• April 14, 2024
Comelec mengonfirmasi petisi penarikan kembali Puerto Princesa terhadap Bayron

Comelec mengonfirmasi petisi penarikan kembali Puerto Princesa terhadap Bayron

Badan pemungutan suara menolak mosi peninjauan kembali Walikota Puerto Princesa Lucilo Bayron, yang mengklaim ada kesalahan dalam petisi yang menentangnya.

MANILA, Filipina – Komisi Pemilihan Umum (Comelec) memastikan petisi recall terhadap Walikota Lucilo Bayron dari Kota Puerto Princesa, Palawan sudah cukup.

Dalam resolusi 9 halaman yang diundangkan pada tanggal 29 Desember 2014, Comelec dan banc, memberikan suara 6-0, menolak mosi omnibus Bayron untuk peninjauan kembali (MR) dan klarifikasi atas keputusan lembaga pemungutan suara pada bulan April yang menyatakan petisi penarikan kembali sudah cukup.

Petisi untuk memanggil kembali Walikota Bayron dimulai pada bulan Maret 2014 oleh mantan administrator kota Alroben Goh, karena “hilangnya kepercayaan dan kepercayaan” terhadap walikota, menyusul serangkaian dugaan memburuknya situasi perdamaian dan ketertiban, buruknya kinerja pariwisata kota, dan masalah manajemen lainnya.

Bayron berdalih, permohonan penarikan kembali tersebut diajukan sebelum waktunya, karena dilakukan sebelum Juni 2014, atau pada tahun pertama masa jabatannya, sehingga melanggar Kode Pemerintahan Daerah.

Comelec memutuskan bahwa pembatasan yang diberlakukan oleh undang-undang – larangan satu tahun setelah seorang pejabat dilantik dan larangan satu tahun lagi sebelum pemilu reguler – “berkaitan dengan penyelenggaraan pemilu ulang itu sendiri” dan bukan setelah pengajuan. petisi tersebut. (FAKTA CEPAT: Proses penarikan kembali)

“Tidak mencakup kegiatan persiapan seperti pengumpulan tanda tangan. Oleh karena itu, pengumpulan tanda tangan permohonan pendukung sebenarnya dapat dimulai sebelum jangka waktu satu tahun setelah pejabat yang ditarik kembali itu menjabat,” bunyi resolusi tersebut.

Tidak meyakinkan

Comelec juga menolak argumen Bayron yang tersisa mengenai dugaan cacat dalam petisi itu sendiri dan cara Comelec menindaklanjutinya.

Bayron mengatakan, antara lain, bahwa pemohon utama Goh “jelas melakukan tindakan sumpah palsu” karena ada “ketidakmungkinan yang nyata” mengenai 40.409 tanda tangan yang dikumpulkan petisi tersebut.

Dia juga mengatakan bahwa alasan yang dikutip dalam petisi penarikan kembali “tidak didukung oleh fakta,” dan oleh karena itu para penandatangan dipimpin “oleh penipuan dengan menggunakan fakta yang dibuat-buat.”

Comelec mendukung temuan Pejabat Pemilihan Umum (EO) Puerto Princesa, dan sertifikasi dari Kantor Wakil Direktur Eksekutif Operasi (ODEDO) tentang kecukupan petisi penarikan kembali.

EO Roseeller Gapulao melaporkan bahwa 40.409 tanda tangan dalam petisi tersebut mewakili lebih dari 15% populasi pemilih di Puerto Princesa yang berjumlah 128.899 orang.

Faktanya, Gapulao menemukan melalui temuannya sendiri bahwa sebenarnya hanya ada 35.731 tanda tangan, dan 1.065 harus dikurangi karena rincian tanda tangan tidak lengkap. Meski begitu, jumlah petisi yang mendukung “lebih dari cukup untuk memenuhi persyaratan 15%.”

Comelec juga mengatakan bahwa Bayron “gagal memberikan dasar yang cukup atas tuduhan penipuannya,” dan menambahkan bahwa ia “tidak dapat menyimpulkan penipuan hanya berdasarkan kemenangannya dalam pemilu terakhir” pada tahun 2013.

Bayron, yang mencalonkan diri di bawah Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA), mengalahkan Elena Hagedorn, istri walikota lama Edward Hagedorn, dalam pemilihan walikota.

Belum ada jadwal

Namun, resolusi Comelec hanya memutuskan mosi Bayron untuk mempertimbangkan kembali. Badan pemungutan suara belum menetapkan tanggal pelaksanaan pemilihan ulang yang sebenarnya di kota tersebut.

Comelec-ODEDO berharap agar pemilu ulang dapat dilaksanakan sebelum bulan Mei 2015, atau sebelum dimulainya larangan satu tahun terhadap pemilu reguler.

Badan pemungutan suara saat ini sedang melakukan persiapan untuk pemilu tersebut Dewan Pemuda (SK atau dewan pemuda) pada pemilu Februari 2015, serta pemilu nasional Mei 2016.

Sejauh yang kami bisa lihat, jika kami bisa mempercepat prosesnya, maka hal itu akan terwujud (Menurut kami, jika kami mengikuti prosesnya dengan cepat, kami dapat menyelenggarakan pemilu tepat waktu),” kata Campos.

“Kami akan segera memberikan salinan keputusan tersebut kepada EO terkait. Dan kemudian EO secara pribadi akan memberikan salinan resolusi terhadap pemohon serta pejabat yang diminta untuk ditarik kembali,” kata pengacara Mona Ann Campos dari Comelec-ODEDO.

Permohonan penarikan kembali kemudian akan dipasang di tempat-tempat umum dan dimuat di surat kabar yang beredar umum selama 3 minggu berturut-turut, atas biaya para pemohon. Verifikasi tanda tangan dalam petisi juga akan menyusul.

Perlu dicatat bahwa pada bulan April 2014, meskipun Comelec mengonfirmasi kecukupan petisi penarikan kembali Puerto Princesa, Comelec juga menghentikan sementara semua proses petisi tersebut terutama karena kurangnya dana.

Bulan berikutnya, mereka menangguhkan proses semua petisi penarikan yang tertunda sampai masalah pendanaan diselesaikan.

Namun pada bulan November, Mahkamah Agung memerintahkan Comelec untuk melakukan pemilihan ulang di Puerto Princesa. Sekitar waktu yang sama, badan jajak pendapat juga memutuskan untuk melanjutkan 4 petisi penarikan lainnya.

Kewenangan untuk memanggil kembali pejabat terpilih daerah karena kehilangan kepercayaan dapat dilakukan oleh pemilih terdaftar di unit pemerintah daerah (LGU) di mana pejabat tersebut menjabat. – Rappler.com

Keluaran Sidney