• March 5, 2024
UE mencabut larangan terhadap Cebu Pacific

UE mencabut larangan terhadap Cebu Pacific

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengumuman tersebut akan disampaikan pada konferensi pers pada 10 April

MANILA, Filipina – Maskapai hemat Cebu Pacific milik miliarder John Gokongwei Jr. akan menjadi maskapai penerbangan domestik kedua yang diizinkan terbang ke Eropa.

Julian Vassallo, Kuasa Usaha Uni Eropa (UE), dan pejabat Otoritas Penerbangan Sipil Filipina (CAAP) dijadwalkan mengumumkan pencabutan larangan UE terhadap Cebu Pasifik dalam konferensi pers pada Kamis, 10 April .

Pada bulan Juli, UE mencabut larangan terhadap Philippine Airlines (PAL), sehingga mengizinkan layanan lama tersebut untuk sekali lagi terbang ke blok 28 negara tersebut.

Direktur Jenderal CAAP, Letjen. William Hotchkiss III, dan Wakil Direktur Jenderal CAAP, Capt. John Andrews, akan memimpin konferensi pers pada hari Kamis. Presiden Cebu Pasifik Lance Gokongwei juga diperkirakan akan menghadiri acara tersebut.

Uni Eropa memasukkan maskapai penerbangan Filipina ke dalam daftar hitam pada tahun 2010 setelah Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) mengklasifikasikan industri penerbangan Filipina sebagai “masalah keselamatan yang signifikan”. CAAP tidak memenuhi standar keselamatan yang disyaratkan oleh ICAO.

ICAO membatalkan klasifikasi ini pada bulan Maret tahun lalu, sehingga mendorong UE untuk mencabut larangan terhadap PAL. PAL, yang dimiliki bersama oleh taipan Lucio Tan dan konglomerat terdiversifikasi San Miguel Corporation, memulai penerbangan langsung ke London pada bulan November.

Namun, UE tetap memasukkan maskapai penerbangan domestik lainnya ke dalam daftar hitamnya, dengan mengatakan bahwa “kemajuan masih diperlukan untuk mencapai kepatuhan yang efektif.”

Duta Besar Uni Eropa untuk Filipina Guy Ledoux mengatakan bahwa kecelakaan yang melibatkan pesawat Cebu Pacific menunjukkan beberapa kelemahan.

Sebuah pesawat Cebu Pacific dengan 165 penumpang melampaui landasan Bandara Internasional Davao pada Juni tahun lalu. Tidak ada korban jiwa dalam kejadian tersebut, namun beberapa penumpang mengeluhkan butuh waktu cukup lama sebelum mereka diantar turun dari pesawat. Hampir dua minggu setelah itu, pesawat Cebu Pacific lainnya jatuh di Bandara Internasional Ninoy Aquino.

Cebu Pacific telah berupaya mengatasi permasalahan keselamatan yang masih ada, dan seharusnya mendapatkan lampu hijau dari UE untuk terbang ke Eropa pada bulan November. Pihaknya menunda rencana pemberian jalan bagi upaya rehabilitasi setelah kehancuran akibat topan super Yolanda (Haiyan).

Pada bulan Januari, Cebu Pacific memberi tahu Direktorat Jenderal Mobilitas dan Transportasi UE di Brussels bahwa mereka telah mematuhi semua masalah keselamatan yang belum terselesaikan.

Selain pencabutan larangan UE, regulator juga mengupayakan peningkatan status keselamatan penerbangan Filipina oleh Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA). FAA AS menurunkan status Filipina menjadi Kategori 2 dari Kategori 1 pada tahun 2008 atas rekomendasi ICAO.

Kategori 2 melarang maskapai penerbangan Filipina mengoperasikan penerbangan baru dan tambahan ke AS. Maskapai penerbangan di negara-negara Kategori 2 juga ditempatkan di bawah peningkatan pengawasan FAA AS.

CAAP yakin bahwa peningkatan akan segera dilakukan. FAA AS belum merilis hasil audit yang dilakukan pada bulan Maret. – Rappler.com

Keluaran Sidney