• June 16, 2024
DA menguji klon kopi Nestlè

DA menguji klon kopi Nestlè

MANILA, Filipina – Departemen Pertanian mendanai uji lapangan klon kopi Robusta yang dikembangkan oleh Nestle dari Perancis.

Proyek uji lapangan, yang akan menelan biaya total P2 juta selama 2 tahun ke depan, sebagian akan didanai oleh Biro Penelitian Pertanian (BAR) yang telah mengalokasikan P1 juta untuk tujuan tersebut, menurut Direktur BAR Nicomedes P. Eleazar.

Diharapkan dana sejawat lainnya akan dikumpulkan dari mitra yang berbeda.

Pengujian ini diharapkan dapat menghasilkan hasil kopi per hektar yang lebih tinggi di Mindanao Utara dengan target hasil yang ditetapkan sebesar 2,5 metrik ton (MT), atau lebih dari dua kali lipat hasil pohon kopi yang diketahui yaitu 0,5 banding satu MT di negara tersebut.

Uji lapangan dilakukan oleh Pusat Penelitian Pertanian Mindanao Utara (Nomiarc), sebuah lembaga yang berafiliasi dengan DA-Biro Penelitian Pertanian (BAR).

Tes akan dilakukan di tiga lokasi terpisah di Kota Malaybalay, Bukidnon dan Misamis Oriental.

Bahan tanaman untuk proyek ini disediakan dalam bentuk hibah dari Nestlè, yang telah melakukan penelitian ekstensif mengenai kopi di seluruh dunia.

Tujuh klon Robusta yang dikembangkan oleh fasilitas penelitian dan pengembangan Nestlè di Perancis akan diuji lapangan – FRT 65, FRT 17, FRT 23, FRT 07, FRT 11, FRT 01 dan FRT 62.

Dari ketujuh klon tersebut, 4 klon sangat menjanjikan produktivitas di lingkungan produksi kopi yang berbeda, menurut Asisten Manajer Nomiarc Carmelito Lapoot.

Jaringan global produsen kopi Nestle, yang diwakili oleh Nestle Philippines Inc., tidak terlibat langsung dalam penanaman kopi. Namun lembaga ini memberikan bantuan teknis kepada petani tentang cara terbaik menanam kopi.

Pasokan Nestlè, pembeli kopi lainnya

Fasilitas penelitian dan pengembangan Nestle di Perancis mengumumkan pada tahun 2008 bahwa mereka telah mengembangkan klon kopi Robusta yang dirancang untuk mendapatkan hasil unggul di lokasi tertentu.

“Nestle mendistribusikannya (klon) ke banyak produsen kopi di seluruh dunia. Para petani ini adalah pemasok biji kopi hijau ke divisi kopi instan Nestlè, Nescafe, dan tanaman tersebut sedang dikembangkan untuk meningkatkan hasil dan pendapatan,” menurut Coffeehabitat.com

Namun, Lapoot mengatakan Nomiarc juga menginginkan opsi untuk menjual biji kopi kepada calon pembeli mana pun yang menawarkan harga bagus kepada petani.

Setelah klon kopi terbukti memberikan hasil tinggi di pertanian lokal dan dikomersialkan, Lapoot mengatakan pemerintah juga bermaksud menjajaki pasar lain yang bagus untuk biji kopi selain menjualnya ke Nestle.

Peningkatan pendapatan bagi petani

Proyek uji lapangan sudah dimulai pada bulan Oktober 2011 dan akan dilaksanakan dalam dua tahun.

Klon kopi tersebut ditargetkan ditanam pada lahan potensial kopi seluas 50.000 hektar di Bukidnon. Sudah ada 6.000 hektar lahan yang ditanami kopi di provinsi ini.

Proyek ini juga bertujuan untuk meningkatkan pendapatan petani kopi menjadi P115,000 dari hasil rata-rata 2,5 MT dari P38,000 saat ini menjadi 75,000 dengan menggunakan varietas yang ada saat ini yang menghasilkan sekitar 0,5 hingga 1,0 MT per hektar.

Lapoot mengatakan uji lapangan bertujuan untuk membuktikan hasil yang tinggi di tiga wilayah – pertanian dataran rendah, sedang dan tinggi.

Lokasi yang diidentifikasi untuk melakukan uji lapangan adalah:

  • Research Outreach Station (ROS) untuk Area Produksi Hillyland di Claveria, Misamis Oriental (1000 kaki di atas permukaan laut atau ASL)
  • Stasiun Penelitian Nomiarc, Dalwangan, Kota Malaybalay (800 ASL)
  • Stasiun Penjangkauan Penelitian Lingkungan Dataran Rendah/Dataran Tinggi di Pusat Produktivitas Pertanian Bukidnon, Barongcot, Dangcagan, Bukidnon (400 ASL)

Mitigasi perubahan iklim

Pemerintah melalui Inisiatif Konvergensi Nasional DA, Departemen Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam, dan Departemen Reforma Agraria mendukung penanaman pohon kopi karena dianggap sebagai tanaman mitigasi perubahan iklim.

Pohon kopi merupakan tanaman ramah lingkungan yang dapat ditanam bersama tanaman pangan lain seperti pisang dan berfungsi sebagai pengendali erosi.

Pohon kopi dapat ditanam di pagar tanaman, jalur tanam sempit yang tumbuh di sepanjang batas lahan, atau sebagai tanaman lorong, yang mengendalikan erosi. Oleh karena itu, perkebunan kopi diupayakan untuk mendapatkan kredit karbon karena potensi penyerapan karbonnya.

Proyek BAR bertujuan untuk menghasilkan 90.000 bibit kopi berkualitas sebagai bahan tanam. Hal ini juga ditujukan untuk pembentukan kebun atau pembibitan Tanaman Induk sebagai sumber bahan tanaman unggul.

Pengendalian hama

“Masalah paling umum dalam industri kopi adalah kurangnya jumlah bahan tanaman berkualitas yang tahan terhadap hama. Tujuan kami adalah mengembangkan klon dengan hasil tinggi,” kata Lapoot dan rekan pelaksana proyek Juanita B. Salvani, Manajer Pusat Nomiarc.

Proyek ini juga bertujuan untuk mengajarkan petani bergilir dalam budidaya dan pengelolaan hama.

“Petani harus menggunakan rotasi tanaman yang beragam dan menerapkannya jika memungkinkan untuk menjaga kondisi tanah, meminimalkan risiko pencucian nitrat dan mengurangi perkembangan hama dan penyakit untuk memaksimalkan kesehatan tanaman,” kata Lapoot.

Negara ini mengimpor 50.000 MT biji kopi setiap tahunnya yang mungkin dapat dipasok dari area yang tersedia di Bukidnon saja mengingat hasil kopi yang tinggi. – Rappler.com

Data Sydney