• June 19, 2024
CJ harus ‘mendapatkan hukuman yang tidak kalah pentingnya dengan orang lain’

CJ harus ‘mendapatkan hukuman yang tidak kalah pentingnya dengan orang lain’

Pengacara pembela Corona membuat argumen penutup yang sangat bergantung pada hukum

MANILA, Filipina – Mengulangi argumentasi pembela secara konsisten sepanjang persidangan pemakzulan Ketua Hakim Renato Corona, pengacara pembela pada Senin, 28 Mei, menyajikan argumen penutup yang sangat bergantung pada hukum dan yurisprudensi yang ada.

Pengacara pembela Eduardo de los Angeles, yang didukung oleh pengacara Dennis Manalo dan pengacara utama Serafin Cuevas mengutip hal berikut:

1. Corona tidak dapat dimintai pertanggungjawaban karena mempercayai kerahasiaan mutlak simpanan asing

Hal ini disebabkan oleh undang-undang kerahasiaan bank yang menyatakan bahwa semua simpanan dalam mata uang asing – tanpa kualifikasi apa pun, baik milik publik maupun swasta – bersifat rahasia sepenuhnya, kecuali jika penyimpannya mengesampingkannya. “Pengecualian apa pun terhadap aturan kerahasiaan harus dibuat sah,” bantah De los Angeles.

Diakuinya, ada kesenjangan atau kesenjangan dalam undang-undang tersebut – antara kerahasiaan simpanan dolar (RA 6426) dan kewajiban pejabat publik untuk mengungkapkan aset, kewajiban, dan kekayaan bersihnya di SALN (RA 6413). Konstitusi, berdasarkan Bill of Rights, menjunjung tinggi hak privasi dan hak atas informasi. Pengecualian apa pun terhadap aturan kerahasiaan mutlak harus dibuat sah.

Mengutip pendapat Hakim Agung Arturo Brion dalam Republic versus Eugenio, De los Angeles mengatakan RA 6413 tidak mencabut RA 6426. Oleh karena itu, rekening bank tidak tercakup dalam ketentuan konstitusional mengenai hak atas informasi – kecuali undang-undang kerahasiaan bank diubah atau dicabut.

Ketua Mahkamah Agung, kata dia, tidak dapat dimintai pertanggungjawaban karena meyakini itikad baik terhadap kerahasiaan mutlak simpanan devisa. Tidak dimasukannya simpanan dollarnya ke dalam SALN miliknya tidak ternoda niat jahat.

Selama bertahun-tahun, kata De los Angeles, Direktur BIR Estrella Martinez tidak menemukan pejabat publik yang mengungkapkan simpanan dolarnya. Hal ini menunjukkan bahwa seluruh pejabat publik menafsirkan RA 6426 dan 6713 dengan cara yang sama seperti yang dijelaskan oleh Ketua Mahkamah Agung, De los Angeles.

Corona, menurutnya, harusnya “dihukum dengan cara yang sama seperti orang lain.”

2. Tidak adanya pengungkapan dalam SALN bukan merupakan pelanggaran yang dapat dimakzulkan

Pemakzulan dan hukuman, kata De los Angeles, harus didasarkan pada “kejahatan tingkat tinggi”. Ini termasuk pengkhianatan, penyuapan, suap dan korupsi. Pejabat senior pemerintah seperti Ketua Mahkamah Agung tidak boleh dituntut atas “pelanggaran hukum ringan” seperti tidak mengungkapkan segala sesuatu dalam SALN-nya.

De los Angeles menegaskan kembali apa yang telah mereka katakan selama ini – bahwa properti sebenarnya yang tidak terdaftar di SALN Corona sebenarnya bukan miliknya, dan bahwa rekening peso dan dolar yang tidak terdaftar dicampur dengan anak-anaknya, ibunya, dan perusahaan istrinya Cristina. Oleh karena itu, ia tidak dapat dimintai pertanggungjawaban atas pelanggaran Konstitusi yang dapat dihukum. Kegagalannya mengungkapkan rekening dolar tidak berarti pelanggaran kepercayaan atau bahkan pengkhianatan.

Tindakan afirmatif yang bisa dilakukan adalah dengan menarik perhatian pejabat publik, dan bukan hukuman, apalagi pemecatan dari jabatannya, kata De los Angeles.

3. Asas praduga tak bersalah

Dengan tidak adanya bukti yang memberatkan, Corona harus dianggap tidak bersalah. Faktanya, ia menetapkan standar transparansi dalam pelayanan publik dengan melawan tuntutan dan “propaganda mengerikan” yang dilontarkan terhadapnya.

De los Angeles mengakhirinya dengan seruan independensi peradilan. Mengacu pada tindakan yang dilakukan oleh “konduktor”, yang berarti campur tangan Malacañang dalam proses penuntutan dan persidangan, checks and balances akan melemah secara efektif, katanya.

Dengan dalih bahwa Mahkamah Agung merupakan penghalang bagi reformasi yang diupayakan oleh Presiden, ia sebenarnya menjadikan Mahkamah Agung “tunduk pada keinginannya”.

De los Angeles berkata: “Jangan biarkan guillotine jatuh pada independensi peradilan.”

Kredibilitas


Penasihat hukum Dennis Manalo juga menambahkan bahwa kredibilitas hakim agung dipertaruhkan. Beban pembuktian, tegas Manalo, sangat jelas terletak pada penuntutan.

Jika pembela gagal membuktikan kasusnya dengan memuaskan, ketua hakim berhak mendapatkan pembebasan, bantah Manalo.

Dia menunjukkan bahwa ketika Corona menantang semua orang untuk membuka rekening dan SALN mereka untuk pengawasan publik untuk membuktikan bahwa mereka semua memiliki interpretasi yang sama terhadap undang-undang, “tidak seorang pun, tidak seorang pun, tidak seorang pun” menerima tantangan tersebut.

Manalo juga menegaskan, ketika suatu undang-undang terbukti inkonstitusional, maka undang-undang baru tersebut tidak dapat diterapkan secara surut, melainkan hanya “secara prospektif”.

Cuevas, pada bagiannya, menekankan bahwa penuntutan harus ditangani dengan hati-hati, “hati-hati” dan “tidak dilakukan secara sembarangan.” – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk mengetahui lebih lanjut liputan khusus Rappler tentang uji coba Corona.

Sdy pools