• June 16, 2024
Pemerintah diminta berhenti menangkap ‘pemegang jasig’

Pemerintah diminta berhenti menangkap ‘pemegang jasig’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perwakilan Bayan Muna Neri Colmenares dan Carlos Zarate, serta mantan perwakilan Satur Ocampo mengunjungi Benito dan Wilma Tiamzon di Camp Crame

MANILA, Filipina – Jika pemerintah Filipina benar-benar menginginkan perdamaian, pemerintah harus berhenti menangkap orang-orang yang merupakan pemegang pemerintahan dan Perjanjian Bersama tentang Jaminan Keamanan dan Imunitas (Jasig) Front Demokrasi Nasional Filipina (NDFP).

“Tidak masuk akal jika pemerintahan Aquino mengatakan menginginkan perdamaian, namun hal itu melanggar perjanjian yang akan menjamin kemajuan dan percepatan perundingan damai,” kata Perwakilan Bayan Muna Carlos Zarate dalam pernyataan yang dikeluarkan Senin, 7 April.

Pada hari Senin, Zarate, Perwakilan Bayan Muna Neri Colmenares dan mantan Perwakilan Satur Ocampo mengunjungi Benito dan Wilma Tiamzon di pusat tahanan Kepolisian Nasional Filipina (PNP) di Camp Crame, Kota Quezon.

Pada akhir bulan Maret, keluarga Tiamzon dan 5 orang lainnya ditangkap di Cebu dan menjalani surat perintah kejahatan terhadap kemanusiaan. Militer dan polisi mengatakan bahwa keluarga Tiamzon adalah pemimpin tertinggi Partai Komunis Filipina, namun keduanya mengatakan bahwa mereka adalah konsultan nasional untuk NDFP.

Dua hari setelah penangkapan mereka, keluarga Tiamzon dan 5 orang lainnya menghadapi pemeriksaan atas kepemilikan senjata api ilegal, kepemilikan bahan peledak ilegal, dan rumah penjahat. Tim kuasa hukum mereka meninggalkan persidangan dan menyebutnya “sangat tidak wajar”.

Dalam pernyataannya, dua perwakilan mapan Bayan Muna mengkritik penangkapan pemerintah terhadap “setidaknya 12 pemegang Jasig”. (BACA: ‘Jasig telah menjadi daftar hadiah’)

“Mereka membunuh dan menangkap orang-orang yang terlibat dalam perundingan, jadi bagaimana perdamaian bisa didiskusikan,” kata Zarate.

ulang tahun hari Sabtu

Ocampo, yang juga merayakan ulang tahunnya yang ke-75, menceritakan kepada keluarga Tiamzon pada hari Senin tentang pengalamannya sendiri selama di penjara.

Keluarga Tiamzon, yang belum berbicara secara terbuka, meninggalkan Ocampo dengan sepucuk surat untuk ulang tahunnya. “Kami merasa terhormat dia menyertakan kami dalam acara khusus ini. Beliau adalah teladan bagi semua kaum progresif dalam perlawanan yang jujur ​​dan tak kenal lelah terhadap penindasan,” tulis keduanya dalam sebuah surat.

(Kami merasa terhormat menjadi bagian dari acara khusus ini. Kaum progresif harus memandang Ocampo sebagai contoh seseorang yang melayani dengan jujur ​​dan tanpa pamrih.)

Ocampo juga mendorong pembebasan Tiamzon dan tersangka anggota CPP lainnya. “Agar perundingan perdamaian antara kedua pihak dapat berjalan lancar, akan lebih baik jika pemerintahan Aquino melepaskan semua pemegang Jasig,” kata Ocampo dalam sebuah pernyataan.

Namun, pemerintah mengatakan penangkapan Tiamzon adalah sah karena perundingan perdamaian dengan kelompok komunis berakhir pada Desember 2013. CPP sendiri mengatakan mereka menyerah pada pemerintahan Presiden Benigno Aquino III, dan menambahkan bahwa “mereka tidak punya pilihan selain menunggu rezim berikutnya untuk terlibat dalam negosiasi serius.” – Rappler.com

Pengeluaran Hongkong