• May 19, 2024
Ironi dari terlalu banyak menari

Ironi dari terlalu banyak menari

Sekuelnya tidak memenuhi ekspektasi penggemar setelah film pertamanya yang bagus

MANILA, Filipina – Irama tidak bisa dipaksakan. Itu berlimpah, melepaskan, hidup.

Angsuran pertama dari tarian jalanan – sebuah film Inggris yang menggabungkan dunia balet dan tari jalanan yang berbeda – mengerti. Tarian jalanan 2 – yang kali ini memadukan tarian Latin dan jalanan – tidak.

Meskipun keduanya memiliki koreografi yang patut dicontoh, menampilkan permadani gerakan-gerakan sakit dari satu adegan ke adegan berikutnya, film StreetDance pertama memberikan alasan kepada pemirsa untuk menikmati film tersebut selain dari tariannya.

Kedua film tersebut bekerja dengan premis yang sama yaitu membiarkan orang-orang dengan gaya menari berbeda menemukan harmoni tidak hanya dalam seni mereka, tetapi juga dalam mimpi dan kehidupan mereka; plot yang sebelumnya digunakan Simpan tarian terakhir Dan Naiklah.

tarian jalanan Gambar 1 dan 2 memberi subjek pendekatan yang dirumuskan: ada yang tertindas, tema umum pengkhianatan dan penebusan, cinta tak terduga. Namun, perbedaan antara keduanya adalah ini Tarian jalanan 2 bahkan tidak mencoba untuk menghindari klise, dan dengan demikian gagal menginspirasi empati nyata untuk protagonis – penari b-boy Amerika Ash (Falk Hentschel) dan krunya – yang merupakan grup tari jalanan favorit abadi “Invincible” karena ingin dikalahkan gelar tim tari terbaik Eropa.

Sebaliknya, yang pertama tarian jalanan Film (dirilis tahun 2010) memiliki kaitan emosional karena perlakuan terhadap karakternya tidak satu dimensi. Ada kemajuan alami dari konflik menuju kemenangan. Film ini tahu kapan harus menahan diri, berhenti menari dan fokus pada emosi dan pikiran karakternya. Film ini memungkinkan penonton untuk melihat siapa Carly (Nicola Burley) – dia adalah gadis yang panggilannya “tidak lebih dari membuat sandwich”, seorang pemimpin enggan, seorang teman baik, seorang gadis yang patah hati – semua yang dia penari dengan kedalaman.

Ada juga perkembangan dalam karakter Ash, tetapi ditunjukkan dengan cara yang menyimpang. Ash adalah “anak popcorn” (artinya dia menjual popcorn, yang mewujudkan alur cerita yang miskin tapi berbakat) sesuatu yang hampir tidak pernah gagal untuk menyenangkan para penonton bioskop. Masalahnya, film tersebut mengabaikan aspek tersebut setelah 5 menit pertama dan kemudian baru menyinggungnya lagi di bagian terakhir, saat mereka hendak menghadapi Invincible di arena dansa. Ini mungkin merupakan penjajaran yang baik antara nasibnya dan nasib lawan-lawannya, sebuah contoh tentang bagaimana segala sesuatunya akhirnya berjalan sesuai keinginan Ash, tetapi karena tidak ada upaya yang kuat untuk melakukan transformasi ini, adegan tersebut gagal menyampaikan pentingnya perubahan ini.

Hal yang lebih buruk dapat dikatakan mengenai anggota kru Ash, yang diperlakukan hanya sebagai karikatur dari apa yang seharusnya mereka wakili: penari dengan latar belakang, kekuatan, dan permasalahan yang berbeda. Salah satu anggota krunya, Eddie (George Sampson), adalah karakter asli sejak awal tarian jalanan filmnya, tapi tidak pernah terungkap bagaimana dia sendiri berkembang, bagaimana dia berpindah dari titik A ke titik B. Pada bagian pertama, dia bekerja di restoran yang sama dengan Carly dan menjadi seorang b-boy yang bercita-cita tinggi. Di dalam Tarian jalanan 2, dia tiba-tiba menjadi manajer kru. Tidak ada yang mengatakan mustahil baginya untuk sampai ke sana; Namun, penonton setidaknya berhak mengetahui caranya, terutama bagi para penggemarnya Tarian jalanan 1.

Kekhawatiran utama film ini adalah tidak diperbolehkannya anggota kru lain untuk menceritakan kisah mereka. Di dalam Tarian jalanan 1 (dan masuk Langkah 3), meskipun sorotannya diperkirakan tidak selalu tertuju pada anggota grup lainnya, film-film tersebut masih menjelaskan mengapa mereka berbagi perjuangan yang sama seperti yang dialami sang protagonis. Tarian jalanan 2, sebaliknya, hanyalah gangguan menari yang memusingkan; itu adalah salah satu pertunjukan gerakan tarian yang mencolok dari yang lain sehingga hampir tidak ada momen untuk menampilkan volatilitas manusia yang sebenarnya.

Namun, ada beberapa contoh yang berhasil, dan adegan-adegan ini hampir semuanya terjadi antara Ash dan penari Latin yang luar biasa, Eva (Sofia Boutella). Sofia mengajarkan Ash bahwa menari bukanlah tindakan egois, atau sesuatu yang Anda lakukan hanya untuk membalas ego yang terluka. “Ini bukan tentang mereka,” kata Eva, mengacu pada penonton, atau para pesaing. Ini tentang menari, titik.

Eva mengingatkan Ash akan hal ini lagi ketika Ash berjuang untuk belajar menari Latin. Tarian Latin, tari jalanan — tidak banyak perbedaan. Itu menari. Namun, menonjolkan gaya kontras antara tari Latin dan tari jalanan adalah salah satu kekuatan film ini; sementara tari jalanan bersifat agresif, tari Latin bersifat penuh gairah. Meskipun Anda menemukan keseimbangan terutama untuk diri Anda sendiri dalam tari jalanan, tari Latin adalah tentang berbagi setiap gerakan, napas, ayunan, langkah dengan pasangan Anda.

Apa yang memberi film ini hubungan emosional yang tulus adalah karakter Manu (Tom Conti), paman Eva. Meskipun berperan sebagai pendukung, Manu bersusah payah menunjukkan mengapa dia adalah penghubung dan penasihat yang sempurna bagi kru. Menawan, lucu, dan karismatik, Manu mengajari Ash dan Eva mengapa kepercayaan sangat penting dalam mencintai tarian… dan satu sama lain.

Secara umum, Tarian jalanan 2 gerakan yang baik juga tidak kurang; terlalu banyak, sehingga tampak seperti video musik yang berat dan berisik yang diulang-ulang, bukan film tentang seni tari, atau inti darinya. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Data Sidney