• July 16, 2024
Corona akhirnya menghadapi penyelidikan dalam kasus perpajakan

Corona akhirnya menghadapi penyelidikan dalam kasus perpajakan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Setelah melewatkan sidang sebelumnya, Ketua Hakim Renato Corona yang dipecat dan istrinya akhirnya hadir di Departemen Kehakiman

MANILA, Filipina – Ketua Hakim Renato Corona yang diberhentikan akhirnya hadir di hadapan jaksa pada Kamis, 25 Oktober, dalam sidang pendahuluan atas kasus penghindaran pajak yang diajukan terhadap dirinya dan anggota keluarga dekatnya.

Corona dan istrinya Cristina tiba di Departemen Kehakiman (DOJ) sekitar pukul 10.20 pada hari Kamis. Mereka langsung menuju ruang eksekutif departemen.

Ini adalah penyelidikan pertama terhadap Corona setelah dia diberhentikan sebagai hakim agung pada Mei lalu. Senat, yang bertugas sebagai pengadilan pemakzulan, memutuskan dia bersalah atas tuduhan pelanggaran Konstitusi dan pengkhianatan terhadap kepercayaan publik.

Corona mengajukan pernyataan balasannya, yang dia minta agar panel pemerintah mengungkapkannya.

Panel sebelumnya telah mengabulkan 3 permintaan Corona sebelumnya agar memiliki lebih banyak waktu untuk mempersiapkan pernyataan balasannya.

Panel juga memindahkan sidang ke 16 November, berdasarkan permintaan pengacara Corona Anacleto Diaz, yang juga merupakan pengacara mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo.

Putri Corona, Carla dan menantu laki-laki Constantino diperintahkan untuk hadir pada sidang berikutnya dan menanggapi jawaban balasan dari Biro Pendapatan Dalam Negeri atas pernyataan tertulis balasan mereka sebelumnya.

Penganiayaan

Kepada wartawan, Corona mengatakan, “Pesan pemakzulan, patuhi Malacañang jika tidak ingin kejadian yang menimpa Ketua Mahkamah Agung menimpa Anda.” (Pelajaran dari penganiayaan saya adalah Anda harus mematuhi Malacañang jika Anda tidak ingin menderita seperti saya.)

DOJ telah memperingatkan mereka bahwa jika mereka tidak hadir dalam sidang hari ini, panel penyelidik akan melanjutkan dengan menyerahkan temuannya sendiri mengenai kasus tersebut untuk penyelesaian akhir.

Corona, putrinya Carla, dan menantunya Constantino didakwa penggelapan pajak oleh BIR pada 30 Agustus. Corona diduga memiliki kekurangan kewajiban pajak penghasilan sebesar P120 juta, sedangkan Carla sebesar P9 juta. Constantino Castillo, sementara itu, memiliki pendapatan yang dinyatakan sebesar P1,93 juta dari tahun 2005-2009, namun ia membeli properti seharga P10,5 juta pada tahun 2003 bahkan tanpa pendapatan yang dilaporkan, menurut BIR.

Pengajuan dakwaan dilakukan 3 bulan setelah Corona dicopot dari jabatannya oleh pengadilan pemakzulan karena gagal menyatakan deposit bank peso dan dolar sebesar P183 juta dalam laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersih (SALN). – Rappler.com

Togel Sydney