• July 17, 2024
Corona membuat perubahan pada SALN 2011

Corona membuat perubahan pada SALN 2011

Ketua Mahkamah Agung membuat ‘klarifikasi’ dalam pernyataan aset terbarunya dengan mencantumkan biaya perolehan properti yang diumumkannya, kata salah satu pengacaranya.

MANILA, Filipina – Ketua Hakim Renato Corona yang dimakzulkan melakukan perubahan pada Pernyataan Aset, Kewajiban dan Kekayaan Bersih (SALN) tahun 2011, kata pengacaranya pada Jumat, 4 Mei.

Pengacara pembela Ramon Esguerra mengatakan kepada Rappler bahwa dia dan pengacara lain di tim pembela belum melihat dokumen tersebut, namun diberitahu oleh ketua hakim pada hari Kamis, 3 Mei, bahwa dia membuat amandemen terhadap SALN 2011 miliknya.

“Kami memahami bahwa klarifikasi telah dilakukan mengenai biaya akuisisi, 2 bidang warisan di Xavierville. Ada kejelasan di sana sebenarnya ada 2 lot, padahal sebenarnya lot-lot itu bersebelahan dan tercakup dalam satu judul, itu hanya untuk memperjelas saja,” kata Esguerra.

Corona juga menambahkan akuisisi baru seperti saham mereka di Palm Country Club, menurut Esguerra.

Dia mengatakan Corona belum menunjukkan SALN-nya kepada mereka, tetapi yang diketahui Esguerra dengan pasti adalah bahwa SALN itu “dilaporkan” dan “secara akurat mencerminkan asetnya.”

SALN Corona dan 14 Hakim SC diserahkan ke Panitera MA. Tanggal 30 April merupakan batas akhir pengajuan SALN.

Juru bicara MA Midas Marquez mengatakan Pengadilan Tinggi tidak merilis SALN hakim kepada publik kecuali diizinkan oleh en banc, sebagaimana diatur dalam keputusan MA sebelumnya.

Berbeda dengan tahun 2010

Salah satu dakwaan yang kini dihadapi Corona dalam sidang pemakzulan terhadap dirinya adalah dugaan tidak mengungkapkan SALN-nya kepada publik sebagaimana disyaratkan Konstitusi.

Pasal-pasal pemakzulan juga menuduh Ketua Mahkamah Agung tidak mencantumkan sebagian harta bendanya dan melanggar Undang-Undang Anti Korupsi dan Korupsi.

Amandemen yang dilaporkan dalam SALN Corona 2011 mencerminkan perbedaan spesifik dalam SALN sebelumnya.

Dalam SALN-nya tahun 2002-2010, sejak Corona pertama kali bergabung dengan Mahkamah Agung sebagai Hakim Madya, Corona mengosongkan kolom perolehan pada bagian aset, kewajiban, dan kekayaan bersih.

Dia hanya mengisi kolom nilai penilaian dan nilai pasar saat ini. Properti Xavierville yang diyakini diwarisi oleh Coronas juga terdaftar sebagai salah satu properti di SALN sebelumnya.

Kedua masalah tersebut menimbulkan kebingungan selama persidangan.

Pembela mengatakan Corona tidak bermaksud menyembunyikan apa pun dengan membiarkan kolom pengadaan kosong. Biaya akuisisi dapat ditemukan dalam kontrak pembelian, kata mereka, yang semuanya merupakan dokumen publik.

Namun, Presiden Senat Juan Ponce Enrile menegaskan bahwa yang penting bukanlah nilai pasar wajar, nilai penilaian, atau nilai pasar wajar saat ini, melainkan biaya perolehan sebuah properti.

Penelitian kami menunjukkan bahwa setidaknya 4 properti Corona dinilai terlalu rendah berdasarkan perbandingan antara SALN sebelumnya dan Akta Pembelian Mutlak untuk properti tersebut. (Lihat peta properti Corona di sini.)

Properti Xavierville juga menjadi bahan perdebatan. Jaksa menghitung dua properti Xavierville atas nama Corona, sedangkan pembela menyatakan bahwa properti Xavierville adalah satu properti yang dibagi menjadi dua hak milik, sehingga menimbulkan kebingungan.

Esguerra menegaskan, perubahan tersebut hanyalah pernyataan klarifikasi.

“Dia (Corona) malah tidak mau menyebutnya sebagai koreksi,” ujarnya. “(Itu adalah) penjelasannya.”

SALN bukan pengecualian

Esguerra juga tidak setuju dengan pandangan Ombudsman bahwa formulir SALN memungkinkan kantornya memverifikasi kebenaran aset pejabat publik yang dideklarasikan.

Pada hari Minggu, 29 April, Kantor Ombudsman pada hari Senin, 23 April, memberikan perintah tentang Corona yang memintanya untuk menjelaskan kekayaannya, yang berjumlah setidaknya $10 juta.

Rappler melaporkan bagaimana Ombudsman memperoleh akses terhadap dolar Corona melalui Dewan Anti Pencucian Uang (AMLC), yang merupakan kewenangan kantor tersebut untuk menyelidiki setelah Corona mengajukan SALN-nya.

Esguerra mengatakan surat itu tidak menyertakan bukti apa pun yang mendukung dugaan $10 juta.

Pada konferensi pers pada hari Jumat, 4 Mei, juru bicara pertahanan mengatakan kepada media bahwa Corona terus menangani masalah ini sendiri.

Mereka mengatakan Corona dapat memilih untuk mengajukan kasus ke Mahkamah Agung atas penyalahgunaan kebijaksanaan yang dilakukan Ombudsman atau mengabaikannya, meskipun ia belum memutuskan apa yang harus dilakukan terhadap perintah tersebut.

Corona belum membalas surat yang diterimanya lebih dari seminggu lalu, meminta tanggapan dalam waktu 72 jam.

Apakah Ombudsman mempunyai yurisdiksi untuk menyelidiki Corona masih bisa diperdebatkan.

Berdasarkan undang-undang, Ombudsman tidak dapat mengajukan kasus ke Sandiganbayan ketika pejabat yang dituduh masih menjabat, menurut seorang pengacara yang sebelumnya bekerja di Kantor Ombudsman. Ia mengatakan bahwa lembaga antirasuah tersebut dapat mengirimkan temuannya ke Dewan Perwakilan Rakyat untuk memicu pengaduan pemakzulan.

Pembela bersikeras bahwa surat itu dikeluarkan untuk memaksa Corona mengambil sikap, dan untuk meletakkan dasar bagi penuntutan kekayaan haram di masa depan, jika dia dibebaskan dalam tuntutan saat ini. – Rappler.com

Sdy siang ini