• April 23, 2024
Comelec mengadakan penawaran paralel untuk mesin penghitung suara tahun 2016

Comelec mengadakan penawaran paralel untuk mesin penghitung suara tahun 2016

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hasil dari rangkaian penawaran ini akan menentukan apakah pemilihan presiden tahun 2016 akan sepenuhnya otomatis, sebagian otomatis, atau manual.

MANILA, Filipina – Pada hari Selasa, 30 Juni, Komisi Pemilihan Umum (Comelec) akan membuka tender untuk renovasi mesin penghitung suara yang ada dan penggunaan mesin baru untuk pemilu nasional dan lokal pada bulan Mei 2016.

Selain itu, Comelec sedang menangani dua tawaran publik lagi, keduanya untuk 23.000 lebih mesin yang menggunakan teknologi pembaca tanda optik (OMR), teknologi yang sama yang digunakan oleh mesin pemindaian optik penghitungan wilayah (PCOS).

Mengapa tawaran paralel?

Semua ini adalah bagian dari rencana Comelec untuk terus mengotomatisasi pemilu nasional dan lokal 2016, kata juru bicara James Jimenez dalam wawancara pada Senin, 29 Juni (BACA: 2 tawaran, 1 pilihan untuk mengajukan pemilu 2016)

“Ini adalah dorongan utama Comelec, otomatisasi (pemungutan suara tahun 2016),” kata Jimenez. Badan pemungutan suara berencana untuk menyelesaikan rencana otomatisasi pemungutan suara pada akhir Juli, tambahnya.

Renovasi dan perbaikan 81.896 mesin PCOS – yang digunakan pada pemilu tahun 2010 dan 2013 – diajukan untuk lelang publik setelah Mahkamah Agung pada bulan April membatalkan kesepakatan senilai P268,8 juta antara Comelec dan Smartmatic untuk tujuan yang sama.

Penawaran renovasidengan anggaran yang disetujui sebesar P2,88 miliar, akan ditangani oleh Comelec Bidding and Awards Committee (BAC) khusus yang diketuai oleh Jubil Surmeida.

Sebuah penawaran untuk menyewa 70.977 mesin PCOS baru diumumkan sebagai rencana cadangan lainnya oleh komisi. Ini akan ditangani oleh BAC khusus lainnya di bawah J Thaddeus Hernan. Kontrak untuk ini memiliki anggaran yang disetujui sebesar P7,87 miliar.

Sementara itu, Comelec mengalami hambatan dalam penawaran publik untuk 23.000 mesin PCOS tambahan, yang dimulai pada bulan Desember melalui BAC reguler yang diketuai oleh Helen Aguila-Flores. Pada bulan Mei, penyedia PCOS Smartmatic-Total Information Management (Smartmatic-TIM) didiskualifikasi pada tahap pasca-kualifikasi.

Kemudian Comelec penawaran putaran kedua dibuka – di bawah BAC khusus yang diketuai oleh Hernan – masih untuk 23.000 mesin, menunggu keputusan banding Smartmatic. Anggaran yang disetujui untuk akuisisi ini adalah P2,5 miliar.

Berikut adalah skenario yang dilihat Comelec dalam rangkaian penawarannya:

  • Jika tawaran untuk renovasi hampir 82.000 mesin PCOS gagal, Comelec akan memberikan kontrak untuk 70.977 dan 23.000 mesin yang ingin disewa. ( TERKAIT: Keputusan SC Dapat Membuat 82.000 PCOS Tidak Berguna)
  • Jika tawaran perbaikan berhasil, sewa 70.977 mesin akan ditangguhkan. Selain itu, penyewaan 23.000 mesin akan terus berlanjut. Dalam hal ini adalah 81.896 mesin PCOS yang ada ditambah 23.000 mesin baru.

Penawaran publik mana yang akan berhasil untuk 23.000 mesin tambahan adalah masalah lain:

  • Jika banding Smartmatic-TIM atas penawaran 23.000 mesin dikabulkan oleh ketua BAC Flores dan kontrak tersebut diberikan, ketua BAC Hernan akan menangguhkan prosesnya terhadap 23.000 unit lainnya.
  • Jika tidak, BAC akan terus dipimpin oleh Hernan. Bagaimanapun, akan ada perusahaan yang akan memasukkan kontrak untuk 23,000 mesin, kata Jimenez.

“Pada akhirnya, kita akan memiliki lebih dari 100.000 mesin,” kata Jimenez.

Rencana mundur

Jika rencana otomatisasi pemungutan suara tidak berjalan dengan baik, salah satu rencana cadangan lembaga pemungutan suara adalah pemungutan suara hibrid, atau gabungan proses otomatis dan manual.

“Apa yang kami katakan adalah, ya, undang-undang (UU Republik 9369) mengatakan Anda mengotomatiskan (pemilu), tetapi jika Anda tidak dapat melakukan otomatisasi dan benar-benar tidak ada cara untuk menghindarinya, maka Anda dapat mengajukan banding dengan cara lain. pemilu, yang mana akan menjadi solusi hibrida,” kata Jimenez.

“Pada saat itu Anda memutuskan: apakah Anda ingin menggunakan sistem hybrid, atau kompleksitasnya tidak sepadan, jadi saya kembali ke jajak pendapat manual? Ini adalah hierarki pilihan Comelec yang tidak dipahami banyak orang,” tambahnya.

Kelompok mantan Komisaris Comelec Augusto “Gus” Lagman meluncurkan sistem hibridanya, Precinct Automated Tallying System (PATaS), pada hari Sabtu, 27 Juni, di hadapan pejabat Comelec dan pemantau jajak pendapat pada pemilu tiruan di Kota Bacoor, Cavite. disajikan.

Comelec memberi waktu kepada para pemantau hingga tanggal 3 Juli untuk menyampaikan komentar tertulis dan makalah sikap mereka mengenai PATaS, sebuah sistem semi-otomatis, yang menggunakan pemungutan suara dan penghitungan suara secara manual di TPS, dan rekrutmen otomatis melalui transmisi elektronik hasil pemilu. – Rappler.com

Keluaran SGP