• May 26, 2024
Masa lalu kerajaan yang terkikis

Masa lalu kerajaan yang terkikis

Manila, Filipina – Pertarungan di Sabah yang berubah menjadi kekerasan pada Jumat, 1 Maret, membuat Malacañang kembali menegaskan bahwa pihak Filipina yang menuntut wilayahnya pulang dan menyerah. Hal ini juga memicu laporan bahwa keamanan mungkin diperketat di komunitas Muslim di sini. Gagasan bahwa komunitas mereka diawasi dengan ketat oleh pihak berwenang mengingatkan kita akan dampak dari pengepungan berdarah di Bicutan hampir 8 tahun yang lalu, ketika 22 tahanan, hampir semuanya Muslim, ditembak dan dibunuh oleh polisi yang diduga mencoba melarikan diri. Bagaimana perasaan mereka mengenai fokus yang berlebihan pada diri mereka sendiri?

Kami menerbitkan ulang cerita ini dari Newsbreak edisi 9 Mei 2005 untuk memberi Anda gambaran. Menariknya, salah satu orang yang diwawancarai untuk artikel ini adalah istri Sultan Jamalul Kiram, keturunan tertua Sultan Sulu dan Kalimantan yang masih hidup, dan saudara laki-lakinya kini memimpin Filipina berdiri di Lahad Datu. Kiram adalah Presiden Gloria Macapagal Arroyo pada saat itu penasihat masalah royalti Muslim.

“ASaya menguburkannya karena tidak ada orang lain yang mau. Mereka adalah sesama Muslim.”

Itulah yang dikatakan penduduk Barangay Maharlika di Kota Taguig tentang 22 narapidana yang terbunuh di Penjara Distrik Metro Manila (MMDJ) pada bulan Maret. Penjara tersebut berada di Barangay Lower Bicutan, tetangga Maharlika di sebelah timur. Mereka menahan 134 tersangka teroris, sebagian besar dari mereka adalah anggota Kelompok Abu Sayyaf (ASG).

Ketua Barangay Erlinda Pangandaman mengatakan otoritas penjara meneleponnya pada tanggal 15 Maret untuk menginstruksikan dia untuk mengambil jenazah tersebut. “Mereka tidak membawa mayatnya ke sini. Mereka meminta kami untuk mengambilnya.”

Keesokan harinya, para relawan di Maharlika menggali selama tujuh jam kuburan saudara seiman mereka yang telah meninggal dan dua orang Kristen yang meninggal bersama mereka. Mayat-mayat itu tergeletak berdampingan di sudut tempat yang tampak seperti tempat pembuangan sampah, di samping rawa, di Taman Peringatan Imam Muh Kusin.

Entah karena orang yang meninggal tidak mempunyai sanak saudara di Maharlika, atau karena sanak saudaranya takut untuk datang dan menjemput mereka, para pemimpin desa dan relawan harus merawat mereka. Warga mengatakan, bukan berarti mereka menyetujui tindakan terorisme yang dituduhkan kepada para tahanan tersebut.

Insiden Bicutan tak pelak menyoroti Barangay Maharlika, komunitas Muslim terbesar di Metro Manila dengan populasi 18.406 jiwa.

Penduduknya memiliki sentimen yang beragam mengenai Abu Sayyaf, upaya melarikan diri para anggotanya, dan bagaimana aparat hukum menyerang mereka.

Beberapa pihak mengatakan mereka tidak keberatan jika para Abu Sayyaf yang melarikan diri dibunuh karena mereka adalah teroris, namun mereka khawatir bahwa sebagian besar dari mereka yang terbunuh adalah Muslim yang diadili karena kejahatan lain. Ada yang mengatakan hanya pemimpin Abu Sayyaf Alhamser Limbong (alias Kosovo) dan seorang tahanan bernama Lando yang berencana melarikan diri, namun polisi menembak Ghablib Andang (alias Robot) dan Nadzmie Sabtullah (alias Global) yang tidak berkaki dan melambaikan pakaian dalam berwarna putih. menandakan penyerahan dirinya.

Warga mengatakan serangan itu direncanakan oleh pihak berwenang untuk membungkam para komandan Abu Sayyaf yang berencana berbicara tentang kerja sama mereka dengan militer dalam kegiatan penculikan untuk mendapatkan uang tebusan. Yang lain berbisik-bisik tentang anggota keluarga Abu Sayyaf yang masih tinggal di wilayah tersebut dan mengirimkan ponsel kepada para tahanan melalui seorang pria berseragam yang menjadi teman mereka.

Keberagaman pandangan mereka mencerminkan perbedaan latar belakang dan status penduduk di berbagai kelompok barangay. Di dalam komunitas ini, yang pernah melampaui stereotip negatif terhadap Muslim, tampaknya juga terjadi perpecahan.

Pandangan yang seimbang dan argumen yang bijaksana mengenai isu teroris Muslim secara keseluruhan berasal dari kalangan Muslim yang kaya dan terpelajar. Di tempat lain di barangay, di kumpulan unit perumahan massal sempit yang ditempati oleh keluarga miskin, prasangka begitu kuat dan diskusi begitu sengit sehingga banyak yang bahkan membela umat Islam yang beralih ke terorisme.

Pada tahun 1974, Presiden Ferdinand Marcos menyisihkan 30 hektar Kota Perwira Angkatan Bersenjata Filipina untuk menjadi subdivisi bagi umat Islam. Dia menamakannya Desa Maharlika dan bermaksud menunjukkan kepedulian pemerintah terhadap umat Islam. (“Maharlika” berarti bangsawan atau keturunan bangsawan.)

Hal ini dimaksudkan untuk memberi umat Islam tempat tinggal yang terhormat. Pasalnya, sekitar 20 keluarga yang dipimpin oleh seorang imam bernama Muhammad Kusin telah mendirikan gubuk lawanit secara ilegal di kawasan tersebut sejak tahun 1964. (Sejak tahun 1950-an, mereka telah meminta pemerintah untuk memberi mereka lahan seluas lima hektar agar mereka dapat membentuk komunitas. Presiden Diosdado Macapagal menolak permintaan tersebut.)

Masjid utama dulunya menampung sekitar 5.000 umat Islam, yang sebagian besar tinggal di wilayah lain Metro Manila. Masjid ini dikelilingi oleh taman tempat keluarga Kristen pergi piknik akhir pekan pada tahun 1980an. Desa tersebut memiliki fasilitas olahraga yang terbuka untuk penduduk barangay tetangga. Tempat ini memiliki kolam renang besar yang dimaksudkan untuk melatih pemuda Muslim menjadi atlet berkaliber Olimpiade.

Pemukim aslinya terdiri dari 480 keluarga. Mereka termasuk keturunan bangsawan, pengusaha, pejabat pemerintah, perwira militer, duta besar, presiden bank, profesor universitas. Mereka bisa dianggap sebagai elit Muslim.

Malacañang membuat dua lokasi untuk lebih banyak pemukim Muslim di sebelah Desa Maharlika. Mereka bernama Imelda Romualdez Marcos dan Bandara-Ingued. Ketiga wilayah tersebut akhirnya dikelompokkan menjadi satu barangay, yang oleh pemerintah juga diberi nama Maharlika. Barangay ini mencakup 54 hektar, menampung 2.745 rumah tangga.

Masalah perdamaian dan ketertiban di wilayah tersebut dimulai pada tahun 1996 ketika Walikota Manila, Alfredo Lim, mengusir banyak penghuni liar Muslim dari kota tersebut. Mereka diberi tempat tinggal sementara di asrama terbengkalai di Desa Maharlika. Asrama ini awalnya diperuntukkan bagi mahasiswa asal Mindanao yang tidak memiliki keluarga untuk tinggal selama belajar di Manila.

Sebanyak 350 keluarga yang berada di asrama tersebut akan dipindahkan ke tujuh apartemen berukuran sedang yang berjumlah 420 unit yang dibangun pemerintah di desa tersebut. Hanya 89 keluarga Muslim yang dimukimkan kembali. Unit-unit lainnya, kata warga, dijual kepada “siapa pun yang mampu membayar lebih”.

Kediaman tersebut telah ditempati oleh kelompok penghuni liar baru, begitu pula dengan satu blok rumah susun di dekatnya.

Kawasan pemukiman liar ini diberi nama Quiapo Dos—diambil dari nama distrik tempat mereka berasal di Manila, dan diambil dari nama Muslim yang gemar mengambil ponsel dan menggunakan narkoba yang berkonotasi dengan Quiapo.

Para pemimpin Barangay mengatakan bahwa unsur-unsur pelanggaran hukum di Quiapo Dos. Namun penggerebekan polisi dua kali sebulan menyebabkan para perampok dan pengedar narkoba memasuki rumah-rumah dan unit-unit di tempat yang disebut sebagai tempat komunitas yang cinta damai.

Ketua lama barangay Pangandaman, seorang mualaf dari Ilocos yang tinggal di Bandara-Ingued, berpendapat, “Kami tinggal di sini. Mengapa kami membuat masalah di tempat kami?”

Dia mengeluh bahwa mereka yang terlibat dalam kegiatan ilegal di kota tersebut adalah sejumlah Muslim dan Kristen yang merupakan aset militer dan menyalahgunakan senjata berlisensi khusus mereka. Dia merujuk pada anggota Satgas Pelopor dan Bantay Bayan.

Namun di beberapa bagian barangay dimana anggota organisasi-organisasi ini melakukan patroli keamanan, penduduk mengatakan bahwa perdamaian dan ketertiban tetap terjaga.

Celia Kiram, presiden Asosiasi Pemilik Rumah Desa Maharlika, mengatakan sejak masalah Abu Sayyaf muncul, polisi dan tentara telah melakukan penggerebekan di desa tersebut berdasarkan laporan intelijen yang buruk. Hal ini berujung pada dugaan pelanggaran HAM dan membuat warga trauma, termasuk dua ibu hamil yang nyaris keguguran.

Penggerebekan terkait terorisme dilakukan setidaknya setahun sekali di berbagai wilayah barangay.

Polisi dan media tidak membantu memperbaiki citra Maharlika, keluh Kiram. “Ketika kejahatan dilakukan di sekitar barangay, mereka mengatakan hal itu terjadi di Maharlika, dan karena itu dilakukan oleh seorang Muslim.”

Kiram sangat prihatin dengan kesalahpahaman yang disebarkan oleh laporan-laporan tersebut—dia adalah salah satu pemilik rumah di kalangan elit masyarakat. Seorang mualaf dan pensiunan birokrat, ia menikah dengan keturunan tertua Sultan Sulu dan Kalimantan yang masih hidup. Suaminya, Sultan Jamalul Kiram, adalah penasihat Presiden Arroyo mengenai kerajaan Muslim.

Namun seringnya merujuk pada tersangka penjahat dan Desa Maharlika mungkin karena Quiapo Dos berada tepat di belakang lingkungan makmur di kota tersebut.

Pangandaman mengatakan bahwa beberapa penduduk Quiapo Dos mengancam keselamatan penduduk desa karena mereka menyembunyikan “buronan” penjahat. Penduduk Quiapo Dos bahkan berbicara secara terbuka tentang pengedar narkoba dan tersangka teroris dari komunitas Muslim lainnya di Metro Manila yang berlari mencari perlindungan ketika penggerebekan dilakukan di lingkungan mereka masing-masing.

Tokoh masyarakat kini meminta pihak berwenang—pemerintah daerah dan PNP—untuk menerapkan sistem tanda pengenal yang ketat di wilayah mereka. Dengan cara ini, non-penduduk yang keluar untuk melakukan perbuatan melawan hukum akan dicegah untuk masuk.

Namun meski angka kejahatan berkurang, Barangay Maharlika dihadapkan pada masalah perdamaian dan ketertiban yang tidak bisa disalahkan oleh umat Islam kecuali tradisi mereka sendiri. Rido, atau perang suku, yang dimulai di tanah air mereka di Mindanao, dilanjutkan di Maharlika. “Akhir Perlombaan,” atau ancaman untuk memusnahkan satu sama lain masih menjadi seruan perang.

Kota Taguig, menurut Walikota Sigfrido Tinga, ingin “menciptakan cerita bagus” tentang Muslim yang dipandang sebagai aset di komunitas mayoritas Kristen. Sejauh ini pemerintah daerah telah berhasil. Ada tiga Muslim di antara setiap 100 penduduk di kota ini. Pemerintah daerah mempekerjakan lebih dari 70 orang – sebuah lompatan signifikan dari hanya tiga orang pada tahun 2001.

Ayahnya Dante, yang kini menjadi hakim Mahkamah Agung, pernah bermain basket di Maharlika. Mereka tidak pernah kalah dalam pemilu di sana, meskipun ketua barangaynya berasal dari oposisi.

Kisah itu berubah menjadi buruk dengan insiden Bicutan.

Pada tahun 2001, pemerintahan Tinga, bersama dengan warga Maharlika, memprotes perintah Mahkamah Agung yang memindahkan tersangka Abu Sayyaf ke MMDJ. Dewan kota saat itu – termasuk putra direktur BJMP Arturo Alit – mengungkapkan dalam sebuah resolusi apa yang dikhawatirkan oleh warga Maharlika: bahwa penahanan tersangka teroris di kota tersebut dapat mengubah daerah mereka menjadi surga perekrutan.

Kiram mengatakan mereka juga khawatir masyarakat diduga memanjakan anggota dan pendukung ASG.

Mengingat label tersebut, katanya, lingkungan tersebut akan mengalami lebih banyak penggerebekan, tersangka kejahatan yang dilakukan di dekat kota secara otomatis akan diberi label “taga-Maharlika” dan penduduk kota akan menjadi sasaran penggeledahan yang tidak perlu di tempat-tempat umum.

Jadi, kata Tinga, memindahkan tersangka Abu Sayyaf ke Bicutan “seperti menuangkan bensin ke api.” Namun semakin banyak tersangka teroris yang dimasukkan ke penjara Bicutan. Dewan Kota Taguig baru saja mengeluarkan resolusi lain yang memprotes penahanan tersangka terorisme di wilayah mereka.

Tinga mengatakan Taguig bisa menjadi pusat ekonomi berikutnya di Metro Manila, namun kekhawatiran bahwa seringnya penyebutan teroris dan Taguig secara bersamaan dalam berita dapat membuat takut para investor.

“Jika kita melakukan Maharlika dengan benar, kita bahkan akan menarik investasi Islam.” Dan untuk mencapai hal ini, dia mengatakan bahwa dia akan menyarankan kepada Presiden Arroyo untuk tidak mengeluarkan umat Islam dari Taguig, tapi penjara yang menampung para teroris; bukan untuk mengusir para pemukim Muslim yang sah, namun para penghuni liar yang menggunakan lahan tersebut untuk mengalokasikan properti kepada mereka yang bisa diubah menjadi zona ekonomi.

Maka Maharlika mungkin memiliki kesempatan untuk mendapatkan kembali masa lalu kerajaannya. – dengan laporan dari Marlene H. Elmenzo dan Lyn Rillon pada Mei 2005/Rappler.com