• February 23, 2024
Ciptakan kota yang sehat, dekolonisasi perencanaan kota

Ciptakan kota yang sehat, dekolonisasi perencanaan kota

Agustus lalu saya diundang ke Manila untuk menghadiri Forum Global Penelitian dan Inovasi Kesehatan (Forum 2015) dan Pra-Forum Pemimpin Baru untuk Kesehatan. Forum tahun ini 2015, yaitu konferensi global yang diadakan kurang lebih setiap 3 tahun sekali oleh Dewan Penelitian dan Pengembangan Kesehatanberkisar pada tema “Menempatkan Masyarakat sebagai Pusat Penelitian dan Inovasi Kesehatan” dan mengeksplorasi “Kesehatan di Kota-Kota Besar” sebagai salah satu subtemanya.

Sebagai seorang perencana kota dari Amerika Serikat (AS) yang memiliki semangat untuk menempatkan kesehatan masyarakat sebagai pusat dari semua kebijakan, rencana dan desain, saya sangat bersemangat berada di Manila untuk melihat perkembangan kota ini sejak kunjungan terakhir saya ke Filipina hampir 10 tahun yang lalu. bertahun-tahun lalu.

Saya yakin bahwa para pemimpin dan penduduk Manila bekerja keras untuk menerapkan pelajaran yang didapat dari kota-kota yang dirancang dengan buruk di negara maju yang mengalami terlalu banyak kemacetan lalu lintas, kualitas udara yang buruk, infrastruktur jalan yang bobrok, kerusuhan sipil, perambahan elit, meningkatnya kesenjangan, kurangnya akses terhadap informasi. perumahan yang terjangkau, dan tingginya angka kesakitan dan kematian (terutama karena meningkatnya beban penyakit tidak menular kronis seperti hipertensi, diabetes dan kanker).

Saya terkejut karena mengalami hal sebaliknya.

Saya pikir Manila melakukan kesalahan yang sama seperti yang dilakukan Amerika 100 tahun yang lalu ketika mereka merencanakan keuntungan mobil dan keuntungan (untuk beberapa orang) dibandingkan manusia. Teman-teman saya ingin menunjukkan kepada saya komunitas terencana terbaik di Manila dan membawa saya ke Bonifacio Global City (BGC) di Taguig, yang dicap sebagai wajah baru Metro Manila.

Saya melihat-lihat akomodasi jalanan untuk mobil tanpa jalur khusus sepeda dan jalur bus cepat atau ruang untuk infrastruktur transportasi perkotaan seperti kereta bawah tanah. Jika ini adalah wajah baru Metro Manila, saya mengkhawatirkan masa depan kesehatan dan kualitas lingkungan penduduk kota serta ekologinya.

Pelajaran yang dapat diambil dari kota-kota di Amerika adalah bahwa perencanaan untuk menggunakan mobil berarti lebih banyak lalu lintas mobil, peningkatan obesitas dan penyakit pernafasan, kerusakan lingkungan dan ketergantungan pada industri bahan bakar fosil (yang sebagian besar berasal dari luar negeri).

Tenang saja, saya bukan orang yang pesimis. Saya tidak percaya bahwa hal ini merupakan jalan yang tidak bisa dihindari dalam pembangunan Manila di masa depan. Ada gerakan global untuk memikirkan kembali kota kita dengan menempatkan kesehatan dan keberlanjutan sebagai inti kebijakan yang memandu lingkungan binaan. Dengan menempatkan kembali masyarakat dan kesehatan bumi sebagai pusat kebijakan dan perencanaan, kita dapat mengubah gelombang pembangunan dari gelombang penyakit dan degradasi lingkungan menjadi kota yang sehat dan berkelanjutan untuk semua.

‘Kota tanpa dokter’

Pertama, kita perlu secara sistematis mengundang para perencana kota, pejabat kota, insinyur, arsitek dan pengembang real estate ke konferensi yang memberikan ruang untuk menganggap kesehatan lebih dari sekedar “layanan kesehatan” (yaitu rumah sakit, dokter, vaksin). Kita perlu menciptakan “perencana kota yang sehat” yang memahami bagaimana lingkungan yang dibangun mempengaruhi kesehatan manusia dan planet ini. Faktanya, para perencana adalah spesialis kesehatan sejati karena kesehatan pada akhirnya dibentuk oleh cara mereka merancang rumah, subdivisi, lingkungan sekitar, kota, jaringan transportasi, kawasan perbelanjaan, rumah sakit, sekolah – pada dasarnya, kota pada umumnya!

Manila yang benar-benar sehat adalah dimana tidak ada seorang pun yang sakit atau terluka akibat lingkungan yang dibangun. Pada abad ke-21, “kota tanpa dokter” berarti lingkungan perkotaan di mana kesehatan dibentuk oleh infrastruktur yang mendukung kesehatan yang mendorong orang untuk berjalan kaki, bersepeda dengan aman, dan menghirup udara bersih.

Di AS, misalnya, kita membahas perlunya membangun kota yang mendorong gaya hidup aktif untuk memerangi lingkungan ‘obesogenik’ yang menghambat aktivitas fisik dan memudahkan berkendara. Hal ini telah menyebabkan epidemi obesitas (dan akibatnya terjadi peningkatan diabetes tipe II, penyakit kardiovaskular, dan hipertensi).

Dekolonisasi kota untuk menyembuhkan luka sejarah

Kedua, kita perlu mendekolonisasi cara kita merencanakan dan mengelola kota. Praktik perencanaan kota tidak berubah sejak kekuasaan kolonial menyerbu negara-negara asing dan menciptakan struktur dan peraturan yang memisahkan pemukim kolonial dari penduduk lokal (misalnya undang-undang zonasi). Undang-undang zonasi ini melanggengkan kesenjangan dan ketidakadilan di antara penduduk lokal, yang terus melanda kota-kota di seluruh dunia.

Sistem perencanaan kolonial juga menyediakan sarana untuk mengkomoditisasi sumber daya alam (misalnya ilmu kehutanan) dan selamanya mengubah pengelolaan hubungan manusia-tanah dari pengelolaan kolektif menjadi kepemilikan lahan yang saling bermusuhan (dan sering kali disertai kekerasan). Dekolonisasi cara kita merencanakan dan mengelola kota harus mencakup eksplorasi konseptualisasi alternatif perencanaan dan pengelolaan.

Proses ‘dekolonisasi’ yang rumit ini tidak akan mudah, namun harus dilakukan, tidak hanya untuk merancang kota yang sehat, berkelanjutan, dan berkeadilan di masa depan, namun juga untuk menyembuhkan luka sejarah yang mendalam akibat ketidakadilan dan ketidakadilan yang paling banyak terlihat di perkotaan. Misalnya, perencanaan kota yang baru harus melibatkan semua orang di masyarakat, terutama masyarakat adat yang terpinggirkan dan tidak terlibat dalam ruang perencanaan dan pengambilan keputusan.

Bagaimana kita mendekolonisasi perencanaan kota? Di sinilah kita perlu menciptakan ruang interdisipliner yang memungkinkan peserta melakukan pencarian jiwa secara mendalam. Dalam penelitian tindakan partisipatif saya dengan komunitas di seluruh dunia, kami menggunakan tiga pertanyaan untuk memandu ruang-ruang ini. Pertanyaan pertama adalah bagaimana kita bisa sampai di sini?

Bagaimana Manila bisa sampai di sini? Siapa yang mengambil keputusan mengenai penempatan jalan, konektivitas dan arus di Metro Manila? Siapa yang mendapat manfaat (dan siapa yang terkena dampak negatif) dari desentralisasi keputusan perencanaan? Bagaimana cara seorang pengembang mendapatkan izin membangun kompleks kondominium yang kini menjulang di atas monumen Dr. Jose Rizal di Luneta? Kita perlu memahami jalur sejarah ini.

Visi perkotaan dipandu oleh nilai-nilai ‘dekolonisasi’

Pertanyaan berikutnya adalah, kita ingin berada di mana dalam 5, 10, 20, 50 tahun dari sekarang? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, diperlukan ruang kreatif untuk perbincangan inklusif namun jujur ​​yang akan menegaskan nilai-nilai moral dan etika yang akan memandu visi perkotaan kita di masa depan. Bagian dari proses ini adalah mencari contoh kota-kota di seluruh dunia yang telah mengadopsi nilai-nilai ‘dekolonisasi’ untuk mengembangkan dan mentransformasikan lingkungan perkotaannya.

Misalnya, pada tahun 1990an, dua walikota berturut-turut di kota Bogota, Kolombia di Amerika Selatan memutuskan bahwa mereka tidak akan menggunakan dana donor untuk membangun infrastruktur transportasi bagi kelompok minoritas pemilik mobil yang kaya. Sebaliknya, mereka melakukan demokratisasi terhadap infrastruktur transportasi penggunaan transportasi multimoda yang memungkinkan adanya jalur khusus bus umum, jalur sepeda, dan jalan setapak.

Karena sistem ini lebih murah dibandingkan desain jalan raya dan jalan bebas hambatan auto-centric yang umum dilakukan di AS, pemerintah mampu memobilisasi dana untuk memberikan akses terhadap air minum dan sanitasi yang aman bagi penduduk Bogota.

Pertanyaan terakhir namun sama pentingnya untuk ditanyakan adalah, “Bagaimana kita bisa beranjak dari posisi kita saat ini ke posisi yang kita inginkan?” Proses ini mencakup keterampilan berpikir jangka pendek dan jangka panjang.

Kita perlu mengkaji sistem tata kelola perkotaan kita, yang tidak hanya berhubungan dengan pemerintahan kota, namun juga hubungan yang mendasari individu, komunitas, dan institusi di kota.

Pada fase ini, kita harus mempertimbangkan pemangku kepentingan mana yang harus dilibatkan dalam diskusi ini, bagaimana sumber daya dapat dimobilisasi, kebijakan apa yang harus diterapkan untuk melembagakan visi perkotaan yang kita inginkan, dan kerangka peraturan apa yang diperlukan untuk mendorong praktik yang baik. dan mengejar aktor yang salah.

‘Pinoy’ bersifat global

Mendekolonisasi pola pikir perkotaan adalah kunci untuk membangun kota sehat yang kita inginkan di abad ke-21. Ini adalah salah satu cara untuk mengkonsep ulang masalah-masalah kita yang akan mengarahkan kita untuk mengkonsep ulang solusi-solusi kita. Ketika kita mulai mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang sulit, sering diabaikan dan terkadang menyakitkan, barulah kita dapat menjelaskan isu-isu kesetaraan dan keadilan yang tercermin dalam distribusi kesehatan dan penyakit di masyarakat perkotaan.

Dekolonisasi dan rekonseptualisasi akan membantu kita memastikan bahwa kita tidak mengulangi kesalahan masa lalu – misalnya, dalam cara kita mensubsidi pertumbuhan ekonomi dengan meningkatnya beban penyakit dan degradasi lingkungan. Ketika kita mengkonsep ulang situasi kita, kita juga akan menyadari bahwa kita tidak dapat melakukannya sendirian. Kita perlu mengorganisir sebuah gerakan yang bermanfaat bagi kebaikan bersama – bagi manusia dan planet bumi.

Sudah saatnya untuk membangun kerangka moral baru yang akan memandu pembangunan kota-kota kita di masa depan, dan saya sangat optimis bahwa Manila dapat memimpin, terutama di negara-negara berkembang.

Saya berharap visi Manila mengenai kesehatan perkotaan yang baru akan diambil dari nilai-nilai positif bawaan masyarakat Filipina yang akan saya hargai selamanya – keramahtamahan, kasih sayang, komitmen, ketekunan, kohesi sosial, identitas kolektif, dan sikap penuh kasih yang telah saya lihat pada setiap orang. . dan semua teman lama dan baru saya di Filipina.

Dengan memberikan contoh melalui praktik-praktik inovatif, Manila dapat menyebarkan nilai-nilai ini ke kota-kota lain dan kota-kota masa depan di dunia. Penyebaran budaya global ini akan mudah karena ‘Pinoy’ bersifat global. – Rappler.com

Dr Mojgan Sami adalah seorang praktisi interdisipliner, sarjana dan dosen di University of California, Irvine yang bekerja di persimpangan antara perencanaan kota, kesehatan masyarakat dan keberlanjutan.

judi bola terpercaya