• July 13, 2024
China, remaja bertubuh laki-laki

China, remaja bertubuh laki-laki

Berbicara pada #TalkThursday Rappler, Kepala Biro CNN Beijing Jaime FlorCruz menyatakan bahwa diplomasi dan eksplorasi bersama di wilayah tersebut akan meredakan ketegangan Laut Cina Selatan antara Tiongkok dan Filipina

MANILA, Filipina – “Bayangkan Tiongkok sebagai seorang remaja dengan tubuh rok berusia 30 tahun.”

Demikianlah Kepala Biro CNN Beijing Jaime FlorCruz menggambarkan Tiongkok, tetangga Filipina, dalam edisi terbaru program online #TalkThursday, yang dipandu oleh CEO Rappler dan Editor Eksekutif Maria Ressa.

FlorCruz, seorang jurnalis veteran yang telah meliput Tiongkok secara ekstensif selama lebih dari 3 dekade, menggambarkan bagaimana Tiongkok muncul sebagai negara adidaya global yang sedang berkembang.

“Pola pikir mereka masih remaja. Mereka masih secara emosional mencoba mencari tahu bagaimana rasanya menjadi kekuatan di dunia,” jelas FlorCruz.

Menurut FlorCruz, Tiongkok sedang memikirkan hak prerogatif yang dimilikinya, dan tanggung jawab yang terkandung dalam status tersebut, bahkan ketika Tiongkok menantang hegemoni AS yang berlaku.

Seorang pengganggu atau pengganggu?

Mengenai klaim teritorial dan kedaulatannya, sudah dapat diprediksi bahwa Tiongkok akan mengambil sikap keras, kata FlorCruz.

Tiongkok saat ini terlibat dalam beberapa perselisihan dengan banyak negara Asia, termasuk Jepang mengenai Kepulauan Diaoyu di Laut Cina Timur, dan Filipina mengenai Beting Scarborough di Laut Cina Selatan.

FlorCruz, yang memperoleh gelar dalam sejarah Tiongkok dari Universitas Peking, menghubungkan sikap Tiongkok yang suka berperang ini dengan kondisi sejarah yang disebut sindrom 100 tahun.

“Orang Tiongkok selalu berpikir bahwa mereka memiliki sejarah 100 tahun bahwa mereka adalah korban dari kekuatan kolonial. Mereka mengalami apa yang mereka sebut sindrom 100 tahun – bahwa mereka telah dihukum, mereka telah ditindas,” kata FlorCruz.

Hal ini menjelaskan mengapa, setiap kali klaim teritorial mereka ditentang oleh siapa pun, para pemimpin Tiongkok akan melawan dengan keras seperti yang mereka lakukan dalam perselisihan dengan AS, Taiwan, dan perselisihan yang sedang berlangsung dengan negara tetangga seperti Filipina mengenai kendali atas Laut Cina Selatan (atau Barat) Filipina. Laut), kata FlorCruz.

Secara historis, sebagian wilayah Tiongkok – termasuk pelabuhan dan wilayah penting – pernah dijajah oleh Jepang dan hampir semua negara kuat Barat.

Masalah remaja

Di dalam negeri, Tiongkok menghadapi masalah kritis tahun ini.

“Ini adalah tahun yang istimewa di Tiongkok. Ini adalah tahun transisi kepemimpinan. Tiongkok menghadapi banyak masalah di dalam negeri – perekonomian Tiongkok melambat, perselisihan meningkat, protes dilaporkan secara rutin,” kata FlorCruz.

“Kepemimpinan Tiongkok menyukai pola tersebut. Mereka tidak ingin ada gangguan. Mereka tidak ingin berita berantakan,” kata FlorCruz.

Menurut FlorCruz, respon naluriah ketika terjadi krisis pada rumah tangga adalah dengan mendorong pihak eksternal lain yang mungkin menimbulkan ancaman dan mempengaruhi respon warga terhadap politik dalam negeri.

Sumber kesengsaraan Tiongkok lainnya adalah pemerintah tidak mampu mengimbangi perluasan basis ekonomi.

“Pemerintah Tiongkok – dalam beberapa tahun terakhir, mengelola kekuatan (ekonomi) yang meningkat ini, dengan populasi 1,7 miliar jiwa – telah menjadi kekuatan ekonomi yang sedemikian besar. (Sekarang menjadi) kekuatan ekonomi terbesar kedua di dunia,” katanya.

“Perekonomian Tiongkok berubah lebih cepat dibandingkan reformasi politik,” tambah FlorCruz.

Berurusan dengan remaja

FlorCruz mengatakan kemungkinan besar Tiongkok tidak akan mengalah pada klaim mereka atas wilayah yang disengketakan.

“Tiongkok tidak akan hilang dan Tiongkok akan terus bangkit. Kami terjebak dengan tetangga kami,” kata FlorCruz.

Lalu bagaimana Filipina mengatasinya?

“Tidak ada keraguan bahwa Filipina harus mempertahankan klaim teritorialnya. Adalah baik untuk mempertahankannya. Tidak ada yang salah dengan itu. Faktanya, kita harus melakukannya,” kata FlorCruz.

Namun FlorCruz tampaknya lebih memilih untuk meredakan ketegangan, dan memperingatkan bahwa kesalahan perhitungan atau kesalahpahaman di kedua pihak dapat menyebabkan konfrontasi yang buruk.

“Tidak ada solusi yang lebih baik selain melalui diplomasi dan negosiasi dan mungkin eksplorasi bersama di kawasan ini. Pada akhirnya, ini adalah satu-satunya cara yang positif dan layak,” saran FlorCruz.

Filipina adalah salah satu negara di kawasan ini. Menurut FlorCruz, negara tersebut juga harus mencoba mencari tahu posisinya dalam peta geopolitik.

Mengakui kesenjangan antara debat publik dan upaya diplomatik yang belum dilakukan, FlorCruz merekomendasikan: “Diplomat kita, pembuat kebijakan kita, lembaga pemikir kita, para akademisi kita harus mencoba mencari tahu dan menjelaskan kepada masyarakat apa yang ada dalam kondisi geopolitik yang sangat berubah-ubah ini. situasi.” –

Tonton edisi lengkap #TalkThursday:


– Rappler.com

Togel SDY