• May 29, 2024
Daftar Putar Kebencian

Daftar Putar Kebencian

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tsarnaev bersaudara menunjukkan bagaimana ancaman teroris berkembang saat ini

MANILA, Filipina – Dzokhar Tsarnaev, 19 tahun, salah satu tersangka pelaku bom Boston, berada di rumah sakit di bawah penjagaan bersenjata, masih tidak dapat berbicara.

Pihak berwenang mengatakan dia menghadapi dakwaan federal atas dugaan perannya dalam pemboman Boston Marathon Senin lalu, yang menewaskan 3 orang dan melukai lebih dari 170 orang.

Penangkapan Dzokhar pada Jumat malam mengakhiri lockdown selama 20 jam di wilayah Boston menyusul pembunuhan kakak laki-lakinya, Tamerlan, dalam baku tembak pada Kamis.

Tsarnaev bersaudara menunjukkan bagaimana ancaman teroris berkembang saat ini.

Di bawah ini skripnya:

Inilah wajah teroris baru.

Tamerlan Tsarnaev, 26 tahun, adalah orang lokal. Ia besar di Amerika, namun asal usulnya di Chechnya mungkin telah menariknya ke dalam jihad global.

Ini bukan pertama kalinya hal ini terjadi.

Para pelaku bom di belakang Madrid pada tahun 2004 – serangan yang menewaskan 191 orang – dan pelaku bom London pada tahun 2005 yang menewaskan 52 orang – mereka berintegrasi ke dalam masyarakat Barat, namun mereka memendam kebencian mendalam yang dipicu oleh ideologi kekerasan Al-Qaeda tersebut.

Tamerlan dan saudara laki-lakinya yang berusia 19 tahun, Dzokhar, tampak seperti anak laki-laki Amerika pada umumnya.

Sampai Anda menggali lebih dalam.

Saluran YouTube Tamerlan menunjukkan dukungannya terhadap fundamentalisme dan jihad kekerasan.

Video bendera hitam Khurusan ini berhubungan dengan motivasi rahasia al-Qaeda – ketika kekuatan militer Islam yang sangat kuat akan bangkit dan mengalahkan orang-orang kafir.

Daftar putarnya memuat lagu berjudul “Saya Mendedikasikan Hidup Saya untuk Jihad” dan menghapus tautan ke kelompok ekstremis di Chechnya – yang merupakan tanda-tanda kemungkinan radikalisasi online.

ROHAN GUNARATNA, PENULIS, ‘DI DALAM AL-QAEDA’: Internet saat ini merupakan media komunikasi utama bagi para teroris dan kelompok ekstremis… Kita telah melihat sejumlah kelompok ekstremis menggunakan internet untuk menjangkau pendukung mereka – untuk meradikalisasi, merekrut orang, mengindoktrinasi mereka, dan membujuk mereka untuk melakukan hal yang sama. lakukan itu. melancarkan serangan teroris.

Tamerlan mungkin juga telah menerima pelatihan di lapangan.

Pada tahun 2011, Rusia meminta FBI untuk mewawancarainya tentang dugaan aktivitas ekstremis atau teroris.

Pada awal tahun 2012 ia terbang ke Moskow dan tinggal di sana setidaknya selama 6 bulan.

Investigasi berlanjut.

MARIA RESSA, LAPORAN: Ancaman tersebut terus berubah hingga saat ini, sebagian besar disebabkan oleh kemenangan penegakan hukum sejak 9/11. Namun pemboman Boston menunjukkan hal yang sama – pembunuhan tanpa pandang bulu terhadap warga sipil pada hari simbolis. Internet juga merupakan kartu liar lain yang menunjukkan betapa mudahnya membuat playlist kebencian.Rappler.com

Untuk lebih jelasnya, baca Pengeboman Boston: Ketika Terorisme Hanya Sebentar Saja dan Dari Chechnya ke Boston: Bagaimana Ancaman Menyebar.

HK Pool