• June 21, 2024
CJ yang tidak berhenti akan dihukum

CJ yang tidak berhenti akan dihukum

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kubu hakim agung mengatakan dia akan menghadapi putusan pengadilan pemakzulan

MANILA, Filipina – Ketua Hakim Renato Corona tidak mengundurkan diri atau menyerah, kata pengacaranya pada Selasa, 15 Mei, menepis pembicaraan bahwa ia harus berhenti menyusul pengungkapan yang memberatkannya oleh Ombudsman.

Pertempuran berlanjut. Ia tidak memiliki perlindungan,” kata Rico Quicho, salah satu juru bicara Corona, kepada wartawan. (Kami melanjutkan pertarungan. Tidak ada kata mundur.)

Ketua Mahkamah Agung siap menghadapi putusan pengadilan pemakzulan, kata Quicho.

Ombudsman Conchita Carpio-Morales menjadi saksi untuk hari kedua pada hari Selasa, 15 Mei, dan menekankan kewenangan kantornya untuk menyelidiki pejabat, termasuk orang-orang yang dituduh seperti hakim agung.

Pembicara Feliciano Belmonte Jr. mengatakan pada hari sebelumnya bahwa berdasarkan laporan Ombudsman yang diterimanya pada Jumat, 11 Mei lalu, bisa saja dia mengatakan bahwa “ini adalah permainan akhir.”

Ombudsman menyebutkan, berdasarkan catatan Dewan Anti Pencucian Uang (AMLC), Corona memiliki 82 rekening dolar dalam kurun waktu 8 tahun. Meskipun Morales mengatakan sulit untuk mendapatkan saldo akhir, dia menyimpulkan bahwa setidaknya ada simpanan baru sebesar US$12 juta.

Namun, Ketua Mahkamah Agung menggambarkannya sebagai “lentera kebohongan”.

Ketika dimintai komentar mengenai tanggapan terhadap Corona, Morales mengatakan dokumen-dokumen itu “dikirim” ke kantornya oleh direktur eksekutif dewan tersebut, Vic Aquino.

Pengadilan penuntut diperkirakan akan menyelesaikan persidangannya minggu depan untuk memenuhi tenggat waktu yang ditentukan sendiri yaitu tanggal 31 Mei untuk menyelesaikan persidangan, yang sekarang memasuki bulan ke-4.

CJ akan bersaksi

Pengacara pembela Tranquil Salvador III mengatakan presentasi powerpoint yang disampaikan Ombudsman bersifat “tidak langsung”. Dia mengatakan mereka terkejut karena mereka mengharapkan total saldo dari rekening dolar yang diduga milik Corona. Dia mengatakan sulit untuk mengajukan pertanyaan kepada Morales mengenai hal tersebut karena hanya AMLC yang dapat memverifikasi catatan transaksi bank.

Menggaungkan kekhawatiran beberapa senator, panel pembela mengajukan pertanyaan tentang legalitas tindakan AMLC yang menyerahkan dugaan catatan transaksi Corona tanpa perintah pengadilan.

Salvador menepis komentar bahwa catatan AMLC akan memastikan keyakinan terhadap Corona.

“Dengan Ketua Hakim yang duduk di mimbar dan membela diri, hal ini mungkin mempengaruhi beberapa hakim senator. Selama belum ada putusan, apapun tidak mungkin terjadi,” kata Salvador.

“Kemunculannya akan menjadi bahan bagi hasil kasus ini,” tambahnya.

Namun, panel pembela belum bisa memastikan kapan Corona akan menjadi saksi. Mereka telah menjadwalkan saksi lain, termasuk Menteri Kehakiman Leila De Lima. – Rappler.com

Sidney prize