• July 24, 2024
Comelec membuka tawaran untuk mesin pemungutan suara tambahan tahun 2016

Comelec membuka tawaran untuk mesin pemungutan suara tambahan tahun 2016

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dari 5 perusahaan pembeli dokumen penawaran tadi, hanya Smartmatic TIM dan Indra Sistemas yang mampu menyampaikan persyaratan kelayakan dan proposal teknis awal.

MANILA, Filipina – Komisi Pemilihan Umum (Comelec) pada Kamis, 4 Desember membuka tawaran penambahan mesin pemungutan suara untuk pemilu nasional 2016.

Dari 5 perusahaan yang sebelumnya membeli dokumen penawaran dari Comelec, hanya dua – Smartmatic TIM dan Indra Sistemas – yang mampu menyerahkan persyaratan kelayakan dan proposal teknis awal tepat waktu, kata Komite Penawaran dan Penghargaan Comelec (BAC).

E-Konek Pilipinas menarik diri dari proses penawaran karena kemitraannya dengan perusahaan lain tidak terwujud. Miru Systems, sebaliknya, tidak dapat menyelesaikan konsularisasi dokumennya tepat waktu untuk pembukaan tender.

Comelec BAC belum mendengar kabar dari calon penawar terakhir, Sistem & Perangkat Lunak Pemilu.

Tawaran yang diterima Comelec BAC pada hari Kamis adalah untuk penawaran kompetitif dua tahap untuk penyewaan 23.000 mesin pembaca tanda optik (OMR). Mesin-mesin ini dimaksudkan untuk melengkapi 80.000 mesin Precinct Counting Optical Scanning (PCOS) yang sudah ada untuk pemilu tahun 2016.

Komite mengalokasikan waktu dua minggu untuk mengevaluasi dokumen kelayakan para peserta lelang, dan melakukan pengujian menyeluruh terhadap sistem manajemen pemilu mereka, kata ketua Comelec BAC Helen Aguila Flores.

BAC kemudian akan merekomendasikan proposal penawar kepada Comelec en banc. Setelah itu akan muncul spesifikasi teknis final untuk proses tender tahap kedua, dimana peserta tender yang lolos tahap pertama akan mengajukan proposal teknis dan finansial final.

“Mudah-mudahan pada bulan Februari kami bisa mendapatkan kontraknya,” kata Flores.

Anggaran yang disetujui untuk kontrak Sistem Pemilihan OMR adalah P2,5 miliar. Hal ini termasuk memperoleh surat suara dan kotak suara, serta mempekerjakan staf dukungan teknis.

Sementara itu, pembukaan tender penyewaan 410 mesin pemungutan suara elektronik untuk pencatatan langsung (DRE) diundur menjadi Sabtu 6 Desember. Mesin DRE yang menggunakan teknologi layar sentuh akan diuji dalam proyek percontohan oleh Comelec pada pemilu 2016.

Tanggapan terhadap petisi

Sebelum pembukaan tender dimulai, Comelec BAC mengajukan petisi untuk memasukkan Smartmatic ke dalam daftar hitam dan menghentikan penawaran publik itu sendiri.

Dalam Resolusi Nomor 1, Comelec BAC menolak petisi dari 9 kelompok dan pengawas jajak pendapat untuk melarang Smartmatic mengikuti penawaran umum. Dikatakan bahwa, antara lain, mereka bukan pengamat yang berwenang dan tidak memiliki badan hukum untuk memulai daftar hitam.

Comelec BAC juga menanggapi surat dari mantan Anggota Majelis Misamis Oriental Homobono Adaza dan salah satu pemohon Jonathan Siñel, yang mengajukan petisi ke Mahkamah Agung untuk menghentikan penawaran publik itu sendiri.

Adaza dan Siñel mengatakan Comelec harus terlebih dahulu melakukan inventarisasi fisik serta uji forensik dan teknis terhadap mesin PCOS yang ada sebelum melanjutkan penawaran umum. Mereka juga mendoakan agar Smartmatic dilarang mengikuti proses penawaran karena adanya permasalahan pada pemilu sebelumnya.

Smartmatic-TIM memasok mesin PCOS yang digunakan pada pemilu tahun 2010 dan 2013.

Sebagai tanggapan, Comelec BAC mengatakan, “Kami mencatat surat tersebut tanpa mengambil tindakan apa pun.” – Rappler.com

Keluaran SDY