• June 22, 2024
Dalam Mempertahankan Kemenangan Cheerdance Universitas Nasional

Dalam Mempertahankan Kemenangan Cheerdance Universitas Nasional

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Setelah kemarahan atas Kejuaraan Cheerdance UAAP Universitas Nasional yang ketiga berturut-turut, seorang penulis menempatkan kinerja NU – dan kriteria penilaian – dalam perspektifnya

MANILA, Filipina – Sangat mudah untuk membedakan Cheerleading dengan Cheerdance.

Keduanya merupakan variasi olahraga yang sangat teknis. Pemandu sorak adalah senam tanpa alat dan alat peraga, rutinitas menjadi langka, dan kriterianya tetap serta diatur oleh peraturan internasional. Cheerdance menurut definisinya lebih mudah ditempa.

Terutama kompetisi UAAP sebelumnya menggunakan alat peraga yang berat, tema yang aneh, menit bermain yang lebih panjang dan sangat mementingkan sponsor. Ia juga mengutamakan kreativitas, bukan teknis.

CDC UAAP dimulai sebagai kompetisi Cheerdance. Jika Anda familiar dengan “Nestle Non-stop Era” pada tahun 2000 – 2005 yang mengharuskan adanya es krim raksasa dan sorakan yang disponsori secara paksa, hal ini bisa berubah dari menghibur menjadi memalukan dalam satu pertunjukan.

(DALAM FOTO: National University 3-peats sebagai juara UAAP Cheerdance)

Kostum, dampak penonton, dan visibilitas merek merupakan bagian dari kriteria. Saya ingat pernah menontonnya semasa kanak-kanak dan memikirkan betapa beratnya tugas membuat koreografi untuk sebuah merek, membuatnya semenarik mungkin bagi banyak orang, dan kemungkinan besar mengorbankan seni dalam prosesnya. Pergantian Samsung pada tahun 2007 – 2013 terkadang membuat tim menari mengikuti iramanya. Sungguh menyebalkan untuk ditonton dan tidak pernah benar-benar sesuai dengan tema apa pun.

Kemarahan media sosial

Segalanya berubah menjadi lebih baik pada tahun 2013 ketika ia berevolusi menjadi booster hybrid; Sayangnya, beberapa penggemar secara terbuka tidak setuju dengan hasil tersebut. Kita semua berhak atas pendapat kita masing-masing, tapi saya yakin menyebut hakim internasional yang dihormati sebagai “koki” dan berbicara tentang bagaimana Henry Sy memengaruhi keputusan adalah sebuah pukulan kecil.

Tagar seperti #SMAdvantage, sindiran #congratsNU, dan #SMthreedaysale justru menjadi trending. Saya katakan saja bahwa orang-orang yang belum berumur telah mengangkat seluruh institusi NU termasuk program olahraganya dari keterpurukan. Dia sama sekali tidak punya apa-apa untuk mengadakan kompetisi Cheerdance.

Kriteria UAAP CDC 2013-2015 adalah sebagai berikut; jatuh (100 poin), stunts (100 poin), melempar (100 poin), piramida (100 poin) dan menari (400 poin). Ini memberi bobot yang sama pada elemen Cheer dan Dance. Tidak ada kostum, dampak penonton, dan sponsor perusahaan yang perlu dicari.

Para penonton mencemooh saat melihat piramida yang goyah, lupa bahwa penari sorak berpotensi mengalami cedera selain cedera yang sudah ada sebelumnya. Hal ini sangat memprihatinkan sehingga formulir izin medis merupakan prasyarat untuk melaksanakannya. Bersorak, atau -menari atau -memimpin adalah “buwis buhay”. Mereka hanya membuatnya terlihat mudah. Mereka membuatnya terlihat begitu mudah sehingga orang-orang yang tidak mengerti apa yang mereka bicarakan membentuk opini yang kasar tentang bagaimana mereka bisa berbuat lebih baik. Saya menantang mereka untuk mencoba.

(BACA: Netizen tidak senang dengan hasil UAAP Cheerdance 2015)

NU mendapat nilai tertinggi pada 4 dari 5 unsur dengan tingkat kesulitan 6, kecuali tari dimana UST memperoleh nilai 14 poin lebih tinggi. Bergabung dengan UST dan UP sebagai satu-satunya kelompok sekolah dengan 3 sapuan dalam 21 tahun sejarah UAAP CDC.

Mereka adalah sekolah pertama yang menjadi Juara Nasional dan Juara UAAP dua kali (2013 dan 2015) secara bersamaan. Perlu juga disebutkan bahwa tim Pemandu Sorak Filipina yang diwakili oleh NU Pep Squad berada di peringkat ketiga dalam peringkat Co-ed Elite dan kedua dalam peringkat All-girl Elite ICU World Cheerleading Championship 2015.

Mereka berhak mewakili negara di Orlando, Florida dengan menjadi juara di Kejuaraan Pemandu Sorak Nasional kami sendiri di mana UST menempati posisi keempat diikuti oleh FEU di tempat kelima.

Orang-orang yang menjadi pakar media sosial, menganggap sikap atletis dan disiplin NU sebagai hoax, meski menyakitkan, namun masuk akal bagi khalayak umum. Mereka melihat rutinitas secara berbeda dibandingkan pejabat berkualifikasi tinggi. Atlet pelajar ini bekerja sangat keras. Pelatihan mereka bukan untuk orang yang lemah hati. Menari sendirian sudah cukup sulit. Tambahkan aksi mematikan, lemparan, jatuh, dan kohesi kelompok yang terkoordinasi ke dalam persamaan. Ada banyak hal yang terjadi sebelum rutinitas 6 menit yang tidak diketahui. Namun mereka hanya punya waktu singkat untuk membuktikan diri.

Oleh karena itu, sulit bagi pemirsa Filipina untuk memahami olahraga ini sepenuhnya. Jadi jika UAAP CDC tetap melanjutkan kriterianya saat ini, apakah diadakan di Mall of Asia Arena, Araneta Coliseum atau Mars, maka teknisi akan muncul sebagai juara. Mari kita serahkan penilaian kepada para juri dan pertarungan jalanan akan terjadi di tempat mereka berada. – Rappler.com

Penulis adalah kapten tim Cheerdance-nya dari kelas empat hingga tahun keempat sekolah menengah atas dan sebentar di perguruan tinggi. Meski merupakan penggemar UP & UST 2002 – 2006, ia meyakini kebangkitan NU sebagai yang terdepan tidak bisa dihindari dan mungkin tidak akan kehilangan tenaga dalam waktu dekat.

slot demo pragmatic