• February 29, 2024
Temui Palarong Pambansa

Temui Palarong Pambansa

Palarong Pambansa adalah panggung negara untuk pahlawan olahraga masa depan. Dengan semakin dekatnya Palaro 2014, Levi Verora menangkap semangat kompetisi dalam karya ini

LAGUNA, Filipina – Palarong Pambansa menarik banyak perhatian dan spekulasi – sebuah pertunjukan atlet-atlet muda terbaik di negaranya – dan memikat para pengamat pemula dan penggemar beratnya.

Perhatian yang dinikmati Palaro saat ini tidak selalu menjadi hal yang biasa. Sebelumnya, berita Palarong Pambansa di acara prime time TV membuat banyak kontestan mengalami dehidrasi karena panas terik. Namun kini outlet berita besar sedang mencari kisah-kisah yang paling inspiratif. Kisah para atlet muda yang berani melawan rintangan, dan dedikasi mereka terhadap olahraga pilihan mereka.

Apa sebenarnya Palarong Pambansa itu dan apa saja yang dipertaruhkan?

Acara yang dimulai pada tahun 1948 dengan nama Pertandingan Badan Sekolah Umum – Persatuan Atletik Antar Sekolah (BPISAA) ini merupakan olahraga tontonan tahunan yang diadakan di berbagai tempat di seluruh nusantara yang diselenggarakan oleh Departemen Pendidikan.

Di Palarong Pambansa inilah para pemuda menunjukkan semangat juang yang tak tergoyahkan dari orang Filipina dalam hal olahraga; ini adalah batu loncatan mereka menuju kejayaan yang dapat membuka peluang yang lebih besar dan lebih baik untuk masa depan mereka.

Di sini mereka akan mengetahui untuk pertama kalinya bagaimana rasanya “tidak pernah berkata mati”, apa artinya “berhati kuat”, dan meneriakkan “puso” dengan segenap keyakinan di dunia.

Palarong Pambansa adalah tempat lahirnya harapan; jembatan menuju kesuksesan, medan pertempuran bagi calon pemuda dan pemudi di dunia olahraga.

hampir sampai

Perjalanan panjang menuju Palaro dimulai dengan kompetisi kecil antar sekolah, berlanjut ke pertemuan distrik, divisi, dan regional di mana yang terbaik dari yang terbaik muncul untuk mewakili timnya.

Tim-tim tersebut didasarkan pada wilayah geografis negara di mana 17 tim – satu tim per wilayah dan diwakili oleh siswa sekolah dasar dan sekolah menengah atas – bertarung demi kebanggaan dan kehormatan di Palaro.

Atlet berasal dari berbagai kalangan. Ada yang berasal dari masyarakat kelas atas, yang telah mempersiapkan diri dengan baik dalam menghadapi masa pertempuran, namun ada juga yang – terutama dari daerah yang kurang beruntung – harus berjuang mati-matian dan bertahan terlebih dahulu, hanya untuk tampil di panggung besar.

Ada atlet yang seberuntung cucu Kuya Germs dan keponakan Presiden Noynoy Aquino, namun ada beberapa – seperti putra Tawi-tawi dari laut atau putra pulot Sulu yang menjadi jagoan tenis – yang berjuang sebelum mencapai kenikmatan hidup mereka.

Ada yang memanfaatkan pertemuan tahunan ini sebagai tiket keluar dari kemiskinan, mengorbankan darah, keringat dan air mata demi mencapai kehidupan yang lebih baik.

Yang lain berharap Palaro dapat mengubah mereka menjadi atlet yang lebih tak terhentikan seperti tanker multi-penghargaan Catherine Bondad dan pesenam juara Regine Reynoso. Keduanya harus mengatasi cedera yang memilukan sebelum meraih kemenangan, dan keduanya sama-sama mengincar Olimpiade.

Beberapa bahkan bermain untuk perdamaian dan kemakmuran, seperti pemain sepak bola dari ARMM…. Memang, sebagai Sekretaris DepEd Bro. Armin Luistro berkata tahun lalu: “olahraga berkontribusi terhadap pembangunan nasional.”

Tiket ke dunia olahraga yang lebih besar

Ingat Marylyn Avila yang tersandung parah dan harus menyerahkan medali dalam satu balapan?

Dia berdiri tegak dan menjadi juara dua hari kemudian. Dia sekarang berada di Universitas Timur Jauh, mengungguli semua yang lain dalam kompetisi lokal dan internasional.

Bagaimana dengan keajaiban Bernadeth Pons? Taruhan Wilayah 6 kini menjadi andalan tim voli putri FEU.

Atlet Filipina mencapai tingkatan baru di Pesta Olahraga Nasional.  Foto oleh Kevin Dela Cruz/Rappler

Jia Morado, Kim Gequillana dan Ana Gopico? Mereka berasal dari kelompok Palaro yang berbeda, tetapi Ateneo menemukan cara untuk menyatukan ketiganya, di mana mereka berakhir sebagai perebutan gelar juara bola voli putri UAAP yang baru.

Para pemula UAAP yang sedang naik daun seperti Arvin Tolentino dari San Beda dan Enzo Subido dari La Salle-Zobel juga cocok untuk tim bola basket regional di Palaro.

Daftar panjang ikon olahraga Palaro termasuk Raja Kopi Mark Barroca, MVP PBA dua kali Danny Ildefonso, wanita tercepat di Asia Lydia De Vega, ratu lompat jauh Elma Muros, legenda renang Eric Buhain, dan grandmaster catur Eugene Torre. Ini hanyalah beberapa nama yang mengangkat balai pertanian Palaro.

Apa yang diharapkan

Palarong Pambansa 2013 di Kota Dumaguete, Negros Oriental menarik sambutan yang luar biasa, dengan tempat-tempat yang penuh sesak.

Tidak kurang dari pahlawan kampung halaman dan pemanah Karl Christian Mari menghiasi upacara pembukaan dan memimpin delegasi berkekuatan 10.000 orang.

Tumbangnya juara bertahan National Capital Region (NCR) di tangan tim tuan rumah Central Visayas pada final bola basket putra SMA merupakan salah satu dari sekian banyak highlight Palaro tahun lalu. Itu terjadi di depan penonton yang riuh – lebih dari 5.000 orang – bersorak di Pusat Olahraga Lamberto Macias yang panas terik.

Rappler adalah mitra media online resmi Palarong Pambansa 2014 yang berlangsung dari tanggal 4 hingga 10 Mei di Laguna.

Pertandingan ini akan menjadi batu loncatan bagi para atlet yang bersaing untuk mendapatkan tempat di ASEAN School Games akhir tahun ini, yang diselenggarakan oleh Kota Marikina.

Bagi para atlet, harga diri dan kehormatan menjadi taruhannya. Mereka ingin mendedikasikan pertandingan ini untuk keluarga, kampung halaman, dan daerah masing-masing, sekaligus berusaha mengharumkan nama mereka di dunia olahraga Filipina.Rappler.com

Togel Sydney