• June 16, 2024
Co.lab xchange menjadikan kewirausahaan sosial ‘seksi’

Co.lab xchange menjadikan kewirausahaan sosial ‘seksi’

MANILA, Filipina – “Ketika Anda memikirkan kewirausahaan sosial, yang Anda pikirkan adalah hal ini. Mereka pandai dalam penelitian. Mereka pandai dalam angka. Tapi menurut saya yang salah dengan model yang ada adalah tidak ada sisi seksi di sana,” kata Tomo Nakayama, yang mengelola fasilitas co-working baru di kota Ortigas.

Dan tidak ada yang lebih seksi daripada co.lab xchange, sebuah ruang kerja alternatif yang menarik individu-individu progresif dan positif yang berada di garis depan dalam ide-ide baru dan mencari orang untuk berbagi ide-ide tersebut.

“Orang-orang yang saya temui di sini sangat memikirkan apa yang akan terjadi selanjutnya. Mereka membuatku merasa aku tidak gila. Ya, saya tidak mengalami delusi. Kamu juga gila,” kata Ruby Veridiano.

Ruby’s, mantan VJ untuk MYX TV di Amerika Utara, yang telah menginspirasi kaum muda melalui penampilan lisannya dengan iLL-Literacy, dan mendirikan “Meeting of the Minds”, sebuah inisiatif untuk menghubungkan generasi muda Filipina global dan menginspirasi mereka dengan proyek-proyek sosial. mengubah.

Sementara itu, dalam kunjungan singkatnya selama 2 minggu, Erika Pineda, salah satu pendiri JeepneEdsebuah organisasi non-pemerintah yang membawa laboratorium ilmu pengetahuan dan teknologi keliling ke daerah pedesaan di Filipina mengatakan, “Semua orang di sini lebih memikirkan dampaknya dan berbagi keahliannya dibandingkan sekadar menghasilkan uang, hal yang agak sulit ditemukan saat ini.”

“Itu magnet, bukan,” kata Mark Bantigue, pendiri P3, majalah online bersumber dari banyak orang untuk Progressive Pinoy Perspectives. “Hal ini menarik orang-orang yang berpikiran sama, pemikir progresif yang menggunakan bakat, keterampilan, dan sistem yang ada untuk membuat perubahan dalam diri mereka.”

Untuk generasi wirausaha sosial berikutnya, laboratorium bersama menyediakan antarmuka untuk memulai percakapan ramah. Ini adalah wadah bagi para profesional muda atau startup untuk berjejaring dengan para ahli dari berbagai industri sehingga ide-ide mereka dapat tumbuh dan berkembang.

‘Pertemuan pikiran’

Namun apa yang membedakan co.lab dengan kedai kopi atau studio?

“Secara umum, orang lebih nyaman membayar P150 untuk minum kopi di kafe dibandingkan menghabiskan P500 dan mendapatkan tempat gratis di co.lab. Namun apa yang mereka lihat hanyalah apa yang ada di depan mereka. Masyarakat tidak dapat melihat manfaatnya selain dari kursus ini, yaitu kesempatan untuk membangun jaringan dengan orang lain yang siap berbagi keahlian mereka,” kata Tomo.

Jika Anda tetap berada di jaringan terdekat Anda, kemungkinan besar Anda akan membicarakan topik yang sama. Apa yang ditawarkan co.lab adalah paparan terhadap pemikiran berbeda yang diperlukan untuk mendapatkan wawasan yang akan mendorong inovasi.

Suatu ketika co.lab memiliki sekelompok DJ Jepang yang mengubah salah satu ruang konferensi menjadi stasiun radio internet. Tomo berkata, “Mereka sangat menyukai pengalaman ini sehingga mereka berencana melakukannya secara rutin.”

Mantan VJ MTV Sarah Meier pernah mengadakan lokakarya di cabang mereka di Makati, sementara pejuang lingkungan Anna Oposa dan advokat pariwisata Brian Ong bekerja sama dengan anggota Kongres Aliah Dimaporo untuk mengajukan rancangan undang-undang untuk melindungi biologi kelautan Filipina.

“Apa yang ingin saya lakukan dengan ruang ini adalah hal-hal yang belum tentu dapat Anda lakukan di ruang kelas, kafe, atau pusat bisnis. Saya tidak tahu persisnya apa, karena tergantung masyarakatnya,” kata Tomo.

Ada “Meeting of the Minds”, yang merupakan upaya bersama antara co-lab dan Ruby yang berfungsi sebagai platform untuk memecahkan kebekuan dan menyatukan orang-orang yang berpikiran sama untuk menciptakan proyek-proyek inovatif.

Sebuah arena bermain

Sudah ada hambatan mental yang menghalangi kita untuk melakukan perubahan tanpa harus melakukan pemisahan fisik di kantor tradisional. Tomo mengatakan, “Agar sebuah ruang kondusif bagi kreativitas, ruang tersebut harus dirancang untuk merobohkan dinding. Detail kecil seperti warna, lukisan, dan karya seni juga disertakan.”

Mirip dengan kantor Google dan Facebook, co-lab xchange terasa seperti rumah bermain, namun bagi wirausahawan sosial yang berjiwa muda, berpikiran dan berjiwa muda. Dengan ruang terbuka yang luas, sofa-sofa empuk, motif oranye terang dan biru serta dinding papan tulis kaca, memberikan ruang bagi mereka tidak hanya untuk bekerja sendiri, namun juga untuk saling melontarkan ide.

POT Meleleh  Orang-orang cerdas berkumpul di co-lab xchange.  Foto oleh Rica Facundo.

“Yang membedakan co.lab adalah sepertinya dibuat lebih untuk kolaborasi. Potensi interaksinya ada di sana,” tambah Mark.

Erika, yang pernah mengunjungi fasilitas co-working lain di seluruh dunia, menceritakan betapa sifat baik Filipina sangat cocok untuk usaha patungan. “Saya pikir orang-orang lebih bersedia untuk berbicara dan bekerja sama di sini. Saya tidak tahu apakah ini karena budaya masyarakat kita yang sangat hangat, tapi ini lebih baik dibandingkan dengan New York, karena kadang-kadang mereka cenderung dingin,” katanya.

terlihat ‘seksi’

“Pemikiran progresif ada di sana. Mengorganisirnya adalah hal yang dibutuhkan. Bakatnya ada, tapi setiap orang dipisahkan untuk melakukan hal mereka sendiri,” kata Tomo.

“Ada beberapa tempat seperti ini di New York dan saya menyukai dukungan yang Anda dapatkan dari orang-orang yang mengalami proses menyakitkan yang sama seperti Anda,” kata Erika. Seperti yang tertulis di situs co-lab, bekerja sendiri tidak sama dengan kesepian, hal ini berlaku untuk industri apa pun, baik kewirausahaan sosial atau tidak.

TUGAS SELESAI.  Proyek dan visi berjalan bersamaan.  Foto oleh Rica Facundo.

“Saat Anda memulai sesuatu sendiri, Anda perlu mengelilingi diri Anda dengan orang-orang positif yang benar-benar memberi semangat. Ketika saya berbicara dengan orang-orang tertentu tentang hal ini, mereka berpikir, ‘Mengapa kamu tidak mencari pekerjaan? Ini gila. Kamu membuang-buang waktumu,” kata Ruby.

Namun dalam lingkungan yang progresif dan positif, co-lab adalah tempat yang membuat “buang-buang waktu” terlihat seksi.

Bagi yang ingin melihat co.lab secara gratis, dapat menghadiri “The Jelly”, open house dan mixer bulanan untuk hari itu, pada tanggal 22 Maret. Mengunjungi http://colabmanila.com/ untuk tarif dan informasi lebih lanjut. Co.lab xchange cabang Pasig terletak di Brixton Building 3 dekat Pioneer Centre. – Rappler.com

Keluaran Sydney