• July 14, 2024
Damai dulu dan sekarang

Damai dulu dan sekarang

Kami merasakan euforia di Manila pada hari Senin dan partisipasi penuh dari ratusan warga Kristen dan Muslim, serta banyak pejabat pemerintah Filipina. Euforia pasti akan memudar, namun lebih baik memulai euforia daripada penuh keraguan dan ketakutan.

Sekitar 15 bulan yang lalu, pada tanggal 4 Juli 2011, saya berada di Malacañang untuk menyaksikan penandatanganan perjanjian penutupan dengan Tentara Pembebasan Rakyat Cordillera.

Sebagai saya menulis pada saat itu sangat menyenangkan berada di sana: “Saya melihat orang-orang yang belum pernah saya temui selama beberapa dekade yang kembali ketika saya berada di UP Baguio melakukan penelitian tentang ‘otonomi’ bagi masyarakat adat Cordillera.”

Senang rasanya, setelah lebih dari 20 tahun, melihat bagaimana kisah perjuangan, negosiasi dan akomodasi akhirnya bisa berakhir.

Dalam sekuel yang menakjubkan, saya kembali ke Malacañang pada tanggal 15 Oktober penandatanganan Perjanjian Kerangka Kerja Bangsamoro yang dinegosiasikan antara GPH dan MILF.

Kali ini merupakan puncak dari negosiasi selama beberapa tahun sebagai bagian dari International Contact Group (ICG), yang terdiri dari 4 negara dan 4 LSM internasional (termasuk The Asia Foundation) yang didirikan pada tahun 2009 sebagai negosiasi ulang. dimulai setelah perselisihan pada tahun 2008 mengenai Memorandum Perjanjian tentang Wilayah Leluhur (MOA-AD), sebuah dokumen sementara yang dinyatakan inkonstitusional.

ICG diundang untuk bergabung dengan para diplomat pada jamuan makan siang Perdana Menteri Malaysia Najib yang dipandu oleh Presiden Aquino. Makanannya adalah masakan Filipina yang luar biasa – “Tagalog Bistek Rib-Eye di Nasi Merah Provinsi Pegunungan.”

Demikian pula, kesempatan untuk berbicara dengan semua pemain kunci dalam negosiasi (dan banyak aktor di balik layar, seperti Komite Sentral MILF) juga sangat menggairahkan. Kami juga sempat dihibur oleh The Company, grup yang menyanyikan acapela dan lagu pop klasik Pinoy “Manila”. Liriknya berbunyi:

“Manila, Manila
Saya terus kembali ke Manila
Tidak ada tempat seperti Manila
Manila, aku pulang”

Rekan saya di ICG dari Conciliation Resources, Emma Leslie, menggoda para anggota MILF saat makan siang tentang pilihan lagu ini.

Dulu dan sekarang

Perjanjian Kerangka Kerja, sebagaimana dicatat oleh banyak komentator, masih jauh dari kesepakatan final, dengan 4 lampiran yang penuh dengan rincian – mengenai pembagian kekuasaan, pembagian kekayaan, normalisasi dan proses transisi – yang akan diselesaikan pada akhir tahun ini.

Kemudian kita akan memulai tahap berikutnya, ketika komisi transisi merancang undang-undang dasar untuk Bangsamoro untuk menggantikan daerah otonom di Mindanao Muslim. Semua ini untuk mencapai tujuan PNoy yaitu a penyelesaian yang dinegosiasikan untuk semua konflik bersenjata sebelum masa jabatannya berakhir pada tahun 2016.

Penandatanganan perjanjian kerangka kerja oleh para perunding kedua panel yang dihadiri oleh Presiden Aquino, Perdana Menteri Najib dan Ketua MILF Murad sangat kontras dengan apa yang terjadi dengan MOA-AD pada bulan Agustus 2008.

Saat itu, saya salah satu penumpang pesawat yang terbang ke Kuala Lumpur untuk menyaksikan penandatanganan tersebut. Ketika kami mendarat dan menghidupkan ponsel kami, semua orang langsung ramai dengan berita bahwa ketika kami berada di udara, Mahkamah Agung Filipina telah mengeluarkan Perintah Penahanan Sementara yang menentang penandatanganan MOA-AD.

Kita semua tahu apa yang terjadi selanjutnya – gelombang kekerasan yang menyebabkan sekitar 750.000 pengungsi internal mengungsi ke kamp-kamp atau mengungsi ke kerabat mereka di tempat lain. Itu adalah sebuah bencana yang menyebabkan keputusasaan.

Namun dalam pikiran saya pada hari Senin, ada hal yang sangat kontras dengan apa yang akan terjadi jika penandatanganan MOA-AD benar-benar dilaksanakan. Kami akan berada di luar Filipina, dengan mungkin 100 orang Filipina yang menonton, dan acara tersebut akan dipimpin oleh fasilitator asal Malaysia.

Dampaknya akan jauh lebih kecil di Filipina, akan ada lebih banyak alasan untuk skeptis terhadap keterlibatan asing dalam penyelesaian tersebut, dan akan memicu keraguan dan pertentangan.

Sebaliknya, pada hari Senin di Manila kami mengalami euforia dan partisipasi penuh dari ratusan warga Kristen dan Muslim, serta banyak pejabat pemerintah Filipina. Euforia pasti akan memudar, namun lebih baik memulai euforia daripada penuh keraguan dan ketakutan.

Menteri Komunikasi Ricky Carandang mengumumkan bahwa sesi foto kedua dengan Presiden Aquino, Perdana Menteri Najib dan Ketua Murad dilakukan setelah panel perundingan sendiri, International Contact Group.

Hal baiknya adalah kami telah diakui atas peran kami. Parahnya, banyak orang yang berkerumun sehingga ICG tidak bisa berkumpul di panggung tepat waktu, sehingga ide tersebut ditinggalkan.

Presiden dan tamu-tamunya pergi, dan kesempatan untuk memiliki foto berharga dari momen bersejarah pun hilang. Oh ya, saya kira kita tunggu saja peresmian Bangsamoro itu sendiri untuk mendapat kesempatan kedua. – Rappler.com

Steven Rood telah tinggal di Filipina sejak tahun 1981. Beliau adalah perwakilan Asia Foundation di Filipina dan mewakili Asia Foundation sebagai bagian dari International Contact Group untuk negosiasi perdamaian GPH-MILF.

Keluaran Sidney