawa. “Saya penasaran untuk melihat bagaimana hal ini akan terjadi dalam beberapa tahun dari sekarang, ketika saya sebenarnya sudah tua.”

Dia tertawa lagi.

Penghargaan untuk horor

Proyek Martin berikutnya kemungkinan besar akan membuat suasana menjadi lengah dan membuat lidah para pembencinya bergoyang-goyang (dia punya “banyak”, akunya).

Cucian piring Bagaimana cara menghilang sepenuhnyafilm ini adalah “penghormatan kepada … horor independen Amerika” dan, seperti yang ditunjukkan oleh Martin sendiri, merupakan “keberangkatan dari gaya (nya) sebelumnya.”

“Saya mencoba menjadi sedikit lebih…,” dia berhenti sejenak sebelum menambahkan, “dapat diakses… TIDAK lagi karena aku bosan, tapi itulah keseluruhan konsep membalikkan keadaan. Saya sudah melakukan semua hal (eksperimental) yang keras begitu lama.”

“Ada pintu lain di sini dalam suasana pesta; mari kita lihat itu. Ini mungkin menyenangkan,” tambahnya.

Namun, sineas muda itu menegaskan hal itu Cinta film horor.

“Saya tidak melakukannya untuk memprovokasi (orang lain). Saya melakukannya karena itu bagian dari diri saya,” katanya. “Saya suka film horor, dan saya selalu ingin memberi penghormatan pada film horor. Saya juga ingin…membuat film yang lebih mainstream.”

Masa dewasa arus utama

Bagi seseorang yang telah membangun sebagian besar karyanya yang luar biasa berdasarkan format dan tema eksperimental, dan yang mengaku “banyak berpesta”, Martin tampaknya menanamkan gagasan “arus utama” dan “kedewasaan” dengan takaran yang sehat. pragmatisme.

Dia berbagi: “Saya pikir saya berada di posisi yang baik sekarang dengan pekerjaan saya. Saya tahu ke mana saya harus pergi yang tidak akan menghentikan apa yang sebenarnya ingin saya lakukan, namun pada saat yang sama saya bertumbuh; Aku punya lebih banyak kebutuhan… Kamu tidak bisa pergi sepenuhnya dengan jiwamu karena kamu memiliki dunia fisik, dan kamu tidak bisa pergi sepenuhnya dengan dunia fisik karena kamu memiliki jiwamu. Anda benar-benar harus menyeimbangkan (keduanya) sepanjang waktu.”

Dia melanjutkan, “Saya merasa semakin mendekati diri saya sendiri sebagai orang bebas. Ini adalah filosofi yang sangat ingin saya jalani. Saya ingin menjadi orang bebas pada akhir ini.”

Fotografi oleh Cholo dela Vega.  Dandan oleh Georginna Desuasido.

Kebebasan adalah sebuah kemewahan yang tidak mampu dimiliki oleh banyak orang, dan Martin – yang sekali lagi menjadi orang Filipina pertama yang terpilih untuk Residensi Berlinale yang pertama pada bulan September – mengakui fakta bahwa ia telah diberkati secara melimpah sepanjang hidupnya.

Pada saat yang sama Anda harus menjadi baik,” kata Martin dengan tegas. “Kamu harus memiliki hati yang baik. Anda harus selalu bersikap baik, dan Anda harus membantu orang lain dalam prosesnya. Karena seluruh karma itu… itu benar sekali. Apa pun yang Anda keluarkan kemarin, 10 tahun yang lalu, itu akan kembali kepada Anda.”

Tapi apa sebenarnya yang terjadi Dia lakukan untuk mendapatkan karma baik seperti itu?

Martin menjawab dengan nada mengejek yang serius: “Ini mungkin salah satu misteri terbesar dalam hidup.” – Rappler.com

SDY Prize