• May 26, 2024
Clint Eastwood dan film kontroversial

Clint Eastwood dan film kontroversial

MANILA, Filipina – Berikut beberapa kisah hiburan yang mungkin Anda lewatkan dari pekan tanggal 25 Februari hingga 1 Maret.

Clint Eastwood mendukung pernikahan sesama jenis

Aktor-sutradara dan anggota Partai Republik Clint Eastwood adalah salah satu dari mereka yang mengajukan petisi ke Mahkamah Agung AS untuk membatalkan larangan pernikahan sesama jenis di California pada 28 Februari 2013 lalu.

Eastwood baru-baru ini menjadi berita utama setelah berbicara dengan kursi kosong yang mewakili Barack Obama selama Konvensi Nasional Partai Republik.

Penandatangan perintah untuk membatalkan larangan tersebut termasuk tokoh Partai Republik seperti Mitt Romney dan John McCain, mantan Wakil Menteri Pertahanan Paul Wolfowitz dan mantan Menteri Keamanan Dalam Negeri Tom Ridge.

Pada tanggal 26 Maret 2013, Mahkamah Agung akan mendengarkan argumen yang menentang Proposisi 8, sebuah dekrit yang melarang pernikahan sesama jenis di California. Sehari setelahnya, akan ada sidang mengenai konstitusionalitas undang-undang federal yang mendefinisikan pernikahan sebagai persatuan hanya antara seorang pria dan seorang wanita.

Laporan tersebut mencatat bahwa “banyak dari penandatangan laporan ini sebelumnya tidak mendukung pernikahan sipil untuk pasangan sesama jenis; pihak lain tidak mengambil sikap yang mempertimbangkan masalah ini.”

Namun kini setelah beberapa negara bagian melegalkan pernikahan sesama jenis, para penandatangan, “seperti kebanyakan orang Amerika, telah memeriksa kembali bukti-bukti dan posisi mereka dan menyimpulkan bahwa tidak ada alasan yang sah dan berdasarkan fakta untuk menolak pengakuan kesetaraan pasangan sesama jenis dalam undang-undang. . yang tersedia untuk pasangan lawan jenis.”

Film Bollywood menghadirkan kembali hantu serangan mematikan Mumbai


Reaksi beragam menyambut film baru Bollywood tentang serangan militan paling mematikan di India sejak kemerdekaan.

“The Attacks of 26/11” yang disutradarai oleh veteran Bollywood Ram Gopal Varma merekonstruksi serangan Mumbai tahun 2008 ketika 10 pria bersenjata lengkap melakukan pengepungan selama 60 jam yang menewaskan 166 orang.

Serangan pada tanggal 26 November 2008 menargetkan hotel-hotel mewah, rumah sakit dan kafe, stasiun kereta api yang sibuk, dan pusat Yahudi.

Meskipun film ini menjanjikan penggambaran tragedi yang tak tergoyahkan, film ini telah menjadi kontroversial bahkan sebelum dibuka karena para penyintas yang mengalami trauma khawatir film tersebut akan terlalu menyakitkan untuk ditonton.

Varma mengatakan kepada wartawan, “film ini sangat kelam dan penuh kekerasan. Tidak ada hiburan.”

Dia mengatakan film tersebut “sepenuhnya didasarkan pada kejadian sebenarnya” dan berdasarkan informasi yang dikumpulkan dari polisi dan saksi mata, termasuk Natwarlal Rotwan, seorang penjual buah kering yang melihat putrinya yang masih kecil tertembak di kaki selama serangan tersebut.

Dia diundang ke studio untuk memberikan pandangannya tentang bagian-bagian film tersebut, namun merasa sulit untuk menontonnya.

“Yang ada hanyalah rasa sakit bagi mereka yang terluka atau kehilangan orang yang dicintai dalam serangan seperti itu,” kata Rotwan.

Terlepas dari sensitivitas cerita film tersebut, aktor Bollywood Amitabh Bachchan, setelah menonton potongan kasar proyek tersebut, menulis di Twitter bahwa film tersebut membuatnya “tersedak air mata” dan “sangat akurat” dalam penelitiannya.

Film ini juga menyimpang dari pelarian Bollywood yang biasa dengan memilih aktor-aktor yang kurang dikenal dan memprioritaskan pencapaian “rasa realisme yang tinggi”.

Devika, putri Rotwan yang berusia 14 tahun yang kakinya tertembak saat serangan tersebut, berkata: “Adalah bagus jika sebuah film dibuat tentang serangan Mumbai karena orang-orang perlu mengetahui apa yang terjadi. Tapi itu buruk bagi orang-orang seperti saya yang mencoba melupakan segalanya dan menjalani kehidupan normal.”

Punk Pussy Riot bisa dibebaskan lebih awal, kata anggota band

KEMEJA PEMOTONG MASKER.  Anggota kelompok Pussy Riot memprotes Presiden Rusia Vladimir Putin.  Foto dari halaman Facebook Pussy Riot

Yekaterina Samutsevich, anggota grup Freed Pussy Riot, yang ditahan oleh otoritas Rusia setelah dia membawakan lagu sebagai protes terhadap Presiden Rusia Vladimir Putin, mengatakan ada peluang bagi 2 rekan bandnya untuk mendapatkan kebebasan lebih awal.

“Saya pikir jika kita berhasil mengajukan pembelaan hukum tingkat tinggi, ada kemungkinan tuntutan tersebut akan keluar lebih cepat, lebih cepat dari 2 tahun,” kata Samutsevich.

Nadezhda Tolokonnikova dan Maria Alyokhina menjalani hukuman 2 tahun penjara karena hooliganisme yang dimotivasi oleh kebencian agama di kamp penjara yang keras di Perm dan Mordovia.

Samutsevich mengatakan dia akan mencurahkan seluruh waktunya untuk membebaskan teman bandnya.

“Putin masih ditanyai pertanyaan tidak menyenangkan yang sama mengenai peserta Pussy Riot yang dipenjarakan dan saya pikir dia akan terus ditanyai, terutama menjelang Olimpiade Sochi, jadi saya tidak tahu bagaimana otoritas negara akan melakukannya. bereaksi bukan apa yang akan mereka lakukan,” katanya.

Meski sudah “dibebaskan”, Samutsevich dilarang meninggalkan Rusia dan harus meminta izin meninggalkan Moskow.

Setelah protes anti-Putin di katedral Moskow, Samutsevich mengatakan dia secara terbuka dibuntuti oleh seorang pria misterius yang membawa kamera.

“Suatu kali saya keluar dari metro dan berhenti dan saya melihat seorang pria juga berhenti… Saya melihatnya secara terbuka merekam saya di ponselnya. Aku terus berjalan dan dia mengikutiku, aku dapat melihat bahwa dia diperintahkan untuk mengikutiku.”

Dia percaya bahwa hal tersebut merupakan sebuah “elemen intimidasi” yang membuatnya berpikir dua kali untuk menyatakan kembali pandangan anti-Putinnya.

Namun saat ini, dia paling mengkhawatirkan kondisi teman-teman bandnya. Para perempuan tersebut saat ini berjuang dengan kerja wajib di tempat mereka ditahan. Mereka diancam oleh tahanan lain.

Yang terburuk adalah perpisahan mereka dengan anak-anak mereka yang masih kecil.

Pengadilan menolak mengizinkan Alyokhina menunda hukumannya sampai putranya remaja. Dia mengajukan banding atas keputusan tersebut. Tolokonnikova mengajukan permintaan serupa.

Film tentang gadis Austria yang diculik tayang perdana

https://www.youtube.com/watch?v=2yAtJl62mgE

Sebuah film baru tentang hukuman 8 tahun penjara Natascha Kampusch dari Austria oleh seorang pria yang menculiknya ketika dia baru berusia 10 tahun tayang perdana pada 25 Februari lalu.

Namun Kampusch mengatakan film bertajuk “3096 Days” itu gagal menggambarkan sepenuhnya kepedihan akibat pelecehan mental, fisik, dan seksual yang dialaminya.

“Saya mengenali diri saya sendiri (dalam film tersebut),” Kampusch, yang kini berusia 25 tahun, mengatakan kepada harian Jerman Bild bulan ini.

“Tetapi kenyataannya jauh lebih buruk. Anda tidak bisa menampilkannya di film, itu tidak seharusnya menjadi film horor.”

Misalnya, dia mengatakan penggambaran film tentang dirinya yang berteriak putus asa dan kelaparan tidak pernah terjadi.

“Saya tidak pernah berteriak di bawah sana. Tubuhku tidak bisa berteriak. Itu adalah jeritan tanpa suara,” kata Kampusch.

Cobaan beratnya dimulai pada tanggal 2 Maret 1998, ketika Kampusch yang berusia 10 tahun didorong ke dalam mobil van saat dalam perjalanan ke sekolah di Wina.

Penculiknya adalah insinyur telekomunikasi pengangguran Wolfgang Priklopil, yang saat itu berusia 35 tahun, yang mengurungnya di ruang bawah tanah selama 3.096 hari berikutnya. Selama penahanannya, Kampusch hampir tidak diberi makan dan sering diperkosa.

Namun pada 23 Agustus 2006, dia berhasil melarikan diri. Pada malam yang sama, Priklopil bunuh diri.

Kampusch yang lebih tua diperankan oleh Antonia Campbell-Hughes sedangkan Thure Lindhardt dari Denmark tampil cemerlang sebagai Priklopil.

Kampusch, yang memberikan wawancara tentang pengalamannya dan menulis buku yang menjadi dasar film tersebut, mengatakan bahwa film tersebut “sangat autentik” dan “sangat mirip dengan apa yang saya alami.”

“Banyak hal yang berubah setelah bukunya, tapi menurut saya filmnya membawa dimensi baru ke dalam permainannya,” katanya.

Dia berharap film ini bisa menjelaskan cobaan yang dia alami.

“Mungkin banyak orang yang selama ini tidak mempercayai saya, atau meremehkan semuanya, akan melihat sesuatu secara berbeda setelah menonton filmnya.”

DreamWorks Menandai Penulisan $87 Juta di ‘Rise of the Guardians’

https://www.youtube.com/watch?v=vWs0qulZ00I

Pada tanggal 26 Februari lalu, DreamWorks Animation mengumumkan penurunan nilai sebesar $87 juta pada film blockbuster animasi musim liburan “Rise of the Guardians”.

Penurunan nilai adalah pengurangan nilai buku suatu aset, dalam hal ini film.

Penurunan nilai tersebut merupakan bagian dari tagihan sebesar $165 juta yang dilaporkan pada laporan keuangan akhir tahun 2012, termasuk angka 4.st kerugian kuartalan sebesar $82,7 juta dan kerugian bersih 12 bulan sebesar $36,4 juta, dengan pendapatan $749,8 juta.

Kerugian besar yang diderita oleh film animasi ini memberikan pelajaran kepada DreamWorks.

“Meskipun ‘Rise of the Guardians’ tidak mencapai tingkat kesuksesan box office yang kami harapkan dari film animasi DreamWorks, kami telah membuat beberapa perubahan pada rencana masa depan kami yang kami yakini akan menempatkan kami dengan baik dalam 2 tahun ke depan,” CEO DreamWorks kata Jeffrey Katzenberg.

“Kami sekarang menantikan rilis berikutnya – dan yang pertama berdasarkan kesepakatan distribusi baru kami dengan Twentieth Century Fox – ‘The Croods’ pada 22 Maret 2013,” tambahnya.

“Rise of the Guardians,” yang dibuka pada bulan November, berkisah tentang Santa pemarah yang bekerja sama dengan Peri Gigi dan Kelinci Paskah untuk menyelamatkan dunia dari Boogeyman.

Ini menampilkan suara aktor Alec Baldwin, Jude Law dan Hugh Jackman. – Dengan laporan dari Pia Ranada/Rappler.com

Live Result HK