• June 20, 2024
COA ke Nabcor: Mengembalikan Dana P5.5-M dalam Tunjangan Ilegal

COA ke Nabcor: Mengembalikan Dana P5.5-M dalam Tunjangan Ilegal

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

COA mengatakan Nabcor memperoleh bonus kinerja bagi karyawannya dari dana proyek, bukan tabungan, pada tahun 2006 dan 2007

MANILA, Filipina – Komisi Audit (COA) telah menegaskan keputusannya yang memerintahkan Perusahaan Agribisnis Nasional (Nabcor) untuk mengembalikan kepada pemerintah P5,5 juta (US$124.000) dalam bentuk “kompensasi ganda” ilegal dan tunjangan kepada pejabat dan karyawan kontraknya harus dibayar pada tahun 2006 dan 2007.

Dalam keputusan COA tertanggal 4 April, namun baru dimuat di situsnya pada Senin 21 April, ketua Ma. Gracia Pulido-Tan dan Komisaris Heidi Mendoza menolak banding Nabcor yang diajukan oleh Alan Javellana, presiden Nabcor pada periode terkait.

Penolakan berikut dikonfirmasi oleh COA:

  • P1,71 juta (US$38,000) sebagai biaya penahan yang dibayarkan kepada pengacara swasta pada tahun 2007 tanpa persetujuan terlebih dahulu dari COA dan Kantor Penasihat Perusahaan Pemerintah (OGCC)
  • P1,584 juta ($36,000) dibayarkan kepada pegawai tetap Nabcor, Departemen Pertanian (DA) dan Dewan Kredit dan Kebijakan Pertanian (ACPC) yang menjabat sebagai anggota Komite Manajemen Program (PMC) dan Staf Manajemen Program (PMS ) pada tahun 2006
  • P1,606 juta (US$36,000) tunjangan tambahan pejabat DA yang menjabat sebagai direktur dewan ex-officio Nabcor pada tahun 2007

Dua penyimpangan terakhir diklasifikasikan sebagai “kompensasi ganda”. COA mengatakan Nabcor tidak mendapat persetujuan dari Departemen Anggaran dan Manajemen (DBM) untuk melakukan pembayaran tersebut.

Pembayaran ilegal tersebut diambil dari tiga proyek pertanian dan mata pencaharian pada tahun 2006 dan 2007:

  • Proyek Jaringan Pengetahuan Pengelolaan Hama Terpadu (IPM) ASEAN
  • Proyek Bioteknologi dan Terminal Makanan Barangay (BFT).
  • Proyek Skema Pembiayaan Inovatif untuk Pengembangan Agribisnis (IFS-ABD).

Keputusan COA juga membatalkan perintah sebelumnya untuk mencabut pemberitahuan penolakan terhadap bonus kinerja sebesar P178.000 (US$4.000) yang diberikan kepada karyawan kontrak Nabcor pada tahun 2007.

Komisi menyatakan bahwa bonus kinerja tersebut juga merupakan “kompensasi ganda”, karena staf kontrak ini mendapat gaji tetap dari DA dan telah menerima tunjangan yang sama dari DA.

“Tidak ada bukti bahwa dana yang digunakan untuk pembayaran bonus kinerja berasal dari tabungan Nabcor. Sebaliknya, dana tersebut merupakan dana proyek untuk pelaksanaan proyek BFT dan IPM ASEAN,” kata COA.

Nabcor adalah salah satu lembaga pemerintah yang terkait dengan penipuan tong babi bernilai miliaran peso.

Perjanjian ini dihapuskan pada bulan Januari 2014 oleh Presiden Benigno Aquino III, bersama dengan Zamboanga del Norte College Rubber Estates Corporation (ZREC) dan Philippine Forest Corporation (Philforest). – Rappler.com

Togel HK