• June 21, 2024
Ana Julaton menunjukkan peningkatan keterampilan gulat, kata pelatih

Ana Julaton menunjukkan peningkatan keterampilan gulat, kata pelatih

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mantan juara tinju Ana Julaton berharap penambahan pelatih gulat akan meningkatkan permainan groundnya setelah menderita kekalahan pertamanya di dalam ring.

MANILA, Filipina – Setelah mengalami kemunduran pertama dalam karir seni bela diri campuran (MMA) empat bulan lalu, mantan juara dunia tinju Ana Julaton meminta jasa pelatih gulat Ricky Lundell untuk meningkatkan silsilah perjuangannya.

Julaton (1-1) berhasil melakukan transisi dari tinju ke MMA di ONE FC: Rise of Heroes pada bulan Mei, di mana ia menghentikan Aya Saeid Saber melalui TKO ronde ketiga.

Namun, “Hurricane” yang berusia 34 tahun gagal mengulangi debut gemilangnya di MMA saat ia kalah dari Ann Osman melalui keputusan terpisah di ONE FC: Reign of Champions pada bulan Agustus.

Walaupun Julaton memiliki keunggulan dalam stand-up, mengguncang lawannya asal Malaysia dalam beberapa kesempatan, Osman dengan mudah membujuk para juri ring dengan mencetak dua takedown yang sah dalam laga tersebut dan menenangkan atlet Filipina setinggi 5 kaki 5 inci itu di ground.

( TERKAIT: Ana Julaton Belum Siap Meninggalkan Tinju)

Kekalahan yang mengecewakan mendorong Julaton dan pelatih kepala Angelo Reyes untuk kembali ke papan gambar dan meminta bantuan Lundell untuk memperluas persenjataannya dengan seni gulat kuno.

“Ricky Lundell adalah seorang grappler ulung dan pelatih MMA yang fenomenal. Ini memerlukan banyak pekerjaan fisik dan kecepatan mentalnya sangat mencengangkan,” Julaton menceritakan kepada Rappler tentang pengalamannya.

Satu minggu setelah kekalahan dari Osman, Lundell mengambil alih Julaton dan melatihnya dengan tim gulatnya di Sekolah Menengah Bishop Gorman di Las Vegas, Nevada.

“Senang sekali bisa melatih Ana Jualton. Bukan hanya karena ia adalah seorang atlet elit, namun juga karena ia adalah sosok yang luar biasa di luar matras. Dia benar-benar rendah hati dan memiliki potensi untuk menjadi juara dunia MMA di masa depan,” kata Lundell, yang pernah bekerja dengan petarung Ultimate Fighting Championship seperti Carlos Condit, Miesha Tate, Travis Browne, dan Frank Mir.

Meskipun ada lelucon bahwa pelatihan gulat Julaton adalah kursus kilat, Lundell menekankan fokus kamp pada elemen-elemen penting seperti mencapai takedown dan mempertahankan upaya takedown dan submission.

“Tidak ada cara untuk menyempurnakan sebuah seni dalam semalam, namun cara untuk mempercepat proses pembelajaran adalah dengan hanya mengerjakan hal-hal yang dibutuhkan seorang atlet. Yang membuat Ana berbeda adalah dia mengembangkan seluruh keterampilan seorang petarung MMA sejati,” ujarnya.

Lundell, pemegang sabuk hitam Jiu-Jitsu Brasil tingkat dua dan mantan pegulat Divisi I NCAA, yakin standar pertarungan Julaton ditingkatkan melalui gulat karena hal itu membuatnya lebih mampu menyelesaikan lawannya di kandang.

“Tinju memiliki taktik seperti gulat, dan karena dia telah bertinju dan memahami bagaimana menggunakan taktik tersebut saat menyerang di bawah tekanan, ini akan memberinya cara yang lebih mudah untuk memahami bagaimana bergulat di bawah tekanan. Tugasnya adalah menyelesaikan lawannya dan gulat hanya akan memberinya lebih banyak alat untuk melakukan hal tersebut,” tegasnya.

Julaton mendapat kartu kuning untuk menghadapi kickboxer Mesir Walaa Abbas dalam pertarungan tiga ronde kelas terbang sebagai undercard ONE FC: Warrior’s Way, yang berlangsung pada hari Jumat, 5 Desember di SM Mall of Asia Arena di Pasay City, Metro Manila.

Dengan percaya diri menunjukkan bahwa Julaton akan melewatinya tanpa bermaksud meremehkan lawan petinju Pinay itu, Lundell menambahkan bahwa ONE FC harus mengabulkan permintaan pertandingan ulang melawan Osman.

“Tidak diragukan lagi, Ann Osman harus mulai bersiap menghadapi Ana sekarang karena dia akan membalas kekalahannya dengan kehancuran, dan Walaa hanyalah batu loncatan menuju momen itu,” dia memperingatkan. – Rappler.com

Result Sydney