• May 23, 2024
Chedeng yang lemah menyerang Isabela

Chedeng yang lemah menyerang Isabela

(PEMBARUAN ke-4) Pada hari Minggu pukul 11:00, Depresi Tropis Chedeng melintasi provinsi Isabela. Diperkirakan akan semakin melemah hingga memasuki area tekanan rendah (LPA) dalam 24 jam ke depan.

MANILA, Filipina (UPDATE ke-4) – The Chedeng (One) Center yang telah melemah menjadi depresi tropismendarat di Dinapigue, Isabela pada Minggu pagi, 5 April pukul 8:00, kata kepala peramal cuaca PAGASA Esperanza Cayanan dalam jumpa pers.

Biro cuaca negara bagian mengatakan paruh pertama wilayah Chedeng kering, namun “hujan sedang hingga kadang-kadang lebat” mungkin terjadi karena citra satelit masih menunjukkan pita awan tipis di paruh lainnya.

Cayanan kata Chedeng, yang kecepatan anginnya melambat hingga 55 kilometer per jam, iDiperkirakan akan semakin melemah hingga menjadi kawasan bertekanan rendah (LPA) dalam waktu 24 jam terutama setelah menghantam pegunungan Sierra Madre.

Peramal cuaca negara bagian Shelly Ignacio mengatakan topan super tersebut menghadapi kondisi atmosfer yang buruk saat mendekati daratan, menyebabkan sistem badai menghilang secara dramatis pada Sabtu malam.

Dengan kekuatannya saat ini, Maysak dapat mematahkan dahan pohon dan mungkin merobohkan atap rumah yang terbuat dari bahan ringan, sementara perjalanan laut tetap berisiko bagi kapal kecil, kata badan cuaca negara dalam buletin terbarunya.

“Kami memperkirakan sistem ini akan mencair saat melintasi pegunungan, meskipun ada kemungkinan kecil sistem ini akan bertahan saat menyentuh perairan (Laut Cina Selatan) besok,” tambahnya.

Dalam buletinnya yang diterbitkan pukul 11.00, biro cuaca negara bagian mengatakan pusat depresi tropis adalah Chedeng sekarang tentang Palanan, Isabela.

Diperkirakan bergerak ke barat laut dengan kecepatan 13 km/jam.

Pada Senin pagi, 6 April, diperkirakan sudah berada 125 km utara-barat laut Kota Laoag.

Perjalanan darat kini diperbolehkan di daerah yang terkena dampak, termasuk Aurora County. Meski demikian, pengendara diimbau berhati-hati karena potensi hujan, terutama di wilayah timur Luzon, sekitar siang hingga sore hari.

Pemerintah mengevakuasi lebih dari 25.000 orang dari kota-kota pesisir di wilayah tersebut, sementara polisi mengusir ribuan wisatawan dari pantai-pantai di dekat provinsi Aurora sebagai tindakan pencegahan terhadap potensi gelombang mirip tsunami yang dikenal sebagai gelombang badai.

Para wisatawan, banyak di antaranya datang dari Manila dan daerah sekitarnya untuk menikmati libur panjang Paskah di negara mayoritas beragama Katolik tersebut, menghela napas lega dan terjun kembali ke perairan yang masih berombak pada Minggu Paskah.

“Kami mengambil risiko yang sudah diperhitungkan (bahwa Maysak akan hilang) dan kami beruntung. Doa juga membantu,” kata produser televisi yang berbasis di Manila, Rona Agtay, 39, kepada Agence France-Presse ketika dia menghadapi gelombang tersebut.

Tidak ada korban jiwa

Ketua NDRRMC Alexander Pama mengatakan LGU harus memutuskan apakah aman untuk kembali ke pantai, mengingat beberapa daerah masih melaporkan adanya gelombang tinggi.

Nelayan yang menggunakan banca kecil masih belum diperbolehkan melaut.

Pama mengatakan NDRRMC masih dalam status siaga merah. Tidak ada korban jiwa yang dilaporkan sejak Sabtu malam, 4 April.

Faustino Dy, gubernur provinsi Isabela, yang mencakup Dinapigue, mengatakan kepada stasiun radio Manila DZBB bahwa orang-orang kembali ke rumah mereka di pesisir setelah Maysak melewati daerah tersebut dengan lancar.

Sekitar tiga lusin peselancar menaiki ombak setinggi bahu di resor Sabang di ibu kota provinsi Aurora, Baler, sementara yang lain duduk di pantai dalam kondisi mendung disertai angin kencang tetapi tidak turun hujan, kata seorang fotografer AFP.

“Kemarin, polisi datang dan melarang kami masuk ke dalam air,” kata produser TV Agtay, yang sedang menaiki bus dalam perjalanan ke Baler ketika Maysak berbelok ke daerah tersebut.

“Beberapa petugas polisi bahkan pergi ke sana dengan menggunakan papan selancar karena beberapa orang menolak meninggalkan air.”

Hanya 4 wilayah di Luzon yang masih berada di bawah Sinyal Badai Publik No.

  • Kalinga
  • Isabella
  • Ifugao
  • Provinsi Pegunungan

Pengaruh angin di bawah Sinyal No. 1:

  • Patahkan ranting dan dahan dari pohon
  • Kerusakan tanaman padi pada tahap pembungaan
  • Kemungkinan kanopi sebagian atau beberapa rumah nipah dan cogon

Wilayah ini sesekali akan diguyur hujan disertai angin kencang.

Sekitar 20 topan dan badai melanda Filipina setiap tahun, banyak di antaranya mematikan, namun jarang terjadi pada bulan April.

Gelombang badai menyebabkan banyak kematian ketika Topan Super Haiyan menghantam Filipina tengah pada bulan November 2013, menyebabkan lebih dari 7.350 orang tewas atau hilang. – dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

Keluaran SGP Hari Ini