• April 23, 2024
Chan mendesis, membantu Rain or Shine bertahan di seri Finals

Chan mendesis, membantu Rain or Shine bertahan di seri Finals

Jeff Chan berjuang keras di periode terakhir dan melakukan 3 kali percobaan untuk membantu Rain or Shine bertahan di seri tersebut, 3-2

Manila, Filipina – Rain or Shine mengandalkan tembakan panas Jeff Chan di kuarter keempat dan hidup untuk bertarung lagi setelah kemenangan 81-74 atas San Mig Coffee di Game 5 Final Piala Filipina myDSL PBA PLDT myDSL di Araneta Coliseum Minggu, 23 Februari.

Sniper Jeff Chan berjuang dan menutup seluruh seri dan berjuang di babak kedua, menembakkan semua kecuali satu dari 24 poinnya untuk menyelamatkan kampanye playoff Elasto Painters.

Penembak Gilas Pilipinas akhirnya memberikan pukulan jitu dan menghukum Mixers dengan tembakan besar demi tembakan besar di menit terakhir di depan 20.512 penggemar yang membayar untuk menyelesaikan comeback gemilang bagi Elasto Painters.

Chan berhasil melakukan ketiga percobaannya di babak kedua saat Rain or Shine mempertahankan keunggulan mereka untuk tetap hidup dan memaksakan Game 6 pada hari Rabu, 26 Februari.

“Kami hanya mendapat kemenangan, tapi kami masih tertinggal di seri. Satu hal yang bisa kami janjikan adalah kami bisa berjuang sampai akhir,” kata pelatih kepala ROS Yeng Guiao setelah kemenangan yang mengubah momentum itu.

“(Saya memberi tahu anak-anak saya) Anda tidak bisa kehilangan rasa akan takdir itu. Meski kami tertinggal, ini belum berakhir.”

Bangsal Guiao mengubur diri mereka di lubang besar lebih awal, dengan Joe Devance dan James Yap menembakkan keranjang besar lebih awal.

The Mixers memperbesar keunggulan 20-11 di periode pembukaan; dan dengan Mark Pingris yang meneror cat dengan setiap gerakannya, San Mig bertahan hingga akhir 24 menit pertama untuk memimpin 43-35 pada babak pertama.

Alex Mallari masuk dari bangku cadangan untuk memberikan tambahan semangat dengan 8 poin, yang semuanya dia cetak dalam kesibukan kuarter kedua yang melumpuhkan.

Pada saat itu, Elasto Painters kalah telak di bagian rebound (18 berbanding 26), dan juga menghasilkan 10 turnover dan 8 poin peluang kedua kepada Mixers.

ROS mengecat kota dengan warna merah di babak kedua

Namun tim Rain or Shine yang tangguh, dalam pertandingan hidup atau mati pertama mereka musim ini, tidak membiarkan upaya mereka meraih gelar sia-sia.

Chan mulai melatih eksploitasi ofensifnya, sementara Beau Belga berlari ke lapangan untuk mengejar keranjang. Tertinggal 8, pasangan ini melaju 13-3 yang memberi RoS keunggulan pertama mereka malam itu pada 48-46.

Ditanya apa yang berbeda pada pertandingan hari ini, penembak kidal itu menjawab, “Ayaw ko lang talaga matalo.” (Saya hanya tidak ingin kalah.)

Kedua tim saling bertukar serangan, namun Painters keluar sebagai pemenang, 59-54.

Hiruk pikuk kuarter keempat

Pasukan Guiao juga memimpin memasuki kanto terakhir Game 4, tetapi mulai runtuh menjelang akhir.

Rain or Shine duduk dengan nyaman pada gelembung 69-60 dengan Chan menembakkan tiga gol keduanya dengan waktu tersisa kurang dari 7 menit dalam regulasi.

Namun Mixers – bertekad untuk menyelesaikan seri ini – terus bergerak sesuai arah waktu. Yap dan Pingris bersatu untuk melakukan reli yang melumpuhkan yang menghapus keuntungan besar Painters.

Yap melepaskan dua lemparan tiga angka sementara Pingris menambahkan layup monster saat Mixers terus mengalahkan, 72-74 mendekati dua menit terakhir.

Ini adalah jarak terdekat yang bisa mereka dapatkan saat RoS menghantam belati setelahnya.

Gabe Norwood melakukan tendangan sudut besar dengan waktu tersisa 1:12, diikuti oleh jumper perubahan haluan yang sulit dari Chan dengan waktu tembakan mereda yang menjadikannya 79-72 dengan sisa waktu 48,3 detik.

Chan tidak sendirian

Rain or Shine juga mendapat dukungan besar dari Beau Belga, yang mencetak double-double (10 poin, 10 rebound) Chris Tiu, yang juga berjuang untuk membeli keranjang sepanjang seri, tetapi mencapai 9 poin pada hari Minggu.

JR Quinahan juga menambahkan 11 papan dalam kemenangan saat Rain or Shine menguasai kaca dalam periode pembayaran yang penting.

Perubahan haluan yang luar biasa

Pada akhirnya, Painters meningkatkan rebound mereka menjadi hanya dua lebih sedikit dari San Mig (47-49), memberikan lebih banyak assist (18-12), blok (8-3), fast break point (12-7) dan turnover. (20-12).

Mereka juga merusak upaya Herculian Marc Pingris yang mencetak 18 poin dan 15 rebound, kembali dari cedera mata setelah ia secara tidak sengaja terkena Quinahan di Game 4.

Tim Cone juga mendapat 18 poin dari James Yap, namun mereka membutuhkan 48 menit lagi – atau lebih – untuk mengakhiri final.

Game 6 berlangsung pada hari Rabu, 26 Februari di Araneta Coliseum pukul 20.00

Skornya:

Hujan atau cerah (81): Chan 27, Belgian 10, Paman 9, Lee 8, Norwood 7, Quinahan 6, Rodriguez 5, Spider 4, Gudang 4, Cross 2, Ibanez 2

Kopi Super San Mig (74): Pingris 18, Yap 18, Mallari 11, Barroca 10, Devance 7, Simon 4, Sangalang 3, De Ocampo 2, Rafi 1, Melton 0

– Rappler.com

SDY Prize