• February 22, 2024
Corona menegosiasikan properti Basa-Guidote

Corona menegosiasikan properti Basa-Guidote

Ironisnya, satu hal yang menurut Corona tidak ada hubungannya dengan dia kini tampaknya menjadi inti pembelaannya

Pada bulan September 2001, ketika pencalonan Renato Corona ke Mahkamah Agung ditentang oleh mertuanya yang dipimpin oleh Jose Ma. Basa III, katanya: “Sejak awal saya sengaja menjauhi urusan keuangan dan materi mertua saya.”

Ia mengaku tidak mengetahui akar perselisihan warisan antara Cristina, istrinya dan sepupu Jose Basa, serta paman dan bibinya yang lain.

Namun pada awal tahun yang sama, ketika dia menjadi kepala staf Presiden Gloria Macapagal-Arroyo, dia menegosiasikan penjualan properti milik keluarga istrinya.

Lahan seluas 1.020 meter persegi di Jalan Legarda di Sampaloc, yang terdiri dari sebuah bangunan bobrok yang disewakan kepada beberapa penyewa, adalah permata mahkota perusahaan keluarga Basa-Guidotes. Faktanya, itu adalah satu-satunya harta miliknya.

Lito Atienza menjabat sebagai walikota ketika kota Manila membeli properti tersebut. Nantinya akan dijadikan tempat relokasi para pemilik kios Pasar Sampaloc yang akan tergusur akibat dibangunnya jalur MRT.

Balai Kota Manila menyetujui peraturan pengambilalihan beberapa properti yang berdekatan, termasuk Basa-Guidotes, dan mengalokasikan anggaran sebesar P30 juta. Namun hal ini tampaknya diabaikan ketika Manila mengadakan negosiasi penjualan dengan Coronas, atas nama Basa-Guidote Enterprise Inc. atau BGEI.

“Itu pertama kalinya saya bertemu Rene dan Tina (panggilan Renato dan Cristina),” kenang Atienza dalam wawancara santai. “Mereka datang ke kantor. Rene memperkenalkan dirinya sebagai mantan Penasihat Hukum Presiden Ramos dan Kepala Staf Presiden Arroyo. Saya mengatakan kepadanya bahwa dia tidak perlu memperkenalkan diri. Aku tahu tentang dia.” Dia menganggapnya “berbicara lembut” dan mereka menjadi teman sejak saat itu.

Atienza mengenang bahwa, yang mengejutkannya, Renato menawarkan harga sebesar P50 juta: “Itu terlalu tinggi. Aku bilang kita akan mengambil alih saja.” Hal ini menentukan arah negosiasi pada akhirnya. Mereka menyepakati P34,7 juta atau harga P34,000 per meter persegi.

Saya mengetahui dari sumber yang mengetahui rahasia penjualan tersebut bahwa nilai perkebunan yang bersebelahan, yang juga diincar oleh Manila, jauh lebih rendah yaitu P25.000 per meter persegi.

Kota Manila mengeluarkan cek kepada Cristina Corona “sebagai kepercayaan untuk Basa-Guidote Enterprises Inc.” Cristina menyimpannya di rekeningnya di Land Bank, Cabang Malacañang pada bulan Juni 2001.

Dari jumlah tersebut ia diharapkan membayar pajak capital gain sebesar 6% (dalam akta penjualan disebutkan pajak capital gain akan ditanggung BGEI) dan PPN atas penjualan properti sewaan. Perkiraan sisa setelah pajak adalah sekitar P29 juta.

Maju cepat ke tahun 2012. Ketika Bank Tabungan Filipina mengungkapkan bahwa Corona menarik P32,6 juta pada 12 Desember tahun lalu, hari dia diadili, para penasihatnya secara refleks menunjukkan bahwa dana tersebut milik Basa-Guidotes. Ketua Mahkamah Agung kemudian membenarkan hal ini. Jadi uangnya berpindah jauh dari Land Bank ke PSBank.

Saya bertanya kepada Atienza mengapa dia menyetujui penjualan yang dinegosiasikan padahal peraturannya dengan jelas menyatakan bahwa pengambilalihan adalah pengambilalihan, dan mengapa dia melebihi alokasi yang disediakan sebesar P30 juta.

“Akan memakan waktu lebih lama jika kita mengambil alih,” jawab mantan walikota itu. “Dan LRTA (Light Rail Transit Authority) sedang menekan kami. Selain itu, mereka sudah membayar kami P100 juta plus. Kota ini mendapat manfaat dari hal ini.”

Namun sepuluh tahun setelah penjualan, hak milik atas properti Sampaloc masih atas nama BGEI. Hal ini menimbulkan pertanyaan, serupa dengan yang dilakukan Demetrio Vicente. Dalam kasusnya, 20 tahun setelah dia membeli properti Marikina dari Cristina, hak milik masih atas namanya.

Kemenangan yang sah

Dalam perselisihan keluarga yang berlangsung selama puluhan tahun, Cristina sejauh ini telah memenangkan beberapa kasus pengadilan. Hal ini membuka jalan bagi dia untuk mengambil alih perusahaan tersebut.

Bukan suatu kebetulan bahwa rangkaian kemenangan hukumnya terjadi ketika suaminya berada di Malacañang, dimulai pada tahun 1990an—sebagai Wakil Sekretaris Eksekutif Presiden Ramos dan kemudian menjadi Kepala Staf Presiden Arroyo—dan berlanjut hingga tahun 2002 dan seterusnya ketika ia menjadi Mahkamah Agung. . keadilan.

Masyarakat menjadi sadar akan apa yang tampaknya merupakan perusahaan keluarga yang tidak berbahaya, BGEI, pada awal persidangan pemakzulan. Dalam laporan aset dan kewajibannya pada tahun 2003, Ketua Hakim Corona mencantumkannya sebagai sumber “uang muka” sebesar R11 juta, tampaknya untuk membayar sebagian akuisisi terbesarnya tahun itu, properti La Vista senilai R16 juta.

Kami kemudian mengetahui bahwa Komisi Sekuritas dan Bursa mencabut pendaftaran BGEI pada tahun 2003, tahun ketika perusahaan tersebut membayarkan jutaan dolar kepada Corona. Ia gagal mengirimkan laporan apa pun dan hampir tidak aktif.

Sejak saat itu, semakin banyak informasi tentang BGEI yang tersebar dan puncaknya adalah ketika mayoritas marga Basa diwakili oleh Suster Flor Ma. Basa dan Ana Basa, mengungkap sejarah pahit perjuangan menguasai korporasi keluarga. Suster Flor (dari Misionaris Fransiskan Maria) adalah bibi Cristina Corona yang berusia 90 tahun dan Ana adalah sepupu pertamanya.

Ironisnya adalah: satu hal yang menurut Renato tidak ada hubungannya kini tampaknya menjadi inti pembelaannya. – Rappler.com

Sidney siang ini