• May 27, 2024
Comelec mengharapkan 60% partisipasi pemilih di luar negeri

Comelec mengharapkan 60% partisipasi pemilih di luar negeri

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Persentase pemungutan suara yang diharapkan cukup tinggi, dibandingkan dengan 25 persen pada tahun 2010, namun Comelec mengandalkan pemungutan suara melalui pos yang diperluas dan dimodifikasi yang tersedia tahun ini.

MANILA, Filipina – Komisi Pemilihan Umum (Comelec) memperkirakan adanya peningkatan persentase suara di kalangan pemilih yang tidak hadir di luar negeri (OAV) pada pemilu tahun ini. Pemungutan suara di luar negeri selama sebulan dimulai di sini pada hari Sabtu 13 April.

Komisaris Comelec Lucenito Tagle, ketua komite OAV, mengatakan mereka memperkirakan jumlah pemilih akan mencapai 60 persen tahun ini. Artinya, mereka memperkirakan akan ada sekitar 585.000 pemilih Filipina di luar Filipina yang akan memilih kandidat nasional.

Target jumlah pemilih sebesar 60 persen cukup tinggi, karena jumlah pemilih OAV pada dua pemilu terakhir berada pada angka terendah yaitu 25 persen (2010) dan 16 persen (2007).

Namun, pada pemungutan suara pertama yang tidak hadir di luar negeri pada tahun 2004, jumlah pemilih mencapai 65 persen. Jumlah partisipasi tersebut dianggap rendah oleh para pengambil kebijakan di Filipina pada saat itu, setelah pemerintah menghabiskan lebih dari P112 juta untuk latihan tersebut.

Pada tahun 2013, menurut Comelec, terdapat 975.263 warga Filipina perantauan yang berhak memilih. Jumlah ini termasuk 237.504 orang yang pada awalnya dikeluarkan dari daftar oleh lembaga pemungutan suara pada bulan Desember setelah gagal memberikan suara dalam dua pemilu berturut-turut, namun sejak itu telah diangkat kembali.

Tagle mengatakan peningkatan ini akan didukung oleh perluasan tempat pemungutan suara otomatis yang akan mendorong lebih banyak warga Filipina di luar negeri untuk memilih.

Tujuh pos luar negeri – Hong Kong, Riyadh, Dubai, Jeddah, Singapura, Kuwait, Abu Dhabi – akan menerapkan pemungutan suara otomatis tahun ini. Pada pemilu 2010, pemungutan suara otomatis hanya diterapkan di Hong Kong dan Singapura.

Pada pemilu 2010, jumlah pemilih yang berpartisipasi hanya sekitar 25 persen atau 153.323 dari 589.830 pemilih terdaftar.

Sebagian besar pemilih di luar negeri mempunyai pekerjaan berikut:

“Comelec sebenarnya menantikan otomatisasi semua pekerjaan di Filipina pada pemilu mendatang,” kata Tagle.

Ia menambahkan Comelec juga memperluas cakupan pemungutan suara melalui pos pelaksanaan pemungutan suara melalui pos yang telah diubah. Berdasarkan skema pemungutan suara ini, surat suara resmi akan ditempatkan dalam amplop tersendiri yang berisi nama pemilih. Ini akan dikirimkan ke pos tempat OAV terdaftar. Staf kedutaan kemudian akan mengirimkan surat suara dari pintu ke pintu ke OAV.

Sementara itu, Ketua Comelec Sixto Brillantes meminta para pemilih yang tidak hadir di luar negeri untuk benar-benar berpartisipasi dalam pemilu.

“Saya pikir mereka harus mencoba untuk keluar dan memilih pada tanggal 13 April hingga 13 Mei. Kami ingin mendorong mereka untuk memilih guna meningkatkan jumlah pemilih di luar negeri,” katanya.

“Saya pikir masyarakat Filipina yang berada di luar negeri harus berusaha mengerahkan seluruh upaya mereka, kasi nagada kami untuk mendapatkan anggaran, pendanaan, untuk luar negeri, karena rendahnya jumlah pemilih pada pemilu sebelumnya. Sekarang kami telah meningkatkan jumlah pemilih terdaftar; kami menggandakannya. Kita harapkan juga bisa melipatgandakan jumlah pemilihnya,” imbuhnya.

Para pemilih di luar negeri mempunyai waktu hingga 13 Mei, hari pemilu di Filipina, untuk memberikan suara mereka. Mereka hanya boleh memilih dalam pemilihan nasional, yang tahun ini mencakup pemilihan Senat dan daftar partai. – Rappler.com

HK Malam Ini