• June 21, 2024
Diaz menyalahkan pusing sebagai penyebab kekalahan

Diaz menyalahkan pusing sebagai penyebab kekalahan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Atlet angkat besi Pinoy Hidilyn Diaz menjelaskan bahwa dia kehilangan fokus setelah upaya pertama, yang membuatnya merasa pusing dan menghalanginya untuk membersihkan.

MANILA, Filipina – Atlet angkat besi Filipina Hidilyn Diaz, yang gagal mengangkat beban yang diwajibkan dalam tiga kali percobaan, menjelaskan kepada warga Filipina apa yang terjadi pada hari yang menentukan itu ketika dia secara tak terduga tersingkir dari nomor 52 kg, Senin, 30 Juli.

Diaz menjelaskan bahwa pada upaya pertamanya dia mengangkat beban tetapi dia tahu dia telah melakukan kesalahan karena sikunya menyentuh lututnya saat mengangkat. Dia berdiri dan menunggu juri memanggilnya keluar, tapi mereka tidak melakukannya.

Lift saya salah, saya bisa mengangkat barbel,’ katanya kepada pembawa acara olahraga ANC Hardball pada Rabu 1 Agustus.Saya menunggu hakim menurunkan barbel ke arah saya, tapi saya lupa menyentak.”

(Pengangkatan pertama saya adalah sebuah kesalahan, padahal saya bisa membawa barbel. Saya menunggu juri meminta saya untuk menjatuhkan barbel, jadi saya lupa melakukan sentakan).

Dia mengatakan pelatihnya mengatakan kepadanya bahwa dia terlalu jujur. Diaz mengatakan bahwa pengangkatan pertama benar-benar membuatnya bersemangat untuk dua upaya berikutnya, karena membuatnya merasa disorientasi dan pusing.

Saya pusing” dia berkata. “Tubuhku hanya beristirahat selama 2 menit. Tidak (daur ulang).”

(Saya merasa pusing. Tubuh saya hanya punya waktu 2 menit untuk istirahat sebelum lift berikutnya. Tidak kunjung pulih).

Dalam angkat besi, tujuannya adalah mengangkat beban seberat mungkin. Pengangkat mendapat tiga kali percobaan tarikan, dan tiga kali lagi pada tarikan bersih. Skor terbaik mereka untuk masing-masing kemudian dijumlahkan untuk skor akhir mereka.

Diaz memulai dengan baik, mengangkat beban 97kg pada upaya kedua dan ketiganya. Itu adalah beban terberat kedua di kelompoknya.

Namun Diaz tak mampu mengulangi kesuksesannya di clean-and-pull. Dia mencoba tiga kali dan gagal mengangkat 118 kg.

Tidak adanya lift berarti Diaz otomatis tersingkir.

Ini merupakan pertandingan kedua bagi Diaz yang menjadi pembawa bendera negaranya pada upacara pembukaan Olimpiade. Ia berharap bisa berkompetisi lagi di Rio de Janeiro, Brasil, untuk Olimpiade 2016.

Di Beijing, Diaz yang saat itu berusia 17 tahun menempati posisi ke-11 secara keseluruhan. Penampilannya yang mengesankan di tahun 2008 membuat tersingkirnya dia dari London semakin mengejutkan.

Diaz, yang juga menjadi pembawa bendera pada upacara pembukaan, memegang rekor Filipina 219 kg untuk nomor 58 kg. Dia mengangkat beban 96 kg pada sentakan, dan 123 kg pada shift.

Pemain berusia 21 tahun itu menangis setelah penampilannya yang mengecewakan, namun ia mengatakan bahwa ia merasa lebih baik selama beberapa hari setelahnya.

Tidak apa-apa, ada yang menyemangatiku jadi perasaanku cukup baik (Saya baik-baik saja sekarang, ada orang yang menyemangati saya jadi saya merasa lebih baik),” katanya.

Masyarakat Filipina menyatakan dukungannya kepada Diaz di Twitter saat dia berkompetisi, sehingga menjadikannya trending topik di situs media sosial. – Rappler.com

SDY Prize