• June 16, 2024
Cebu Pacific menurunkan harga tiket dengan biaya tambahan bahan bakar yang lebih rendah

Cebu Pacific menurunkan harga tiket dengan biaya tambahan bahan bakar yang lebih rendah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perusahaan hemat menikmati harga minyak yang lebih rendah dan meneruskan penghematan tersebut kepada pelanggan

MANILA, Filipina – Maskapai penerbangan hemat Cebu Pacific telah memangkas harga tiket dengan memotong biaya tambahan bahan bakar sebanyak 20%.

Pada hari Senin tanggal 25 Juni, pengurangan biaya tambahan mulai berlaku untuk penerbangan berikut:

  • Manila ke Visayas, Mindanao dan rute Luzon tertentu (dikurangi P100);
  • Manila untuk memilih rute Luzon (dikurangi P50);
  • Visayas ke Luzon dan Mindanao, dan dalam Visayas (dikurangi P50), dan;
  • Mindanao ke Visayas dan dalam Mindanao (dikurangi P50).

Maskapai penerbangan menambahkan biaya tambahan bahan bakar pada tarif pelanggan untuk membantu mengimbangi kenaikan biaya bahan bakar, yang seringkali merupakan pengeluaran terbesar dalam anggaran mereka.

Wakil presiden Cebu Pacific untuk pemasaran dan distribusi, Candice Iyog, mengatakan kepada Rappler bahwa mereka menurunkan biaya tambahan bahan bakar karena turunnya harga minyak global.

Harga minyak yang tinggi mempengaruhi keuntungan beberapa maskapai penerbangan domestik tahun lalu. Pada awal tahun 2012, harga bahan bakar masih tetap tinggi di tengah ketegangan di Timur Tengah dan ekspektasi pemulihan global yang lebih cepat, yang diperkirakan akan menghabiskan bahan bakar. Namun sejak bulan April, harga minyak telah jatuh dan para ekonom mengatakan harga minyak kemungkinan akan tetap datar hingga sisa tahun 2012.

Penjualan kursi dan lebih banyak penerbangan

Pengurangan biaya tambahan bahan bakar diperkenalkan bersamaan dengan penjualan kursi domestik dari Manila ke Visayas (penjualan kursi all-in P888), dan dari Manila ke Mindanao (penjualan kursi all-in P1,188). Cebu Pacific mengatakan penjualan akan berlangsung dari 25 hingga 27 Juni atau selama kursi masih ada, untuk perjalanan mulai 25 Agustus hingga 31 Oktober 2012.

Sementara itu, penjualan kursi internasional ke Tiongkok (Beijing, Guangzhou, Shanghai atau Xiamen), Korea (Seoul atau Busan), Hong Kong dan Makau juga tersedia, untuk perjalanan mulai 1 Agustus hingga 31 Oktober 2012.

Penjualan kursi kedua akan dilakukan pada tanggal 2 Agustus untuk kursi all-in P688 pada rute domestik terbaru Cebu Pacific: Davao ke Puerto Princesa dan Davao ke Kalibo (Boracay).

Perusahaan sedang menjalankan strategi menurunkan tarif selain menambah armadanya, yang sudah menjadi yang terbesar di Filipina.

“Sekarang tarif terendah CEB akan lebih terjangkau bagi pelancong bisnis dan rekreasi di Filipina. CEB akan terus mencari cara untuk membuat penerbangan dapat diakses oleh semua orang, dengan perkiraan pengiriman 3 Airbus A320 baru lagi pada paruh kedua tahun ini. Lebih banyak pesawat akan membuat perbedaan dalam mendukung pertumbuhan pariwisata dan perdagangan Filipina,” kata Iyog.

Cebu Pacfic mengoperasikan 8 ATR-72 500, 10 Airbus A319 dan 20 Airbus A320. Armadanya yang berjumlah 38 pesawat memiliki usia rata-rata 3,6 tahun. Antara tahun 2012 dan 2021, Cebu Pacific akan menerima pengiriman 22 pesawat Airbus A320 dan 30 pesawat Airbus A321neo lainnya. Maskapai ini berencana memulai layanan jarak jauh antara Juli dan September 2013.

Rencana ekspansi Cebu Pacific dilakukan bahkan ketika Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) memerintahkan pengurangan penerbangan di bandara utama Manila selama jam sibuk untuk mengurangi kemacetan dari jam 7 pagi hingga 6 sore.

DOTC melaporkan bahwa sekitar 45 lepas landas dan mendarat per jam dijadwalkan di Bandara Internasional Ninoy Aquino, meskipun kapasitas ideal bandara tersebut hanya 26. Maskapai penerbangan lokal bersiap menghadapi dampak pengurangan ini, yang diperkirakan akan dimulai pada bulan Juli. – Rappler.com

Keluaran Sydney