• June 21, 2024
Cha-cha memulai pemilu tahun 2013

Cha-cha memulai pemilu tahun 2013

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Makati Business Club (MBC) yang berpengaruh mengatakan amandemen terhadap Konstitusi sebaiknya dilakukan “segera setelah pemilu 2013” karena masih ada undang-undang lain yang tertunda dan lebih mendesak.

MANILA, Filipina – Makati Business Club (MBC) yang berpengaruh mengatakan amandemen terhadap Konstitusi sebaiknya dilakukan “segera setelah pemilu 2013” ​​karena masih ada undang-undang lain yang tertunda dan lebih mendesak.

“Waktu yang tepat untuk melakukan amandemen ketentuan ekonomi dalam Konstitusi adalah setelah pemilu 2013,” kata kelompok usaha itu dalam pernyataannya, Kamis 2 Agustus.

“MBC menganggap amandemen ketentuan ekonomi dalam Konstitusi merupakan hal yang penting untuk mempertahankan peningkatan investasi dan lapangan kerja di negara ini. Namun, kami percaya bahwa Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat mempunyai masalah-masalah yang lebih mendesak dan harus mereka atasi dengan prioritas yang lebih tinggi antara saat ini dan pemilu tahun 2013,” tegasnya.

Berikut adalah akun-akun tertunda yang harus diprioritaskan menurut grupnya:

  1. Undang-Undang Alokasi Umum 2013 (menunggu keputusan di Komite DPR)
  2. RUU restrukturisasi cukai alkohol dan produk tembakau (pajak “dosa”) (RUU DPR 5727 – lolos pembacaan ketiga) / (menunggu keputusan di Komite Senat)
  3. amandemen Undang-Undang Pertambangan tahun 2005 untuk mematuhi Perintah Eksekutif tentang Pertambangan (menunggu keputusan di Komite DPR dan Senat masing-masing)
  4. Undang-Undang Orang Tua yang Bertanggung Jawab, Kesehatan Reproduksi dan Kependudukan dan Pembangunan (RUU DPR 4244 – menunggu pembacaan kedua) / Undang-Undang Kesehatan Reproduksi (RUU Senat 2865 – menunggu pembacaan kedua)
  5. RUU Kebebasan Informasi (menunggu keputusan di DPR) / UU Kepemilikan Informasi Pemerintah (POGI) (RUU Senat 3208 – menunggu pembacaan kedua)
  6. penguatan lebih lanjut Undang-Undang Anti Pencucian Uang (RUU DPR 4275 – disetujui pada pembacaan ketiga) / (RUU Senat 3123 – menunggu pembacaan kedua)
  7. Undang-Undang Persaingan Sehat Filipina (RUU DPR 4835 – menunggu pembacaan kedua) / Undang-undang Persaingan Usaha (RUU Senat 3098 – menunggu pembacaan kedua)
  8. Kode Investasi dan Insentif (House Bill 4935 – disahkan pada pembacaan ketiga) / (menunggu keputusan di Komite Senat)
  9. RUU yang memperkuat program perlindungan, keamanan dan tunjangan saksi (RUU DPR 5714 – disahkan pada pembacaan ketiga) / UU Perlindungan Pelapor (RUU Senat 2860 – menunggu pembacaan kedua)

Presiden Aquino meminta tim ekonomi dan hukumnya untuk mempelajari usulan perubahan Piagam, yang didorong oleh Presiden Senat Juan Ponce Enrile dan Ketua DPR Feliciano Belmonte dalam pertemuan tanggal 30 Juli di Malacanang.

Usulan utama dari legislator berkaitan dengan batasan 40% yang ditetapkan Konstitusi mengenai kepemilikan asing di perusahaan.

“Kami menyambut amandemen konstitusi yang memungkinkan Kongres memperkenalkan undang-undang yang akan menghilangkan atau mengubah ketentuan kewarganegaraan dalam Konstitusi,” tulis MBC.

“Gagasan telah dikemukakan bahwa hal ini dapat dicapai melalui “amandemen bedah” dengan memasukkan frasa seperti “kecuali diubah atau dihapus oleh Kongres” pada ketentuan kewarganegaraan, dengan metode yang mirip dengan penerapan undang-undang biasa, tetapi yang mana mengharuskan setiap majelis Kongres untuk mengesahkannya dengan 3/4 suara persetujuan, diikuti dengan pemungutan suara,” tambahnya. – Rappler.com

SDy Hari Ini