• February 22, 2024
Ciptakan kesuksesan dalam warna-warni yang cemerlang

Ciptakan kesuksesan dalam warna-warni yang cemerlang

MANILA, Filipina – Dia adalah anak keempat dari 5 bersaudara dari Henry Lim Bon Liong, ketua dan CEO Sterling Paper Group of Companies. Dan ya, Hazel Lim Lee-Hok, presiden Laverne Luxe Group Corporation, sungguh membuat ayahnya bangga.

Membawa merek kosmetik revolusioner Polandia, Inglot, ke Filipina, Hazel (bersama saudara perempuannya Michelle Lim-Gankee, Pauline Lim, dan teman baik mereka, Stephanie Borbe) membuktikan bahwa kegigihannya yang teguh adalah kunci untuk melanjutkan kesuksesan wirausaha keluarga hingga duduk di bangku cadangan. Dan dia melakukannya di luar kepentingan bisnis keluarga yang beragam.

Kewirausahaan mengalir dalam darah

Dalam upayanya untuk menjauh dari bisnis keluarga, Hazel menjadi guru pendidikan khusus setelah menyelesaikan gelar Psikologi di Universitas Ateneo De Manila. Dua tahun setelah itu, dia menyadari bahwa sekeras apa pun dia berusaha, menjadi wirausaha adalah panggilan hidupnya. “Kami dididik sejak kecil untuk menjadi wirausaha. Sekalipun pada awalnya aku tidak menginginkannya, ini sebenarnya adalah jalanku wirausaha, ”dia berbagi.

Untuk membuat kakinya basah, dia bergabung dengan Sterling Paper Enterprise Inc. bergabung sebagai asisten pemasaran untuk alat tulis mereka seperti buku catatan dan pulpen, dengan fokus khusus pada desain, pengembangan, dan konektivitas produk. Namun, Hazel menegaskan, mereka semua bermula sebagai pegawai biasa di perusahaannya masing-masing. Saat ini, Hazel adalah manajer lisensi yang menangani negosiasi, persetujuan, dan laporan royalti dengan produk berlisensi mereka untuk buku catatan dan perlengkapan sekolah lainnya. “Saya benar-benar belajar menegosiasikan royalti dan jaminan. Saya juga belajar komunikasi internal dan eksternal. Saya menjadi ahli dalam membantu menjalankan salah satu bisnis kami,” katanya.

Kemudian dia berpikir untuk mempunyai bisnis sendiri. Jadi Hazel mencari bisnis yang memungkinkan untuk diikuti, terutama mencari merek untuk diperkenalkan kepada konsumen Filipina. Upaya yang gagal untuk mencapai kesepakatan dengan calon waralaba makanan tidak menghalangi tekad Hazel. Memperjuangkan merek populer juga merupakan sebuah tantangan, karena semakin banyak pesaing mapan yang mengejar peluang yang sama. “Saya menghubungi 10 hingga 20 merek. Tidak semua orang menjawab. Saya tetap membuka pilihan saya,”dia berbagi.

Kemudian dia memperluas pandangannya ke bidang kosmetik. “Inglot ada di ‘daftar keinginan’ kami. Saya meneliti Inglot secara online dan merek tersebut secara umum memiliki ulasan yang baik – mulai dari produk berkualitas tinggi hingga produk terjangkau. Saya pikir Inglot cocok untuk wanita Filipina,” katanya. Setelah enam bulan, Inglot merespons.

Ambil risiko yang telah diperhitungkan

Saat Inglot meminta rencana bisnis, Hazel dan mitra bisnisnya tidak hanya bekerja keras untuk menyiapkan rencana bisnis, mereka juga memutuskan untuk terbang ke Polandia dan mempresentasikannya sendiri. “Itu benar-benar sebuah risiko. Kami terbang ke sana tanpa mengetahui apakah kami akan memenangkan waralaba tersebut atau tidak,” Hazel tersenyum.

Inglot didirikan pada tahun 1983 di Przemyśl, Polandia oleh ahli kimia Wojciech Inglot, yang meninggal pada bulan Februari 2013 karena pendarahan internal. Ketika komunisme di Polandia mulai melemah dan perekonomian negara tersebut berkembang pesat, gerakan Inglot berubah dari merek dalam negeri yang sukses menjadi fenomena internasional. Selama bertahun-tahun, perusahaan ini secara hati-hati namun bertahap melakukan ekspansi ke luar negeri melalui waralaba. Hingga saat ini, Inglot hadir di 47 negara, dengan lebih dari 450 butik, stand, dan lokasi retail. Semua produk—mulai dari palet hingga furnitur penyimpanan—perusahaan masih dibuat di Przemyśl, sehingga memastikan kualitas tertinggi dan standar paling ketat dari merek tersebut.

Merek tersebut tetap menjadi bisnis keluarga yang dijalankan oleh generasi pertama Inglots: saudara laki-laki Wojciech, Zbigniew, saat ini menjadi ketua dewan direksi perusahaan, sementara saudara perempuan mereka, Elżbieta Inglot-Kobylańska, mengelola operasi sehari-hari. Hal ini lebih disukai keluarga Lim, karena mereka sendiri dibesarkan sebagai pengusaha dalam konglomerat yang berhasil didivestasi.

Saat ini, Sterling Group of Companies milik keluarga mereka memiliki berbagai bisnis mulai dari kartu ucapan, perlengkapan sekolah dan kantor, mainan, real estate, bisnis agro, impor perabot kantor, hingga perlengkapan sekolah dan kantor impor lainnya. “Adikku dan teman kami menyukai kosmetik. Kami telah mencoba sebagian besar merek yang tersedia di sini. Kami tahu kualitas dan harga yang kami hadapi. Tapi itu tidak cukup. Mereka (Inglot) tidak mengenal kami. Kami harus membuktikan diri. Kami tidak menunggu dengan sia-sia. Kami terus menindaklanjuti lamaran kami,” dan setelah hampir dua tahun berdiri di perusahaan ini, keluarga Inglot akhirnya yakin bahwa keempat pengusaha wanita muda tersebut tahu bagaimana memposisikan merek “kecil” namun sangat dikenal, yang hadir dari peragaan busana dari Fashion Seminggu menonton TV dan musikal Broadway.

MITRA.  Anak bungsu dari anak-anak Lim, Pauline, mengelola operasional sehari-hari Inglot.  Foto milik Inglot

Awal yang cemerlang

Toko Inglot pertama di Filipina dibuka pada November 2013 di lantai dasar Mall Glorietta 5, Ayala Avenue, Kota Makati.

Saat mengejar Inglot, Hazel mengorbankan sebagian besar waktunya untuk Sterling. Dia juga sibuk mempersiapkan pernikahannya, namun meski sering tidak bisa tidur, Hazel mengatakan dia sangat menikmati menjalankan Inglot. “Kami benar-benar satu tim. Sejak saya memulai segalanya, saya menetapkan visi, memastikan jadwal dipatuhi, dan membangun merek di Filipina. Adikku, Pauline, mengelola operasi kami penuh waktu. Teman kami, Stephanie fokus pada retail. Michelle, sebagai kakak tertua kami dan paling banyak terpapar pada bisnis keluarga kami, oleh karena itu kami berkonsultasi dengannya,” jelas Hazel.

Hampir 5 bulan di Filipina, pengguna Filipina menyadari betapa revolusionernya Inglot. “Inglot menawarkan lebih dari 1.500 warna, dengan lebih dari 450 cara untuk mempercantik bibir Anda, 600 cara untuk mempercantik mata Anda dan lebih dari 300 cara untuk membingkai wajah Anda, sementara koleksi cat kuku yang sangat kaya menawarkan hingga 400 warna,” kata merek tersebut. seperti dikutip di situsnya. Kehadiran online lokalnya melalui Facebook, Instagram, dan Twitter didukung oleh basis pengguna merek tersebut yang terus bertambah di Filipina.

Inglot juga bangga karena produk mereka 20% hingga 30% lebih murah dibandingkan merek ternama. Hazel mengatakan biaya rata-rata untuk sebuah palet adalah P395.00 dan satu kotak warna atau bayangan berharga P375.00.

Inovasi juga menjadi DNA merek tersebut, dengan meluncurkan cat kuku “bernafas” yang disebut O2M (oksigen dan kelembapan). Produk ini menggunakan polimer (diciptakan untuk lensa kontak) yang memungkinkan udara dan air melewatinya. Garis cat kuku menjadi hits di kalangan wanita Muslim karena mereka tidak perlu lagi menghapusnya saat berwudhu, sebuah ritual yang melibatkan mencuci dengan air sebelum shalat. Oleh karena itu, produk tersebut saat ini merupakan satu-satunya enamel kuku bersertifikat Halal di dunia. “Itu dibuat terutama untuk alasan kesehatan dan keselamatan. Kebetulan lebih tepat menggunakannya di kalangan wanita muslimah. Berbeda dengan negara-negara Islam lainnya yang sudah sukses, O2M perlahan tapi pasti mulai meningkat di sini,” kata Hazel.

DANDAN.  Hazel menekankan pentingnya mencoba sendiri produk tersebut.  Inglot memungkinkan pelanggannya menguji produk mereka sehingga mereka dapat dengan hati-hati memilih produk yang cocok untuk mereka.  Foto milik Inglot

Nikmati kebebasan

Hazel berpendapat bahwa karakteristik merek seperti itu membuatnya lebih menarik bagi wanita Filipina. Lengkapi dengan “sistem kebebasan” kosmetik, yang memungkinkan pelanggan – baik pengguna individu atau penata rias profesional – untuk menyusun palet khusus mereka sendiri, seperti concealer, eyeshadow, dan lipstik dalam satu palet. “Ini adalah sesuatu yang baru yang layak untuk dibelanjakan dengan uang Anda. ‘Sistem kebebasan’ sangat praktis karena Anda memilih palet dan warna sendiri. Ini sangat serbaguna dan terlaris hingga saat ini. Tidak ada yang terbuang. Stok kami terbang dengan mudah. Namun pemesanan dari Inglot hanya membutuhkan waktu sekitar dua hingga tiga minggu, mulai dari produksi hingga pengiriman, sehingga kami dapat dengan mudah mengisi kembali inventaris kami,” kata Hazel.

Hazel menceritakan bahwa toko butik lain akan dibuka tahun ini. Mereka juga berencana meluncurkan toko online mereka pada tahun 2014 ini. “Kami mungkin tidak memiliki penjamin emisi lokal. Sebagai merek penata rias internasional, kami berencana untuk tetap berpegang pada tampilan global merek tersebut dan menjaga citranya tetap profesional. Tapi kami sudah memiliki selebriti lokal yang melindungi merek kami,” katanya.

Tidak ada yang lebih baik daripada mencoba produk sendiri dan mengetahui mana yang cocok untuk Anda, Hazel menekankan. “Kami tidak main-main dengan penguji kami. Kami memiliki penguji untuk semua produk kami. Kami memiliki penata rias ahli untuk membantu Anda memilih warna dan produk yang ‘sempurna’ untuk jenis kulit Anda. Jika Anda melihatnya berhasil, inilah saatnya membelinya,” kata Hazel.

Hazel melanjutkan perannya sebagai Manajer Lisensi untuk Sterling Paper Enterprise, Inc., yang melapor untuk bekerja setiap hari. Setelah itu, baru saat dia menjalankan tugasnya di Inglot. Akhir pekannya juga didedikasikan sepenuhnya untuk bisnisnya. “Aku sangat beruntung suamiku sangat mendukung,” Hazel tersenyum.

Hazel dan saudara-saudaranya sangat menghormati ayah mereka, Henry, dan setiap pelajaran yang dia peroleh adalah apa yang dia terapkan saat Inglot memperkuat kehadirannya di negara tersebut. “Ayah kami berkata bahwa kami harus terus-menerus belajar dan merasakan bagaimana rasanya melakukan sesuatu, dan bagaimana melakukannya dengan baik,” dia berbagi.

Risiko yang diambil Hazel juga merupakan pembelajaran dari ayahnya yang mengatakan risiko terbesar yang diambil seorang wirausaha adalah tidak mengambil risiko. “Tetapi ketika Anda mengambil risiko, risiko itu harus diperhitungkan. Jika kami tidak pergi ke Polandia, kami tidak akan memiliki Inglot. Di sini sudah banyak brand kosmetik, tapi kami membuat perbedaan,” ujar Hazel. – Rappler.com

Keserbagunaan mendefinisikan karir Lynda Corpuz, dari awal sebagai asisten editorial surat kabar/penulis fitur untuk gaya hidup dan hiburan, hingga redaktur pelaksana untuk sebuah majalah sistem manajemen regional. Terus bertransformasi, ia semakin membekali dirinya dengan keterampilan manajemen proyek, kepemimpinan, dan manajemen ketika ia bergabung dengan perusahaan IT/BPO global. Ketika Lynda tidak sedang menulis atau mengedit atau melakukan pelatihan, Lynda menulis blog lyndacorpuz.wordpress.com Dan descovrir.blogspot.com.

Hk Pools