• February 22, 2024
Corona menghapuskan klaim pembayaran pensiun

Corona menghapuskan klaim pembayaran pensiun

BAGUIO CITY, Filipina – Ketua Hakim yang dipecat Renato Corona membatalkan tuntutannya atas pembayaran pensiun beberapa hari sebelum Mahkamah Agung dijadwalkan untuk mengambil keputusan mengenai hal tersebut.

Dalam suratnya kepada SC en banc tertanggal 8 April (Senin), Corona menyatakan mencabut permintaan sebelumnya untuk mendapatkan manfaat pensiun.

Surat tersebut telah diterima oleh MA en banc, namun para hakim tidak punya waktu untuk menangani masalah ini, karena ada masalah lain dalam agenda mereka, kata orang dalam pengadilan.

Lihat postingan di bawah ini.

Orang dalam yang sama mengatakan pengadilan kemungkinan akan membahas masalah ini dalam sidang en banc berikutnya pada hari Selasa, 22 April.

Namun tampaknya pengunduran dirinya kini mengangkat permasalahan tersebut.

Mahkamah Agung awalnya dijadwalkan untuk menangani kasus ini pada bulan Desember 2013, namun para hakim menunda pembahasannya beberapa kali.

Dalam surat yang dikirimkannya ke Pengadilan pada pertengahan tahun 2013, Corona meminta mantan rekannya untuk mengizinkan pencairan uang pensiunnya. Jika dia tidak mengirimkan surat tersebut, maka Pengadilan tidak mempunyai alasan untuk membahas masalah tersebut. (BACA: Apakah Corona berhak mendapat uang pensiun?)

Dicopot dari jabatannya

Dia berargumen bahwa pemecatannya dari jabatan melalui pemakzulan tidak menghalangi dia untuk mengklaim tunjangan pensiun.

Permintaannya menuai kritik dari sektor-sektor yang mendukung penuntutannya. Mereka mengatakan dia belum pensiun tetapi telah dicopot dari jabatannya.

Corona dipecat pada tahun 2012, setelah mayoritas senator memutuskan dia bersalah karena melanggar Konstitusi atas dugaan kekayaan yang tidak diumumkan dalam laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersih (SALN).

Pengacara yang mengetahui masalah ini memperkirakan bahwa pembayaran pensiun Corona akan berjumlah sebesar P20 juta.

Pemakzulan Corona telah dirusak oleh tuduhan suap, dan mereka yang memilih pemecatannya diyakini telah menerima jutaan peso melalui Program Percepatan Pencairan Dana (DAP) pemerintahan Aquino.

DAP kini menjadi bahan pertimbangan para hakim MA pada sesi musim panasnya di Baguio, setelah argumen lisan disidangkan pada awal tahun ini.

Corona, pada bagiannya, menghadapi tuduhan sumpah palsu di hadapan Kantor Ombudsman atas kekayaan yang tidak diumumkan di SALN-nya. Ia juga menghadapi tuntutan penghindaran pajak di Pengadilan Banding Pajak karena diduga tidak membayar pajak atas penghasilan yang diyakini diterimanya di luar masa jabatannya di Pengadilan Tinggi.

Mantan hakim tersebut saat ini bebas dengan jaminan. – dengan laporan dari Buena Bernal/Rappler.com

Result Sydney