• July 17, 2024
TEDxDiliman: Rangkullah masa depan

TEDxDiliman: Rangkullah masa depan

MANILA, Filipina – “Masa depan. Di Sini. Sekarang. Ambil.” Ini adalah tema TEDxDiliman tahun ini, yang diadakan di Teater Malcolm di Universitas Filipina Diliman, yang kedua diselenggarakan oleh Center for Art, New Enterprise and Sustainable Development (Canvas), sebuah organisasi nirlaba yang didedikasikan untuk minat terhadap Filipina seni, budaya dan lingkungan hidup.

Acara ini menghadirkan pembicara yang berasal dari berbagai latar belakang dan lapisan masyarakat yang berbeda untuk membicarakan visi mereka sendiri tentang masa depan kita bersama.

Benjamin de la Peña dari Rockefeller Foundation memulai sesi dengan menggali inti modernitas, ikon masa depan – kota. De la Peña menggambarkan kota sebagai mesin dari setiap inovasi, sebuah sistem yang kompleks dan dinamis.

BENJAMIN DE LA PEÑA.  Foto oleh Katria Alampay

Dalam kata-kata Steve Jurvetson, “Kota adalah tempat ide-ide berhubungan seks.” Mereka adalah rumah bagi keanekaragaman yang sangat besar. De la Peña mencatat bahwa “situasi di Metro Manila tidak hanya terjadi pada kami.” Masalah kita adalah masalah Tokyo, Bangkok, Jakarta dan Rio de Janeiro.

Kota adalah pusat inovasi dan reinvensi, destinasi yang hadir untuk memungkinkan masyarakat membangun dan memulihkan identitas mereka sendiri. Namun yang terpenting, kota adalah manusia.

Warga negara adalah nyawa dan darah dari setiap dunia perkotaan dan oleh karena itu penting untuk memahami tantangan apa pun yang dihadapi kota-kota besar di dunia di masa depan. “Jaga pejalan kaki dan kota ini akan berjalan dengan baik,” kata De la Peña.

Hak asasi Manusia

Pengacara Ted Te berbicara tentang masa depan hukum hak asasi manusia, tentang dampak teknologi baru terhadap sistem hukum yang kuno dan sudah lama ada. Kemunculan media sosial telah meningkatkan transparansi dan kebebasan berekspresi, namun juga memunculkan pertanyaan-pertanyaan yang tidak memiliki jawaban yang jelas atau mudah, seperti hak atas privasi.

TEDDY KAMU.  Foto oleh Katria Alampay

Perkembangan di kancah internasional dalam beberapa dekade terakhir, seperti kebangkitan Al-Qaeda atau tragedi 9/11, telah membawa tantangan baru bagi hak asasi manusia. Krisis seperti ini dimaksudkan untuk menghancurkan cara hidup dan cara berpikir tertentu. Mereka mendorong orang untuk mempertimbangkan kembali asumsi kebenaran mendasar.

Te menyatakan bahwa kurikulum hukum harus direvolusi untuk mengatasi kendala yang dihadapi oleh peristiwa-peristiwa tersebut. Ia berpendapat bahwa pendidikan hukum perlu diubah secara radikal, menjadi multidisiplin, menghasilkan pemikir yang mendalam dan menjauh dari pendidikan yang berpusat pada bar. “Sekolah hukum tidak boleh terikat pada tradisi, namun menjadi kekuatan pendorong perubahan.”

Pertahankan sumber daya

Dalam sambutan pembukaannya, Dr. Leticia Shahani mencatat bahwa “jarang sekali seorang lansia berusia 83 tahun diundang untuk berbicara tentang masa depan. Biasanya kami membicarakan masa lalu.”

Bagi Shahani, masa depan negara kita terletak pada perairannya karena 80% wilayah kita adalah laut. Ia percaya bahwa “geografi adalah takdir kita,” dan meskipun aliansi bisa datang dan pergi, kepentingan nasional kita akan tetap sama. Kita mendiami tempat unik di dunia, di “pusat” keanekaragaman hayati ikan pesisir laut, kaya akan potensi energi pasang surut dan gelombang.

Meskipun, seperti disampaikan Shahani, kita mungkin tertinggal dalam hal kemampuan atau teknologi militer, namun kepentingan dan sumber daya kita patut dipertahankan. “Kita harus tahu apa yang menjadi milik kita.”

Dunia portabel

Ada pepatah terkenal yang mengatakan bahwa medium adalah pesan. Menurut sutradara Jose Javier Reyes, “mediumnya bukan sekedar pesan; media mendefinisikan pembawa pesan. Siapa kita tidak hanya ditentukan oleh apa yang kita katakan, tapi juga oleh cara kita mengatakannya.”

JOSE JAVIER REYES.  Foto oleh Katria Alampay

Reyes menjelaskan bahwa di zaman kita, keterikatan terhadap informasi telah menjadi sebuah hal yang harus dipertahankan, sehingga banyak dari kita tidak dapat hidup tanpa kehadiran media.

“Tertelan”, “diblokir”, “terlampir” – ini adalah kata-kata yang menggambarkan hubungan kita dengan media. Perkembangan teknologi telah memungkinkan manusia merasa seolah-olah menjadi bagian dari dunia sambil mengasingkan diri. Kelahiran Walkman dan peningkatan aksesibilitas televisi mengubah aktivitas yang tadinya bersifat bersama, komunitas atau kelompok menjadi aktivitas eksklusif atau individu.

“Sebelum Walkman, musik tidak dimaksudkan untuk dibagikan dan diapresiasi oleh satu individu.” Inovator seperti Steve Jobs mengecilkan dunia dan menciptakan dunia yang dapat dikenakan yang memungkinkan individu untuk mendefinisikan diri mereka sendiri. Oleh karena itu, istilah “media massa” adalah sebuah anomali. Itu sudah tidak ada lagi. “Media massa adalah realitas virtual yang kita gunakan untuk mengisolasi diri kita sendiri,” kata Reyes.

RICK ROCAMORA.  Foto oleh Katria Alampay

Bercerita secara visual

Rick Rocamora telah menjelajah masa depan penceritaan visual. Dia berbicara tentang potensi teknologi yang dapat diakses oleh banyak orang. Dia menjuluki iPhone sebagai “Leica masa depan fotografer” dan mengatakan itu “fantastis untuk foto dokumenter: kecil, cepat.”

Rocamora menjelaskan bahwa tanggung jawab seorang fotografer bukan sekadar menampilkan bakat atau kameranya, namun menangkap kebenaran mendalam. “Bercerita secara visual selalu tentang subjeknya. Tidak pernah tentang fotografernya.”

Dia menjelaskan bahwa cerita di balik kamera memang dimaksudkan untuk diceritakan. Foto-fotonya adalah alatnya untuk mempromosikan advokasinya – alat yang sangat ampuh untuk itu. Dengan foto-fotonya, ia membantu seorang gadis bernama Rodallie, yang sepanjang hidupnya menjadi tunawisma di jalanan, lulus SMA dan melanjutkan ke perguruan tinggi. Oleh karena itu, ia sangat yakin bahwa “setiap kesempatan yang kita miliki untuk menceritakan sebuah kisah” harus dimanfaatkan.

Banjir

Tony Oposa menyampaikan pidato yang penuh semangat, penuh semangat dan kemarahan yang cukup terhadap masa depan banjir. Dia mengatakan kita harus menerima bahwa suatu hari nanti Metro Manila akan kembali seperti semula – sebuah delta. “Yang tidak jelas akan terungkap cepat atau lambat. Hal yang jelas membutuhkan waktu lebih lama.” Ondoy menunjukkan kepada warga Metro Manila seperti apa dampak kenaikan permukaan laut sebesar satu meter. “Dalam hukum alam tidak ada benar atau salah, tidak ada imbalan atau hukuman. Hanya ada konsekuensinya.”

TONY OPOSA.  Foto oleh Katria Alampay

Ia menjelaskan bagaimana kita perlu bersiap menghadapi kenyataan bahwa suatu hari permukaan laut akan naik lebih jauh lagi, namun krisis tersebut merupakan bahaya sekaligus peluang. Ini adalah kesempatan untuk bangkit kembali, membawa kerja sama pahlawan hidup kembali

Oposa percaya bahwa waktu untuk berunding sudah berakhir, dan kita harus bertindak sekarang. “Menghasilkan uang itu mudah, tetapi membuat perbedaan seratus kali lebih baik.”

Olahraga

Jaemark Tordecilla berbicara tentang kecintaan orang Filipina terhadap kejuaraan olahraga. “Filipina mengagung-agungkan juara kami, tapi ini menyoroti masalah terbesar kami dalam olahraga. Kami tidak memuliakan atlet sampai mereka menjadi juara.”

Sebagian besar olahraga – dan juga atlet – diremehkan dan kekurangan dana. Bola basket adalah satu-satunya olahraga di mana kemenangan bukanlah prasyarat untuk mendapatkan kasih sayang publik.

Superstar bola basket Robert Jaworski membuktikan bahwa Anda tidak membutuhkan trofi untuk menjadi seorang juara. Dalam kata-kata Tordecilla, “Kami menceritakan kisah-kisah untuk bola basket yang tidak kami ceritakan untuk olahraga lainnya.” Dan sebagai warga Filipina, “yang ingin kami sampaikan hanyalah kisah yang bagus.”

Manila

Carlos Celdran mengakhiri diskusi hari itu dengan memberikan kami tur virtual tentang kisah cintanya dengan kota Manila. Manila adalah persimpangan antara Timur dan Barat, antara yang lama dan yang baru.

CARLOS CELDRAN.  Foto oleh Katria Alampay

Sejarah kita yang dinamis, keberagaman pengaruh yang membentuk Manila, merupakan inti dari identitas Manila. Kita selalu terjebak antara timur dan barat. “Kami ingin berada di tempat lain, itulah definisi Manila.”

Ini adalah kota dengan sejarah yang bergejolak, kota yang kehilangan jiwanya ketika Intramuros hancur. Bagi Celdran, puing-puing Perang Dunia II, Intramuros saat ini, adalah teaternya.

Kota adalah pusat identitasnya. “Semakin saya mendefinisikan Manila, semakin saya mendefinisikan siapa saya.” Celdran percaya bahwa “jika Anda tidak dapat menemukan keindahan dan puisi di Manila, Anda tidak akan menemukannya di mana pun.

“Di masa depan. Di sini. Sekarang. Ambillah.” Hal ini lebih dari sekedar tema pembicaraan yang mengeksplorasi masa depan kita melalui berbagai bidang dan sudut pandang yang berbeda, ini adalah sebuah perintah, sebuah panggilan bagi kita semua untuk bertindak demi masa depan kita bersama.

Menggemakan pesan yang dibawa pulang dari acara hari itu, @mikkahipol mengatakan bahwa “apa pun yang Anda sukai, jika Anda mengejarnya, Anda adalah pembangun bangsa.” Dan bahwa “negara dengan warga yang penuh semangat tidak jauh dari kemajuan.” – Rappler.com