• February 23, 2024
DALAM FOTO: Closeup Selamanya Musim Panas 2014

DALAM FOTO: Closeup Selamanya Musim Panas 2014

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Alesso, Deniz Koyu, dan Helena menjadi headline pesta musim panas yang bersumber dari kerumunan pada tanggal 5 April ini

MANILA, Filipina – Pada tanggal 5 April, orang-orang dari seluruh negeri berbondong-bondong ke Globe Circuit Events Grounds untuk berpartisipasi dalam Closeup Forever Summer.

Acara tersebut merupakan pesta pertama di negara tersebut karena netizen memilih artis yang akan tampil untuk acara tersebut.

Lihat foto-foto dari Forever Summer di sini:

Semua foto oleh Manman Dejeto/Rappler

Artis internasional Alesso, Deniz Koyu dan Helena terpilih sebagai headliner, dan DJ lokal Marc Naval, Ace Ramos, Martin Plugar dan Mars Miranda melengkapi lineup.

Para pengunjung pesta memulai musim panas dengan EDM (Electronic Dance Music) terbaru dan lagu-lagu house dari beberapa DJ internasional dan lokal terbesar.

EDM ditandai dengan penggunaan suara sintetis seperti sampel, hentakan bassline, dan tanda tangan “drop”.

Mulai dari bikini neon hingga kacamata hitam menyala, hingga tutup kepala yang mencolok, semuanya adalah “jadi besar atau pulanglah” bagi para pengunjung pesta di Closeup Forever Summer.

Pestanya benar-benar meriah ketika para pemain internasional datang untuk memainkan set mereka. Pendatang baru Inggris-Australia Helena memainkan setnya di depan Alesso, itulah kaki Filipinanya Kesembronoan wisata. DJ Turki-Jerman Deniz Koyu menutup malam itu dan menampilkan set list yang mengesankan termasuk lagu hitsnya “Bong” dan “Tung”.

Tidak diragukan lagi, puncak acara ini adalah penampilan DJ/produser Swedia berusia 22 tahun, Alesso. Acara ini merupakan kali kedua Alesso berada di Filipina, setelah dibuka untuk David Guetta pada tahun 2012. Dia memainkan set 2 jam untuk menyenangkan penonton dan memainkan membawakan lagu hitsnya yang luar biasa seperti “Years”, “City of Dreams”. dan “Jika aku kehilangan diriku sendiri.” Dia juga menayangkan perdana dua lagu baru di acara tersebut dan keluar untuk encore.

Lampu strobo, grafik psikedelik, dan kembang api melengkapi suara yang berdenyut dan menciptakan suasana euforia murni. Gimmick – seperti Robot Universo dan senter khusus – terbuka setelah sejumlah tweet #CloseupForeverSummer tertentu.

Mulai dari musik, visual, hingga kerumunan orang yang mendorong dan berdenyut mengikuti irama yang sama, ada begitu banyak hal yang terjadi sehingga mustahil untuk memikirkan apa pun selain momen itu.

Inti ceritanya: Damai, Cinta, Persatuan, Hormat (PLUR).

Penonton konser meninggalkan acara dengan telinga berdenging, lutut gemetar, senyuman di wajah mereka dan getaran PLUR yang cukup untuk bertahan hingga pesta besar berikutnya. – Rappler.com

Catatan Editor: Versi awal artikel ini mengatakan bahwa Alesso menjadi pembuka untuk Avicii ketika dia tampil di Manila. Dia sebenarnya membuka untuk David Guetta. Koreksi telah tercermin. Kami mohon maaf atas kesalahan ini.

Togel Sydney