• May 19, 2024
Corona punya uang kertas 82 dolar

Corona punya uang kertas 82 dolar

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dokumen dari Dewan Anti Pencucian Uang menunjukkan bahwa 705 transaksi dilakukan atas nama ketua hakim sehubungan dengan rekening peso dan mata uang asing.

MANILA, Filipina – Ketua Hakim Renato Corona memiliki rekening 82 dolar di berbagai cabang setidaknya 5 bank, kata Ombudsman Conchita Morales kepada pengadilan pemakzulan pada Senin, 14 Mei, mengutip catatan dari Dewan Anti Pencucian Uang (AMLC).

Morales mengatakan mereka tidak dapat menentukan total saldo akhir, antara lain karena transaksi bergulir. Namun dalam presentasi Powerpoint yang menggambarkan transaksi bank Corona, Morales mengatakan ada “deposito baru” senilai $12 juta, atau uang yang tidak berpindah dari satu rekening ke rekening lainnya.

Total arus masuk sebesar US$28 juta, namun total arus keluar sebesar US$30 juta. Heidi Mendoza, Komisioner Komisi Audit, mengatakan penarikan lebih besar karena hanya mendasarkan analisisnya pada transaksi AMLC. (Bank diwajibkan untuk menyerahkan catatan aktivitas sebesar P500.000 kepada AMLC. Transaksi dengan jumlah yang lebih rendah tidak perlu diserahkan.)

Morales menyerahkan laporan setebal 17 halaman dari AMLC ke Pengadilan Senat yang merangkum catatan transaksi AMLC Corona yang “lengkap” dari April 2003 hingga Desember 2011 – atau total 705 transaksi yang dilakukan atas nama Corona dan peso serta mata uang asing mana yang terlibat. . tagihan.

Morales juga mencatat bahwa Corona melakukan penarikan diri secara signifikan pada pemilu 2004, serta pada minggu dia dimakzulkan.

Berdasarkan pemaparan Morales, rincian akunnya adalah sebagai berikut:

  • BPI Acropolis – 8 akun
  • BPI Tandang Sora – 18 rekening
  • BPI San Francisco del Monte 34
  • Manajemen BPI 1 akun
  • PSBank Cainta – 8 rekening
  • PSbank Katipunan – 6 rekening
  • Bank Sekutu Kamias – 4 akun
  • Deutsche Bank AG – 2 rekening
  • Citibank NA – 1 rekening

Laporan AMLC menunjukkan sebagian besar transaksi melibatkan berbagai cabang Philippine Savings Bank (PSBank) dan Bank of the Philippine Islands (BPI). Bank lain yang dikutip dalam laporan AMLC adalah BPI Investment Management Inc.; bank metropolitan; Dana Obligasi Philam; Dana Obligasi Philam Dollar; Citibank, Amerika Utara; Perusahaan Perbankan Sekutu; Deutsche Bank AG, dan Land Bank of the Phils.

Ketua Mahkamah Agung belum tentu memiliki rekening di semua bank yang tercantum dalam laporan AMLC. Beberapa bank mungkin menjadi penerima transfer uang dari rekening bank Corona.

Laporan AMLC memuat nama pemegang rekening, nomor rekening, kode transaksi, jumlah dan nama bank.

Dokumen AMLC diberikan kepada Ombudsman oleh Direktur Eksekutif AMLC Vicente Aquino. Untuk menganalisis catatan tersebut, Morales meminta bantuan masing-masing Ketua Komisi Audit dan Komisaris Grace Tan dan Heidi Mendoza.

Heidi Mendoza adalah auditor COA yang menyelidiki dana dolar PBB untuk misi penjaga perdamaian Angkatan Bersenjata Filipina. Hal ini mengarah pada penemuan bahwa Pengawas Keuangan AFP Jenderal Carlos Garcia memiliki simpanan jutaan dolar.

Cangkang bom

Dalam presentasi powerpointnya, Morales mengutip “pengamatan penting” berikut ini.

  • beberapa akun dibuat untuk tujuan serupa
  • berbagai rekening yang tersebar di 5 bank di berbagai cabang/lokasi
  • pergerakan dana melingkar
  • penyetoran dan penarikan dilakukan pada hari yang sama
  • pergerakan signifikan pada tanggal-tanggal penting

Panel pembelalah yang meminta untuk memanggil Ombudsman. Dia dinyatakan sebagai saksi yang bermusuhan.

Tidak terduga

Tampaknya panel pembela terkejut dengan informasi yang diperoleh Ombudsman tentang Ketua Mahkamah Agung. Dalam persidangan, Ketua Penasihat Hukum Serafin Cuevas mempertanyakan mengapa Ombudsman tidak menjelaskan dalam suratnya kepada Ketua Mahkamah Agung bahwa AMLC adalah sumber informasinya.

Pada bulan April, Ombudsman menulis surat kepada Corona memintanya untuk menjelaskan aset – termasuk setidaknya US$10 juta – yang diduga tidak proporsional dengan asetnya.

Morales mengatakan dia merasa tidak perlu mencantumkan dalam suratnya kepada Corona bahwa AMLC adalah sumbernya.

Pembela mencoba untuk memblokir penyajian rincian transaksi bank Corona, tetapi para senator memilih untuk mengizinkannya.

Anggota jaksa mengatakan mereka terkejut dengan pengungkapan pada hari ke-37 sidang pemakzulan.

“Ini tentu sebuah kejutan besar yang disampaikan Ombudsman hari ini. Kami masih mencerna bukti-bukti yang disajikan, terutama pergerakan dana yang sangat besar ini. Dalam kurun waktu 8 1/2 tahun, dari satu rekening menjadi 82 rekening. Pastinya melibatkan banyak uang. Ini menjadi titik balik persidangan,” kata Sonny Angara, juru bicara kejaksaan.

Namun Kepala Jaksa Niel Tupas Jr. mengatakan masih terlalu dini untuk merayakannya.

“Kami sepakat untuk tidak merayakannya dulu, karena belum ada keyakinan. Kami akan menunggu sampai hari putusan. Namun kini kami yakin. Kami tahu ada rekening bank sejak awal. Kami tidak membayangkannya yang sangat besar. Tampaknya polanya adalah pencucian uang profesional,” kata Tupas. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Keluaran Sydney